Tips dan Trik: Cara Atur Uang Saat Liburan

Kemarin menjadi hari pertama tour de Borneo saya dimulai. Dan buat kamu yang nyasar di blog saya ini dan belum tau apa rencana saya dalam trip kali ini, FYI saya sudah merencanakan trip ini jauh-jauh hari.

Trip saya dimulai di kota yang saat ini sedang saya kunjungi, kota Katulistiwa alias Pontianak. Dari sini, saya akan menyusuri beberapa kota di Kalimantan Barat sebelum akhirnya melanjutkan perjalanan ke Sarawak, negara bagian timur Malaysia.

Rencananya, saya akan berada di Borneo selama hampir satu bulan. Totalnya, saya akan mengunjungi 8 tempat dengan jangka waktu stay di masing-masing kota selama 2 sampai 5 hari.

Kalau ditanya berapa budget saya untuk total perjalanan ini, sejauh ini saya baru kalkulasikan untuk keseluruhan trip sebesar IDR 10 juta. Tapi, ini masih tentatif mengingat perjalanan Borneo saya kali ini baru dimulai kemarin sore.

Lengkapnya, saya nanti akan bahas di postingan setelah trip ini selesai. Tapi, kali ini saya pengen berbagi soal trip gimana cara atur uang saat liburan ala saya. 😛

Sumber: Pexels

Gaya Liburan Ala Ransel Ungu

Untuk yang belum familiar sama gaya liburan saya, kalau boleh dikategorikan apakah saya tipe backpacker atau jetsetter, maka saya berada di tengah-tengah.

Dalam artian, saya ini kalo liburan gak pernah dibawa ribet bukan karena saya tajir melintir dari lahir (walaupun terkadang ngarepnya gitu sih! 😛 ), tapi karena saya punya prinsip kalo liburan itu harus happy. Dan kadang, terlalu irit dan pelit sama diri sendiri saat liburan pun malah bikin kita jadi kurang bisa menikmati liburan itu sendiri. Hmm.

Salah satunya adalah strategi yang saya pakai dimana saya biasanya selalu pilih akomodasi dimana saya bisa mendapatkan privacy. Gak harus kamar hotel yang fancy, yang penting ada ruang buat saya melakukan hal apapun sendirian.

Makanya, sampai saat ini saya bukan fans berat hostel untuk masalah penginapan. Urusan makan pun, saya gak ngirit-ngirit banget karena saya punya prinsip YOLO. Rasanya ogah banget gitu harus bela-belain makan Indomie setiap hari cuma buat supaya ngirit, apalagi kalau jalan ke tempat yang makanannya enak-enak.

Yah, walaupun saya bukan foodie, tapi saya ini kalau urusan makanan bisa dikatakan prioritas harus makan enak. Saya bahkan sempet becanda sama sepupu saya, kalau begini saya ini memang gak akan sanggup kalau harus hidup di bawah garis kemiskinan. 😛

Sumber: Pexels

Oke, lanjut yah ke tips atur uang ala saya saat liburan!

Tips Ngatur Uang Saat Liburan

Untuk yang belum tau pekerjaan saya ini apa, mungkin bisa baca dulu tips kerja dari rumah yang pernah saya tulis untuk menjelaskan sedikit mengenai apa yang menjadi mata pencaharian saya saat ini.

Sebagai gambaran, pendapatan rutin saya tiap bulan itu gak banyak. Kurang lebih setara sama UMR DKI Jakarta. Kebayang khan?!

Tapi, selain pendapatan rutin sesekali saya juga dapet pendapatan tambahan dari proyek-proyek tambahan yang biasanya kalau enggak dalam sebulan gak dapet sama sekali, atau enggak dalam sebulan bisa datang bertubi-tubi. Hmm.

Terus, gimana cara supaya saya ngatur uang saat liburan?

1. Rencanakan liburan dari jauh-jauh hari.

Ada orang yang tiap kali rencana liburan, pasti karena rajin hunting tiket promo. Frankly speaking, saya bukan orang yang seperti itu. Saya ini orangnya kalau rencana liburan pasti waktu duit di tabungan saya cukup untuk paling enggak beli tiket pergi, dan biasanya itu saya lakukan jauh-jauh hari. Hmm.

Misalnya, birthday trip saya tahun lalu ke Hongkong saya beli sekitar satu tahun sebelumnya gak lama setelah saya dapet THR. Artinya, dalam kurang lebih 10 bulanan, saya punya waktu buat nyicil booking penginapan, bekal harian selama liburan, dan tiket pulang.

Biasanya, saya pilih tanggal liburan yang sekiranya duit di rekening saya gak kosong-kosong amat saat itu. Makanya saya sering pilih tanggal kalau enggak akhir bulan, ya awal bulan yang deket sama gajian. Itu saya lakukan buat menghindari kere saat liburan. HAHA.

Sumber: Pexels

2. Selalu update nilai valas, apalagi kalau kamu ada rencana liburan ke luar negeri.

Nah, karena saya emang selalu mempersiapkan liburan jauh-jauh hari, biasanya di dalam kurun waktu nabung saya, saya akan tukar tabungan saya saat nilai valuta asing lagi bagus.

Gak perlu banyak-banyak, apalagi kalau emang pada dasarnya duit kamu gak banyak kayak saya, yang penting cukup untuk seenggaknya bertahan satu hari di tempat tujuan kamu.

Kalau selanjutnya ada kesempatan buat tuker lebih banyak lagi, mending tukar di Indonesia karena saya emang anaknya selalu bermain aman. Apalagi kalau soal pundi-pundi uang pas liburan ke luar negeri dengan rekening IDR ala rakyat jelata seperti ini. Hmm.

3. Gunakan tabungan yang kira-kira akan menguntungkan saat dipakai di tujuan liburan kamu.

Karena saat ini target liburan saya masih ke seputaran ASEAN, saya merasa sangaaaaaat diuntungkan karena pakai CIMB Niaga dari jauh-jauh hari.

Gimana enggak? CIMB ini tarik tunai gratis di ATM CIMB manapun di beberapa negara, seperti Malaysia, Singapore, dan Thailand. Makanya, untuk trip Borneo kali ini saya cuma nuker cash 100 MYR karena toh itu cuma buat jaga-jaga kalau di hari pertama saya perlu duit untuk keperluan mendesak.

Lain di luar, lain juga di dalam negeri. Sesampainya tadi siang di Pontianak, saya langsung menyadari betapa jarangnya ATM CIMB Niaga disini. Gak kebayang nanti pas besok saya ke Singkawang, mungkin makin jarang. Tapi untungnya, saya juga punya back-up berupa rekening BRI yang ATM-nya notabene bisa digunakan dimanapun, bahkan di pelosok sekalipun.

Sumber: Pexels

4. Cari cara untuk tetap bisa menghasilkan uang, bahkan saat sedang liburan sekalipun.

Beruntunglah buat kamu yang sudah menghasilkan passive income sedari muda. Iya, soalnya saya nyesel kenapa jaman saya seumuran kamu transaksi online gak semudah sekarang. Hmmm. 

Untuk saya sendiri, karena walaupun belum punya banyak passive income, tapi dengan kegiatan saya saat ini yang lebih banyak di rumah dan mengerjakan apapun secara online supaya dapat uang, itu juga yang saya lakukan saat saya liburan.

Dalam hal ini, trip kali ini saya bawa laptop supaya bisa update terus blog dan juga ngerjain proyekan buat tambah-tambah uang bekal saya untuk liburan saya kali ini. Alhamdulillah, sejauh ini usaha saya ini lumayan menghasilkan. 😀

5. The power of Indomie.

Hahaha. Iya, saya biasanya bawa 1-2 bungkus Indomie buat dalam keadaan darurat. Gak selalu Indomie sih, kadang saya juga suka bawa Mi Gelas biar bawaannya gak banyak-banyak amat. 

Tapi, seenggaknya saya harus punya back-up kalau seandainya saya kelaparan di negeri orang. Sejauh ini, saya belum pernah sih sampai gak punya duit banget saat liburan. Tapiiiii, saya belajar ini dari kesalahan yang cukup fatal waktu saya tinggal di Turki.

Jadi, dulu saya mengandalkan rice cooker yang teman saya bawa dari Indomie untuk masak apapun di asrama supaya bisa hemat biaya. Dari mulai Indomie, nasi goreng sampai pasta semuanya udah pernah saya bikin waktu saya disana.

Stok Indomie kita saat itu menjadi unsung heroes perjuangan kita di tanah rantau saat muda dahulu. Dan itu jugalah yang saya lakukan di hari tua. 😛 

6. Pinjam uang saat darurat, perlukah?!

Ini sebetulnya saya gak sarankan, karena namanya minjem uang ya resikonya tinggi. Dari mulai riba, sampai dijulidin sama temen sendiri, apalagi kalau kamu tipenya yang suka ngilang setelah berhutang.

Friendly reminder buat kamu yang lupa bayar pas ngutang, silakan segera dibayar. Gak usah pura-pura lupa, karena banyak yang diutangin juga butuh uang tapi kadang mereka gak enak mau nagih. Please jangan jadi tukang ngutang yang lebih galak daripada yang ngutangin, karena kalau kamu kayak gitu berarti fix kamu sampah masyarakat. Hmmm.

Tapi, sebenernya kalau misalnya emang darurat banget saat liburan, gak ada salahnya kok pinjam uang. Asal ya itu tadi, itikad kalian harus baik untuk membayar hutang tersebut. Bukan jadi parasit yang berpotensi dikejar-kejar debt collector. Oke.

Banyak kok cara pinjam uang, dari mulai hubungi orangtua, saudara, atau bahkan ke bank sekalipun buat minta tambahan ekstra limit di kartu kredit. Supaya gak salah dalam melangkah soal pinjaman uang ini, kamu juga bisa pelajari lebih detail terkait dengan pinjaman uang online terpercaya di Kta24.id.

Nah, itulah kira-kira tips yang bisa saya sharing soal cara ngatur uang saat liburan yang mungkin bisa kamu terapkan kalau kamu ada rencana liburan dalam waktu dekat.

Atau kamu punya tips lain yang efektif buat menghindari kere saat liburan? Share juga ya tips kamu di kolom komentar. Neneng mau tidur dulu, karena nanti siang mau mulai eksplor Pontianak ini. Sampai jumpa! 😀

One thought on “Tips dan Trik: Cara Atur Uang Saat Liburan

  1. Iya memang stok makanan perlu banget kalau mau travelling. Pengalaman pernah backpacker ke Jawa lewat Lampung, kelaparan di jalan karena mau irit biasa perjalanan. Untung dari Medan udah dibekalin sama Emak lauknya yang kering kayak sambal teri tempe dan renang, jadinya amanlah tinggal beli nasi putih aja. Itu zaman masih mahasiswa, masih kismin dan nunggu beasiswa cair baru bisa jalan-jalan, hahaha.

Tinggalkan Balasan