Short Getaway ke Singapore: Beli SIM Card Baru atau Aktifkan Roaming?

Hallo semuanya! 😀

Iya nih, udah lama juga saya gak ngepost soal traveling, gara-gara emang udah lama juga saya gak jalan-jalan. Sampai akhirnya beberapa waktu lalu saya ke Singapore buat mewujudkan salah satu mimpi sebagai Gooners sejak tahun 2001 yang ingin saya lakukan sebelum umur 30: nonton Arsenal live di stadion.

Pas banget pula saya ke Singapore setelah isu rasisme Mesut Ozil naik ke permukaan. Walaupun sayangnya saya gak sempet ngintilin mereka buat minta tandatangan atau foto bareng karena sibuk pacaran, tapi setidaknya akhirnya ngerasain juga nonton Arsenal langsung di depan mata walaupun harus sendirian.

Tapiii, di postingan kali ini saya gak akan ngomongin soal Arsenal atau hasil pertandingan di International Champions Cup kemarin.

Kali ini, saya mau ngebandingan keuntungan dan kekurangan soal internetan di Singapore: mending beli SIM Card lokal disana atau aktifin roaming dari sini sih?!

Karena kalau gak ada foto berarti gak ada bukti, jadi saya pamer dikit foto di stadion yang saya ambil pas Arsenal vs Atletico Madrid. 😛

Internetan di Singapore

Jadi, berdasarkan report yang dikeluarkan oleh Akamai Technologies’ Global State of the Internet Report, internet di Singapore punya koneksi yang paling tinggi di Asia Tenggara. Gak heran sih ya, Majulah Singapura… Apalah kita rakyat jelata di Indonesia. 🙁

Tapi, kita juga tetep bisa pakai nomor Indonesia kita kalau short getaway ke Singapore. Hampir semua provider yang ada di Indonesia sekarang bisa roaming kok kalau cuma ke Singapore doang, tapi kira-kira kalau dibandingin, mendingan beli SIM card disana atau roaming dari Indonesia?

Kebetulan, trip terakhir saya ke Singapore, saya coba dua-duanya. Kalau biasanya saya ngandelin SIM card local terus tethering buat HP yang lain, kali ini saya beli SIM card local dan juga aktifin roaming dari 3 buat trip Singapura. 😀

Jadi, kira-kira mendingan yang mana?!

Roaming Trip Singapura dari 3

A post shared by Tri Indonesia (@triindonesia) on

Apa sih kira-kira alasan kita pake 3? Iya, gara-gara internetannya murah. Dan itu juga alasannya kenapa saya pake 3 buat HP saya, selain juga karena tempo hari saya dapet diskon buat nomor cantik yang saya pake sampai sekarang. 😀

Walaupun banyak orang yang ngeluh pake 3, saya sejauh ini sih cuma ngeluh kalau lagi di apartemen saya di Jakarta aja. Maklum, emang disana kebetulan jelek banget sinyalnya dan agak hopeless kalau pake 3.

Tapi, di luar itu sih sebenernya pake 3 enak-enak aja. Termasuk diantaranya kalau soal roaming, karena 3 gak cuma menawarkan paket roaming di berbagai negara, tapi paket roaming-nya pun terbilang murah dibandingin provider lainnya. 

Misalnya aja, buat ke Singapore dan bahkan negara ASEAN keseluruhan, mereka punya banyak paket yang harganya gak sampai Rp 100.000. Selain itu, kita bisa tinggal beli paketnya di Tokopedia Pulsa tanpa perlu aktifkan ini-itu.

Dulu, setau saya kalau Telkomsel mau dibawa ke luar negeri itu harus aktifin dulu lewat call center kalau mau bisa aktif dipake ke luar negeri. Nah, buat aktifin paket data buat roaming, itu beda lagi. Agak ribet, nah 3 ini super gampang… Tinggal beli pulsa, beres.

(+)

  • Seperti saya bilang, cara aktifinnya gampang banget. Cuma perlu beli pulsa untuk paket luar negeri. Saya sendiri waktu itu beli Paket Singapore untuk 7 hari dengan harga cuma Rp 75.000.
  • Nyampe sana bisa langsung aktif tanpa perlu perintilan apa-apa lagi. Berhubung saya emang pake 3 ini di HP kerjaan saya, setidaknya kalau dari segi koneksi sih cukup bikin kerjaan saya lancar selama jalan-jalan disana.
  • Super murah kalau dibandingin provider lainnya di Indonesia!

(-)

  • Jadi, ternyata kalau misalnya roaming itu, jaringannya bakal ngikut antara 2G, 3G, atau 4G tergantung sama tempat dan koneksinya. Sayangnya, selama saya di Singapore pake 3 ini, saya bahkan sama sekali gak pernah nemu jaringan di 4G. Paling banter 3G, itupun gak dapet waktu di hotel dan saya lebih banyak pake wifi selama di tempat nginep saya.

Tourist SIM Card 4G (M1)

Starter pack tourist sim card dari M1 yang saya beli.

Sebetulnya, saya punya local SIM card Singapore yang biasanya saya aktifin di HP iPhone saya sebelumnya. Jadi, biasanya saya tetep recharge barang $5 tiap bulan… Sampai iPhone saya rusak dan akhirnya mati lah itu SIM card saya waktu saya cek di HP baru saya.

Tempat pengambilan SIM card di Changi Airport.

Akhirnya, saya pun beli SIM card baru buat HP utama saya di Klook. Harganya lumayan mahal sih buat hitungan cuma aktif 7 hari, $12 SGD yang dirupiahkan itu kisarannya Rp 130.000. Tapi harga segitu udah termasuk buat telepon dsb. Sinyal juga kenceng banget dimana-mana, jadi ya cukup oke lah menurut saya. 

Kenapa saya bilang ini mahal, karena buat SIM card reguler sendiri saya beli $15 dan bisa aktif selama kita isi ulang. Untuk tourist SIM card ini, harga $12 cuma bisa dipake sekali doang dan gak bisa diisi ulang.

Anyway, ini juga kali pertamanya saya pake aplikasi Klook buat beli SIM card, dan ternyata gampang banget pakenya… Jadi, setelah kita bayar, kita bakalan dapet voucher dengan petunjuk dimana-dimana aja kita bisa claim voucher tersebut untuk ditukar sesampainya di Singapore. 

Untuk SIM card ini, sebetulnya banyak banget pilihan tempat nukernya, tapi saya akhirnya milih ke tempat penukaran di Changi Airport biar gak ribet dan gak rugi bandar. 😛

Tempat penukarannya ini di Cheers Mini Market, kalau dari terminal arrival di terminal 2 (kebetulan kemarin saya naik Scoot) tinggal naik satu lantai.

(+)

  • Prosesnya gampang, karena tinggal booking dan sesampai di Singapore tinggal ambil di tempat pengambilannya. Prosesnya pun cepet, mereka cuma minta passport kita untuk verifikasi data, dan mereka langsung kasih starter pack yang sudah dalam keadaan aktif.
  • Jaringan lancar jaya, pokoknya sinyal penuh terus dan internetan juga super cepet. Bahkan di stadion! Kalau masalah paling hakiki di GBK kalau nonton bola adalah biasanya HP semua mati serentak karena masalah sinyal, ini gak terjadi di Singapore. Majulah Singapura pokoknya! 😀
  • Termasuk pulsa nelepon, dan untuk paket datanya pun sebenernya banyak banget… 100 GB say, kalo misalnya ke Singapore rame-rame sebenernya bisa banget beli satu buat dipake tether rame-rame.

(-)

  • Jadi, ketika klaim voucher, kita cuma dikasih starter pack-nya aja, untuk pemasangannya harus DIY. Beda sama kalau beli SIM card di baba-baba Bengali di pinggir jalan. Diaktifin, terus dipasangin sama mereka. Kalau ini harus mandiri sis.
  • Gak bisa diisi ulang. 

Jadi, Mending Yang Mana?

Berhubung pengalaman saya kali ini pake 3, saya kalau disuruh milih SIM card atau aktifin roaming berdasarkan jaringan, kayaknya saya bakal lebih pilih beli SIM card baru yah. Mungkin lain halnya kalau misalnya roaming-nya pakai provider lain yah. 

Walaupun agak sedikit bikin kesel soal jaringan, tapi karena saya memang cuma butuh paket data untuk Whatsapp aja di HP kerja saya, sebetulnya jaringan 3G cukup sih buat saya menyelesaikan seluruh pekerjaan saya yang kebanyakan lewat Whatsapp. 🙂

Cumaaa, kalau kamu berencana buat ke Singapore dan ngandelin HP kamu buat update Instagram etc, rasa-rasanya sih kayaknya bakal sering harus elus dada yah kalau maksa pakai paket dari 3 ini. Dalam kondisi terakhir, kayaknya sih saya lebih menganjurkan buat beli Tourist SIM card aja yah. 

Tapiiii, mungkin kalau selanjutnya saya ke Singapore lagi dalam waktu dekat karena saya lagi pacaran sama orang Singapore,  kayaknya saya mendingan beli SIM card yang reguler deh daripada beli Tourist SIM card ini. Agak sayang soalnya, karena gak bisa diisi ulang dan jatah internetannya lebih banyak yang kebuang. 😛

Dan yesss, saran ini juga berlaku buat kamu yang berencana buat jadi frequent flyer ke Singapore. Semoga postingan saya kali ini bermanfaat, cheerio! 😀


Disclaimer: Konten dalam postingan ini berisi affiliate link, dimana saya akan menerima sedikit komisi apabila pembaca melakukan transaksi melalui link yang tersedia. Untuk keterangan lengkap, silakan baca disini

Tinggalkan Balasan