Sentosa Guest House, Penginapan Enak di Pontianak

Hallo semuanya! 😀

Yassss, kalau kamu ngikutin blog saya sejak beberapa waktu lalu, kamu mungkin udah tau kalau saat ini saya lagi berada di Kalimantan dalam rangka #BorneoTrip saya untuk pertama kalinya. Trip saya kali ini dimulai dari ibu kota Kalimantan Barat yang juga dikenal dengan Kota Khatulistiwa, Pontianak.

Dan mungkin, kamu juga udah tau kalau ini betul-betul kali pertama saya menginjakkan kaki di Kalimantan. Saya gak punya kenalan sama sekali orang Pontianak, dan sedikit banyak saya cukup buta soal apa-apa aja yang ada disana.

Tapi, thanks to Mr. Google dan beberapa orang yang saya temui melalui Couchsurfing, akhirnya perjalanan saya di Pontianak lancar. Dan salah satu yang bikin saya merasa betah disana, terlepas dari kenyataan cuaca yang kurang bersahabat selama saya disana adalah penginapan yang super enak di Pontianak: Sentosa Guest House.

Sentosa Guest House, Pontianak

Sebelum akhirnya saya memutuskan buat booking kamar di Sentosa Guest House, sebetulnya ada beberapa tempat penginapan lain yang sempat saya pertimbangkan. Beberapa diantaranya hotel-hotel besar di jalan protokol yang memang kalau dari segi rate sih gak terlalu mahal.

Bahkan saya sempat kirim e-mail buat pitching sama beberapa hotel dengan harapan siapa tau dapet harga corporate dengan review di blog sebagai gantinya. #lifeasablogger

Tapi, berhubung saya gak dapet respon positif dari mereka, akhirnya saya pun memutuskan buat booking penginapan yang kira-kira bakalan enak buat jalan-jalan di Pontianak. Dan keputusan saya mengandalkan review yang ada di aplikasi-aplikasi seperti Agoda, Booking, dan Traveloka.

Kenapa akhirnya saya memutuskan buat booking Sentosa Guest House ini adalah karena rate-nya yang gak mahal dan review-nya yang super bagus di Traveloka. Dari segi posisi pun keliatannya cukup strategis, jadi akhirnya saya pun membulatkan tekad buat nginep di guest house yang berlokasi di Jl. Haji Abas No. 93 tersebut.

Meja resepsionis. Sentosa Guest House ini cukup strict soal aturannya, sehingga gak cocok buat kamu yang berniat esek-esek di kota ini. 😛

Sentosa Guest House – Lokasi & Harga

Lokasi guest house ini terletak di tengah kota, tapi bukan berada di jalan protokol. Walaupun bukan di jalan protokol, posisinya cukup strategis karena masih masuk mobil.

Dari bandara, saya akhirnya pake ojek karena pas keluar bandara langsung ditakut-takutin sama tukang ojeknya soal Grab atau Gocar yang dilarang keras buat masuk area Bandara Supadio. Hmm. Berhubung saya udah cukup familiar dengan galaknya taksi bandara atau ojek pangkalan, akhirnya saya pun memutuskan buat naik ojek pangkalan dari bandara.

Itupun awalnya saya ragu karena emang khan bawaan saya lumayan. Tapi karena si bapaknya maksa dan meyakinkan kalau dia bisa bawa, ya udah… Itung-itung memberikan sumbangsih buat ekonomi lokal ya khan. HAHA.

Harga & Jenis Kamar di Sentosa Guest House

Dari bandara ke Sentosa Guest House pakai ojek pangkalan, saya bayar Rp 50.000. Perjalanan dari bandara sendiri memakan waktu sekitar kurang lebih 35 menit. Cuma karena sempet nyasar sedikit, jadi kurang lebih 1 jam lah saya baru nyampe penginapan.

Untuk trip kali ini, saya sendiri booking kamar lewat Traveloka untuk pilihan Superior Room selama 2 malam, tapi ternyata sesampainya saya disana, saya dikasihtau sama resepsionis kalau kamar yang saya pesan itu tamu yang sebelumnya memutuskan buat extend selama satu hari karena sakit.

Karena alasan tersebut, akhirnya saya downgrade ke kamar standar dengan kamar mandi luar untuk semalam. Saya juga dikasih kompensasi berupa refund sebesar Rp 100.000. Gara-gara ini juga, saya jadi punya kesempatan buat review kedua jenis kamar yang mereka punya: Standard Twin dan Superior Room.

Saya sendiri bayar Rp 390.000 untuk total dua malam kamar superior, dengan refund yang diberikan sebesar Rp 100.000, artinya untuk stay kali ini saya cuma bayar Rp 290.000.

Padahal, kalau mengacu ke rate yang ada di traveloka dimana standard twin rate-nya itu Rp 150.000 dan superior Rp 195.000, harusnya saya bayar Rp 345.000. Untungnya Rp 55.000 coy! #anaknyaperhitungan

Dan lagi, saya jadi punya pengalaman untuk bikin review kedua jenis kamar yang mereka punya ini. Mudah-mudahan bisa bantu orang-orang kayak saya yang buta akan Pontianak dan berniat buat berkunjung kesana selanjutnya. 🙂

Standard Twin – Kamar Mandi di Luar

Kamar standard twin dengan kamar mandi luar di Sentosa Guest House.

Berhubung bawaan saya banyak, satu-satunya yang bikin saya deg-degan adalah karena di guest house ini gak ada lift-nya. Tapiiii, mas-nya ini baik banget karena bawain koper saya sampai ke lantai 3. Dan pas saya masuk ke kamarnya, saya sukaaaaa… 😀

Kamarnya ini bersih, bahkan bed sheet-nya tuh masih putih bagus gitu, temboknya juga masih mulus. Dan terlebih, ada gulingnyaaaa!!!

Kamarnya sendiri gak terlalu luas, tapi menurut saya ini lebih dari cukup untuk akomodasi selama di Pontianak ini. Untuk kamar standar ini gak ada jendela, tapi mereka punya kaca dan meja yang cukup besar untuk dandan.

Fasilitas

Walaupun saya emang selalu pengen nginep di tempat yang ada kamar mandi dalamnya, tapi pas saya cek kamar mandi luar yang ada di Sentosa Guest House ini juga cukup nyaman kok.

Seenggaknya, kamar mandinya bersih. Di setiap lantai, ada dua kamar mandi dengan satu wastafel. Lebih dari cukup, apalagi kalau guest house-nya gak lagi penuh, atau kalian gak buru-buru dikejar waktu.

Versi kamar mandi luar di Sentosa Guest House, saya lupa foto wastafelnya yang ada di luar.

Untuk kamar tidurnya sendiri, udah super lengkap sih. Karena selain ada AC (AC-nya baru btw, dinginnya nampol!), juga diberikan handuk dan sabun batang kecil buat selama disana. Saya akhirnya gak pake sih, karena toh di wastafel juga sudah disediakan sabun cuci tangan. Sedangkan untuk mandi saya udah bawa sabun sendiri.

WIFI pun tersedia di masing-masing kamar. Dan just so you know, WIFI-nya super kenceeeeeeng… Saya sampe betah ngerjain beberapa kerjaan saya disana. Apalagi mejanya yang cukup lebar dan cukup oke buat dipake naro laptop dan beberapa printilan kayak buku catatan dan sebagainya.

Review

Emang sih, kalau bisa nginep di kamar dengan fasilitas kamar mandi dalam saya pasti bakal pilih kamar mandi tersebut. Tapi kalau misalnya kasusnya kayak gini, saya sama sekali gak keberatan untuk stay di standard twin dengan kamar mandi luar seperti di Sentosa Guest House ini.

(+)

  • Kamar super nyaman, gak cuma enak dipake tidur tapi juga enak buat kerja karena wifinya super kenceng. 
  • Selimutnya mashallah nyaman banget, lembut paraaaaaah… 😀 
  • Tersedia guling untuk masing-masing tempat tidur. Berhubung saya nginep sendiri, otomatis saya dapet 2 bantal dan 2 guling selama stay disini. 
  • Tersedia kaca besar yang enak dipake buat dandan. 
  • Kamar mandi luar pun bersih dan tersedia wastafel dengan kaca besar untuk cuci muka. 
  • Pelayanannya yang super oke, staff Sentosa Guest House memberikan solusi langsung baik soal ketidaktersediaan kamar yang saya pesan, ataupun kenyataan mereka gak punya lift dan bawaan saya banyak. 😀
  • Sudah termasuk sarapan. 

(-)

  • Kamar berada di lantai 3, yang lumayan bikin ngos-ngosan apalagi kalau bawa barang bawaan cukup banyak. 
  • Untuk kamar ini, dindingnya terbuat dari triplek yang cukup tipis sehingga suara-suara di luar masih kedengeran. Kebetulan, pas saya nginep kayaknya lagi ada rombongan gitu yang pagi-pagi grasak-grusuk. Selain itu, saya juga bisa denger orang di sebelah kamar saya ngorok. Hmm. 

Superior Room – Kamar Mandi di Dalam

Superior room dengan twin bed dan kamar mandi dalam.

Seperti sebelumnya diinfokan sama staff dari Sentosa Guest House ini, besokannya saya dipindahkan ke kamar yang memang sudah saya booking sebelumnya: kamar superior dengan kamar mandi dalam.

Saya dipindahkan ke lantai 2, jadi saya cuma perlu bawa koper saya ke lobi satu lantai aja. HAHA.

Fasilitas

Perbedaan signifikan pas saya masuk superior room adalah keberadaan kaca di kamar. Untuk superior room, karena wastafel dan kamar mandi sudah tersedia di dalam, di kamar gak disediakan kaca untuk dandan. Otomatis dandan harus di kamar mandi.

Selain itu, meja yang tersedia di kamar pun kecil, ukurannya sekitar setengahnya meja yang ada di kamar standar. Tapi, kamar yang satu ini tersedia jendela kecil. Gak ada view yang istimewa atau gimana sih, tapi cukup lah untuk menghirup udara segar atau ngecek cuaca Pontianak yang hujan mele selama saya disana. 🙁

Jendela dan kamar mandi dalam di kamar superior Sentosa Guest House.

Username dan password wifi yang saya gunakan sebelumnya di lantai 3 pun masih bisa digunakan di kamar superior ini. Jadi walaupun saya pindah kamar, saya gak perlu input username baru untuk internetan.

Bantal guling pun semuanya hampir serupa, walaupun kayaknya salah satu selimut di kamar superior ini stok lama jadi gak selembut yang satunya lagi, atau selimut yang serupa yang ada di kamar standar. 😛

Review

Yang saya takjub selama stay di Sentosa Guest House ini adalah kenyataan bahwa walaupun ada jendela, saya sama sekali gak ngeh kalau hujan kecuali kalau liat ke luar. Suara hujan walaupun gede banget sama sekali gak kedengeran.

Sumpah canggih banget ini kamar, bener-bener kedap suara. HAHAHA.

(+)

  • Kamar mandi dalam, jadi kalau misalnya kebelet malem-malem gak usah repot-repot buka pintu ke luar. 
  • Karena yang ini dindingnya berupa tembok, jadi lebih kedap suara kalau dibandingkan sama kamar standar dengan kamar mandi luar. 
  • Jendela cukup membantu buat ngecek cuaca di luaran. Lumayan juga buat yang ada rencana nyuci-nyuci celana dalem dan niat jemur pakaian. 
  • Ukuran kamar lebih luas kalau dibandingin sama kamar standar. 

(-)

  • Kaca cuma tersedia di kamar mandi, jadi kalau gak bawa kaca portable, gak bisa dandan di kamar sambil duduk. Untungnya saya bawa kaca portable, jadi tetep bisa dandan dengan aman tanpa perlu berdiri. HAHA. 
  • Gak ada sabun buat cuci tangan di wastafel, tapi tersedia sabun batang yang bisa digunakan. 
  • Selimut yang kurang lembut. 😛 

Kesan Secara Keseluruhan Tentang Sentosa Guest House

Selain fasilitas dan rate yang cukup terjangkau buat kantong, Sentosa Guest House juga punya kelebihan dari segi lokasi yang deket banget dari banyak pilihan tempat makan.

Persis di depan Sentosa Guest House, ada Aming Coffee yang kayaknya merupakan salah satu tempat hits di Pontianak. Asli itu dari hari pertama saya nyampe Pontianak sampai waktunya saya melanjutkan perjalanan ke Singkawang, Aming Coffee ini gak pernah sepi. Dari siang sampai malem.

Saya sendiri sempet coba Kopi Vietnam mereka. Gak terlalu istimewa sih, bahkan saya sedikit curiga ini sebenernya kopi Kapal Api yang di-drip ala-ala Ca Phe Sua Da. 😛

Gak jauh dari Sentosa Guest House di sebelah kanannya pun ada Kwe Tjap Aiu yang kayaknya cukup terkenal karena sempet saya liat di Youtube waktu merencanakan perjalanan ke Pontianak. Sayangnya, saya gak sempet coba sih karena pas lagi kepengen eh tempatnya tutup. #HarumTapiHaram

Selain itu, posisinya juga gak jauh dari Jalan Siam yang terkenal sama Chai Kue-nya. Pokoknya jangan takut kehabisan ide buat makan deh kalau stay disini. Bahkan, kalau misalnya saya ada kesempatan buat ke Pontianak lagi, saya gak akan segan-segan buat nginep di Sentosa Guest House lagi.

Okeeee, segitu dulu postingan saya kali ini. Ini hari terakhir saya di Singkawang, kalau ada kesempatan nulis lagi sesampainya besok saya di Kuching, saya juga bakal sedikit cerita soal hal-hal apa aja yang saya temukan selama trip pertama saya di Kalimantan ini. Stay tuned, and cheerio! 😀

Tinggalkan Balasan