Suka dan Duka Kerja dari Rumah

Hallo semuanya!

Berhubung beberapa minggu lagi saya bakal memulai trip besar saya tahun ini, ada kemungkinan saya gak bakal bisa banyak update blog. Walaupun saya emang udah berencana buat bawa laptop sih, niatnya kalo misalnya ada waktu saya bakal usahakan buat update blog di tengah liburan saya.

Doain aja ya mudah-mudahan tempat tinggal saya nanti wifinya kenceng, biar mood saya buat nulis pun oke.

Tapiiii, sebelum liburan, saya udah niatin buat nulis sesuatu yang bukan cuma sekedar review. Dan akhirnya, saya pun memutuskan buat bikin tulisan dengan topik kerja dari rumah.

Kalau ada satu hal yang saya pelajari dari kenyataan kalau sekarang saya kerja dari rumah, itu adalah mixed opinion yang saya terima dari orang-orang sekitaran saya. Ada yang responnya langsung iri karena bisa kerja dari rumah, ada juga yang nyinyir karena mikir saya gak kerja dan nyangka saya ani-ani.

Sumber: Pexels

Latar Belakang dan Kenapa Saya Memilih Kerja dari Rumah

Jadi, sekitar satu setengah tahun yang lalu, saya memutuskan untuk mengakhiri pekerjaan kantoran saya karena satu dan lain hal. Waktu itu awalnya saya sempat berencana untuk memulai bisnis sendiri, tapi kenyataannya ternyata saya gak punya jiwa entrepreneurship yang bikin bisnis saya jalan.

Akhirnya, bisnis saya berantakan tapi di saat yang bersamaan saya ditawari oleh salah seorang teman untuk jadi copywriter salah satu brand e-commerce lokal. Dalam hitungan bulan, e-commerce ini berkembang cukup pesat dan akhirnya mereka punya beberapa sister companies yang pada akhirnya meminta saya untuk menjadi copywriter mereka juga.

Gara-gara ini, saya juga dapet beberapa banyak tawaran yang akhirnya gak semua saya terima karena alasan A sampai Z. 😛

Selain bekerja untuk beberapa brand, saya juga bekerja sebagai social media strategist salah satu public figure. Kebetulan, seluruh pekerjaan saya ini sifatnya remote yang artinya saya bisa kerja darimana pun selama ada koneksi internet.

Sumber: Pexels

Mungkin pekerjaan semacam inilah yang akhirnya menciptakan trend digital nomad, tapi saya sendiri belum berani untuk kerja sambil traveling kayak orang-orang karena sadar diri kalau pendapatan saya belum sebanyak itu kalau harus sambil jalan-jalan.

Jadi, apa suka dukanya?!

Kerja di Rumah Gak Selamanya Enak

Kalau ngomongin kerja dari rumah, koreksi saya kalau saya salah, tapi sepertinya kerja dari rumah ini lebih identik untuk stay-at-home mom yang bisa kerja dari rumah sambil jagain anak-anak dan beres-beres rumah.

Saya bukan seorang ibu sih, tapi jujur untuk saat ini buat saya kerja dari rumah jadi salah satu hal yang bikin saya merasa hidup saya back on track.

Saya bisa lebih menikmati hidup, ditambah lagi saya jadi masih punya waktu untuk terapi Bell’s Palsy saya. Kebetulan, selama beberapa tahun ke belakang urusan pekerjaan emang sering banget jadi alasan saya kenapa menunda-nunda pengobatan. Yang akhirnya malah bikin Bell’s Palsy saya lebih parah dari waktu ke waktu. 🙁

Tapi geng, ternyata kerja dari rumah gak selamanya enak juga… Terus, apa aja sih suka dukanya?!

Suka dari Kerja di Rumah

Karena seperti hidup, kita harus fokus ke hal-hal positif dulu mengingat hal negatif itu selalu datang kapanpun dimanapun, jadi untuk tulisan kali ini pun saya akan bahas soal hepi-hepinya kerja dari rumah dulu.

Sebetulnya, kalau misalnya dibandingin antara suka dan dukanya work from home, saya pribadi sih lebih ngerasa banyak sukanya daripada duka. Maklum, dari dulu pun saya emang tipikal anak rumahan. Otak saya berfungsi jauh lebih baik ketika di rumah.

Entah kenapa.

Sumber: Pexels

1. Hidup (Nyaris) Suka-Suka Gue

Ini sih mungkin tergantung juga jenis pekerjaan yang kamu punya, dan perintilan hidup macam apa yang kamu punya selain pekerjaan.

Untuk saya sendiri, karena saya nyaris gak punya tanggungan apapun kecuali kebutuhan pribadi dan pekerjaan yang saya punya pun waktunya cukup fleksibel, flow hidup saya sejak kerja dari rumah ini judulnya bener-bener semau gue. Dan ini bisa disesuaikan sama kemampuan berpikir saya.

Sebagai contoh, saya ini tipe orang yang nocturnal. Kinerja saya cenderung lebih oke di malam hari, dan dengan pekerjaan saya ini, saya diberi kesempatan untuk explore kemampuan saya di waktu malam ketika otak saya lagi bekerja maksimal.

Akhirnya, hasil yang bisa saya berikan pun maksimal dan tentunya saya pun lebih happy kalau klien puas dengan pekerjaan yang saya lakukan. Dan saya bisa tidur sampai siang keesokan harinya.

Win-win for everyone! 😀

2. Punya Waktu Untuk Melakukan Hal Yang Kita Suka

Jaman dulu kerja kantoran, boro-boro mau liburan yang izin cutinya aja butuh approval dari A sampai Z, buat update blog aja kayaknya gak bisa sering-sering. Yah waktunya tersita sama kerjaan kantor lah, atau sekalinya punya waktu udah keburu cape karena 2 jam melewati perjalanan dan desek-desekan di KRL.

Pokoknya, rasanya susaaaaaah banget meluangkan waktu buat sedikit menikmati hidup jaman dulu kerja kantoran.

Nah, sekarang karena saya lebih bisa mengatur waktu sejak kerja di rumah, selain ngerjain pekerjaan saya dengan klien, saya juga sempat buat ngurus dan update blog saya baik yang ini maupun The BeauTraveler. Untuk yang terakhir, saya sendiri bisa update sampai 3 kali seminggu karena akhir-akhir ini saya memang lagi punya beberapa project baik dengan brand maupun teman-teman sesama blogger.

Iya, saya udah mencapai titik dimana saya sedikit banyak sudah bisa menghasilkan uang untuk melakukan hal yang saya suka. Dan saya sangat bersyukur untuk hal itu.

Sumber: Pexels

3. Gaji Bisa Dipakai Untuk Hal-Hal Yang Lebih Penting

Selain itu, yang sangat saya rasakan manfaat dari kerja dari rumah adalah masalah finansial yang lebih mudah diatur. Kalau dulu jaman ngantor nyaris tiap bulan saya selalu dihadapkan dalam kenyataan besar pasak daripada tiang, sekarang saya lebih mudah ngatur uang. Terutama karena ada beberapa pengeluaran yang bisa saya cut, kalau dibandingkan sama pekerjaan sebelumnya.

Karena sekarang saya lebih banyak tinggal di Bandung, tepatnya di rumah orang tua saya, saya gak perlu bayar kontrakan. Ongkos untuk transportasi sehari-hari pun gak ada, karena toh saya cuma perlu tinggal di rumah buat menyelesaikan pekerjaan saya.

Dan ini penting gak penting: pengeluaran buat nongkrong. Jaman dulu ngantor kayaknya rasanya selalu gak enak tiap kali temen kantor ngajakin jalan ke tempat mahal dan nolak. Rasanya kayak ansos banget.

Sekarang karena emang gak punya temen kantor, biaya nongkrong pun jadi berkurang. Paling sesekali saya ngajakin ade atau sodara saya buat makan di luar. Itupun tempatnya bisa saya sesuaikan sama kondisi kantong dan selera makan, mengingat saya emang cenderung lebih suka makan di kaki lima daripada di kafe mahal. 😛

Pengeluaran bulanan saya saat ini cuma kartu kredit, dan itupun pendapatan saya biasanya masih sisa untuk keperluan lain yang lebih penting. Bahkan sekarang saya sudah mulai belajar untuk investasi kecil-kecilan melalui reksadana dulu. Niatnya, dalam beberapa bulan saya mau mulai investasi emas. Doain ya, teman-teman! 😀

Duka dari Kerja di Rumah

Karena saya udah menjabarkan sukanya kerja dari rumah, harap dimengerti kalau kerja dari rumah itu gak selamanya menyenangkan. Karena layaknya manusia, seringkali ada masanya ketika saya ngerasa jenuh atau tetiba saya lagi di luar dan klien butuh revisi ini-itu.

Belum lagi stigma dari orang-orang tua yang gak ngerti trend kerja masa kini. If I got a dollar everytime my parents’ colleague came to my house and thought I was a bump…

1. Nyinyiran Para Orang Tua

Ini adalah salah satu duka paling utama, karena saya rasa ada banyaaaaak banget sodara-sodara saya terutama generasi jadul yang masih nganggap saya kerjaan di rumah cuma nyampah tiap kali mereka ke rumah di hari kerja dan saya berkeliaran pake piyama.

Untuk hal ini, saya mungkin gak terlalu banyak mikirin karena toh jasa orang-orang ini juga gak banyak dalam hidup saya. Orang tua saya sendiri gak terlalu banyak mempersoalkan hal ini, karena toh mereka juga tau saya punya kerjaan dan ada penghasilan.

Mungkin ini bakal jadi masalah kalau saya atau orang tua saya tipikal orang baperan yang mikirin apa kata orang. Karena dari itu, duka yang satu ini malah bikin saya semakin mensyukuri kenyataan kalau saya tumbuh di antara dua orang tua yang progresif.

Sumber: Pexels

2. Zona Nyaman, Tapiiiii…

Terancam kuper.

Seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya, karena kerja dari rumah jadi cenderung lebih bisa ngatur uang karena bisa ngurang-ngurangin pengeluaran demi ngikutin gaya hidup yang gak sesuai sama pemasukan.

Di sisi lain, ini juga artinya bikin kita sedikit bergaul yang efeknya kita bisa jadi kuper dan bener-bener ansos. Hmm.

Buat orang introvert seperti saya, ini gak jadi masalah yang besar karena toh saya seneng-seneng aja hidup gak terlalu banyak direcokin orang. Tapi mungkin ini bakal jadi challenge tersendiri buat kamu kalangan BPJS alias budget pas-pasan jiwa sosialita. Hmm.

Ditambah lagi, umuran saya ini emang secara alamiah udah melalui proses tebang pilih kalau soal pergaulan. *lol*

Iya, dimana lingkaran pertemanan saya semakin kecil dan buat keluar rumah pun saya kudu bener-bener yakin kalau orang-orang yang saya temui bukan tipe manusia yang bikin kepala saya mumet. Jadi gak masalah lah. 😛

3. Nyaris Gak Ada Hari Libur

Karena pekerjaan saya bukan pekerjaan full-time, dan cuma part-time dengan beberapa klien yang berbeda, otomatis saya hampir gak punya hari libur. Kadang beres dari satu klien, langsung lanjut kerjaan dari klien berikutnya. Kalau lagi sibuk-sibuknya, semua klien ngirimin materi di waktu yang bersamaan.

Untungnya, sejauh ini saya masih pilih-pilih kerjaan berdasarkan scope yang bisa saya kerjakan, makanya saya masih cenderung mudah ngatur waktunya. Cuma ya itu, karena nyaris gak ada hari libur, ngecek HP dan punya kuota adalah satu hal mandatori yang hukumnya wajib buat saya.

Makanya, rasanya nyaris mustahil buat social media detox karena toh kerjaan saya mengharuskan untuk cek Whatsapp setiap harinya. Itupun untung cuma Whatsapp, karena saya gak kebayang sih kalau harus jadi admin sosmed. Apalagi menghadapi maha benar netizen nusantara yang tiada pernah salah. 😛

Sumber: Pexels

Prospek Jenjang Karir Kerja dari Rumah

Untuk saya sendiri, saat ini saya cukup puas dengan pekerjaan saya dari rumah secara umum. Sebetulnya, saya pengen sedikit upgrade pengalaman saya untuk menjadi virtual assistant dengan klien internasional, tapi kayaknya emang sejauh ini belum rejeki saya untuk itu.

Tapi, alhamdulillah sejauh ini saya malah bisa mengembangkan blog Bahasa Inggris saya dan bekerjasama dengan beberapa klien internasional atas nama The BeauTraveler. Bahkan ada beberapa project dengan fee yang lebih besar daripada gaji bulanan saya dari salah satu klien di Indonesia, makanya saya rasa prospek ke depannya mungkin saya bisa ngembangin karir melalui pekerjaan dengan klien internasional.

Kerja dari rumah buat saya sejauh ini merupakan pilihan, karena seperti saya bilang, pekerjaan dari rumah ini bikin saya mulai bisa kembali menata kehidupan setelah sempat agak sedikit terganggu dengan beberapa drama kehidupan.

Saat ini, saya belum tertarik untuk kembali ke kerja kantoran dan cukup happy dengan pekerjaan saat ini. Saya pikir, kalau suatu saat saya punya keluarga sendiri dan punya anak, saya bisa pastikan pekerjaan seperti inilah yang mungkin akan saya inginkan. 

Until then, I’ll enjoy the moment of being on my own first. Cheerio! 😀

8 thoughts on “Suka dan Duka Kerja dari Rumah

  1. Senangggg banget saya bisa mampir ke tulisan mba ini. Salam kenal mba. Saya juga copywriter yang dulunya pernah kerja kantoran di posisi yang sama dan sekarang lebih cinta untuk mengerjakan semuanya dari rumah.

    Setuju banget sama suka duka yang mba tuliskan. Kalau saya, dukanya ditambah dengan jam kerja yang diatur sama bayi. Yah, alasan saya resign dan milih jalan pedang gini karena nggak kuat ngebayangin anak saya di-handle orang sementara saya rempong dari meeting ke pitching dan kembali lagi ke pola yang sama.

    Semangat berjuang mba. Duhhh aku termotivasi.

    1. hallooo, salam kenal juga mbak.. semangat juga ya mbak, kayaknya tetep sibuk klo udah punya si kecil. klo aku karna blom berkeluarga jadinya malah kebanyakan waktu santainya. 😛

    1. terima kasih, all the best to you too yaa.. public figurenya siapa yaaa? pokoknya dia sosok mamah muda yang mayan sering berseliweran di tv. tebak donk, klo bisa tebak nanti aku kirimin postcard dari next trip aku. 😀

Tinggalkan Balasan