Ngomel Random Soal Isu Terkini: Pemilu, Naiknya Harga Tiket Pesawat, Perpanjangan Paspor Online dan Kapan Kawin

Hallo semuanya! ๐Ÿ˜€

Saya baru sadar kalau isi blog saya jadi terlihat sangat monoton karena akhir-akhir ini terlihat terlalu dipaksakan buat catching up sama konten soal Borneo trip saya. Gara-gara ini, akhirnya saya memutuskan buat nulis random yang isinya rants alias ngomel random soal isu-isu terkini. Biar rame aja sih. HAHA.

Tulisan kali ini bener-bener curcol banget sih isinya karena satu dan lainnya. Tapi ya udah sih yaa, kalau gak ada yang baca juga khan setidaknya saya bisa mengungkapkan perasaan rindu saya biar gak ganggu pikiran. Kalaupun ada yang baca terus kesel sama isinya, ya siapa suruh juga baca? Ini blog, blog saya kok. Suka-suka saya mau nulis apa. Eaaa.

Ada empat isu yang pengen saya bahas, yang kurang lebih satu dan lainnya berkaitan. Pertama, soal pemilu. Dan tenang aja, saya cuma pengen curhat aja sih… Bukan mau nyuci otak Anda yang baca. ๐Ÿ˜›

Selain itu, saya juga mau bahas soal kenaikan harga tiket pesawat domestik dan juga soal perpanjangan paspor online. Terakhir, persiapan jawaban yang pastinya akan semakin menjamur mendekati lebaran: kapan kawin?

Soal Pemilu

Sumber: Pexels.

Jujur, dari segala topik yang pengen saya obrolin di postingan ini… Saya paling males bahas soal Pemilu ini. Soalnya, kebetulan banyak teman-teman saya yang akhir-akhir ini sering triggered sih. Tapi harus saya akui, Pemilu kali ini merupakan pemilihan umum yang paling malesin karena satu dan lain hal.

Selain terasa seperti pemilu pemecah belah bangsa karena fanatisme dari penggemar masing-masing paslon, juga terasa riweuh karena ternyata yang golput juga pengen dapet panggung sampai bikin kampanye sendiri. Situ golput apa mau bikin partai sendiri? Zbl.

Pemilu 2019 Menurut Saya

Reaksi saya terhadap pemilu ini bener-bener bertahap dari mulai tertarik banget dan mulai cari-cari tahu info soal A sampai Z, sampai akhirnya sabodo amat karena terlalu banyak drama.

Saya gak golput sih, I have cast my vote for the sake of Indonesia’s future. Tapi sekarang saya udah gak banyak ngikutin berita soal Pemilu lagi karena males juga lebih banyak mudharat-nya daripada manfaatnya. Makin liat berita, bawaannya pengen makin nambah dosa.

Banyak banget orang yang pengen saya katain ya Allah, makanya sebisa mungkin saya hindarin deh tuh buka-buka berita soal Pemilu. HAHA.

Soal Kenaikan Harga Tiket Pesawat

Ini nih, isunya lagi panas-panasnya… Apalagi sekarang karena makin deket sama musim mudik, yang seyogyanya orang-orang banyak yang lagi hunting tiket pesawat. ๐Ÿ˜

Dari masyarakat sendiri ada pro dan kontra sih soal kenaikan tiket pesawat ini. Yah, walaupun lebih banyak yang kontra sih yah. Yang pro keukeuh bilang kalau kenaikan tiket pesawat ini wajar karena emang biaya maintenance pesawat dan segala perintilannya pun gak murah. Terus, saya yang mana?

Di satu sisi yah, saya setuju kalau maintenance dan juga tetek bengek airlines lainnya itu mahal. Tapi, saya terlalu trauma buat me’wajar’kan kenaikan tiket pesawat berdasarkan kebijakan dari Kementerian Perhubungan ini.ย Throwback ke beberapa tahun lalu waktu saya kerja buat salah satu maskapai LCC, saya pernah dapet pengalaman yang kurang ngenakin dan berkaitan sama Kemenhub pada jamannya.

Sumber: Pexels.

Kenaikan Tiket Pesawat Menurut Saya

Jadi, dulu ceritanya maskapai tempat saya bekerja itu punya kebijakan untuk nambahin biaya check-in di counterย khusus untuk biaya domestik. Peraturan ini berlaku buat check-in diatas satu jam sebelum ETD (waktu estimasi keberangkatan). Jaman dulu itu masih jaman airport tax, dan satu kali saya kedapetan tamu seorang bapak-bapak.

Awalnya saya jelasin untuk check-in di counter nambah biaya Rp 30.000 karena waktu itu udah lebih dari satu jam sebelum keberangkatan. Dan kayaknya dia salah paham soal Rp 30.000, karena dipikirnya airport tax. That, sampai akhirnya dia diminta untuk bayar airport tax dan dia sampai gebrak meja ngata-ngatain perusahaan tempat saya bekerja.

Saat itu, dia ngaku kalau dia anggota DPR. Dan bukannya malu sama titel dia sebagai anggota DPR, dia malah jadi penumpang yang mengganggu. Waktu pengumuman pesawat yang bakal dia pake ke Jakarta landing, di boarding gate dia tiba-tiba teriak “***** (maskapai tempat saya dulu bekerja) goblok!”

Ternyata, pas terbang pun kita dapet laporan dari flight deck kalau dia juga ngata-ngatain pramugarinya. You know what happened next?ย 

Beberapa minggu kemudian, airport tempat saya bekerja dapet peringatan dari Kemenhub karena laporan ‘seseorang’. Yang saya curiga anggota DPR yang terhormat tersebut. Sayang jaman dulu belum jaman tuh viral video, kalau enggak udah saya videoin tuh anggota DPR yang bikin saya skeptis sama anggota dewan.

Long story short, saya bener-bener berharap kalau gak ada ikut campur orang-orang yang berkepentingan di belakang kenaikan harga tiket pesawat akhir-akhir ini.

Tapiiiii, kalau misalnya masih sama kayak kejadian beberapa tahun lalu, sayang sekali… Rasanya saya gak akan kaget kalau misalnya Kementerian Perhubungan masih ada sangkut pautnya sama kartel. Selama ada duit dan jabatan, kayak bapak-bapak anggota DPR penumpang saya dulu, ya omongannya pasti diprioritaskan toh? Apalah lu pada yang kerjaannya cuma terbang sambil ngandelin tiket promo. Eh.

Soal Perpanjangan Paspor Online

Sumber: Pexels.

Jadi, paspor saya kadaluarsa bulan Oktober tahun ini, yang artinya sekarang saya udah gak bisa jalan kemana-mana karena belum perpanjang. Saya pun udah download aplikasi Layanan Paspor Online di HP saya sejak bulan Februari lalu.

Awalnya karena kepikiran buat bikin konten yekan, daripada gak ada… Tapi ternyataaaaa, ngambil nomor antrian itu gak semudah download aplikasinya di PlayStore.

Setelah sekian lama, punya aplikasi Layanan Paspor Online dan nyoba buat ngambil antrian, saya baru berhasil dapetin nomor antrian minggu lalu. 3 freaking months!

Perpanjangan Paspor Online Menurut Saya

Jadi, buat daftar ambil nomor antrian Layanan Paspor Online ini cuma dibuka tiap hari Jumat sampai kuota di kantor masing-masing imigrasi penuh. Kuota cuma dibuka untuk satu minggu selanjutnya, dan kalau kita gak cepet-cepet daftar, ya gak bakal kebagian.

Apalagi, untuk perpanjangan paspor kali ini saya juga mau bareng sama orang tua saya yang baru mau bikin paspor baru. Daftar buat 3 orang di Kantor Imigrasi Bandung yang agak mustahil kalau telat daftar. Apalagi buat pilih tanggal barengan.

Saya sempet kasih saran soal pembukaan pendaftaran untuk 1-3 bulan sekaligus, supaya kita bisa lebih gampang memilih dan kemungkinan buat dapet antriannya lebih besar. Tapi eng ing eng, jawaban kantor imigrasinya kok ya bikin saya agak kesel.


Saya kadang suka kesel ya kalau harus berurusan sama pelayanan publik. Judulnya pelayanan publik, tapi kok yah gak ada usaha melayaninya.

Setelah percobaan sekian bulan buat dapetin nomor antrian, akhirnya saya berhasil dapetin 3 nomor antrian buat saya dan orangtua saya. Perlukah saya tulis review-nya nanti belakangan? Liat nanti yah, kalo prosesnya ternyata ribet ya hampir dipastikan saya bakal nulis lagi soal unek-uneknya. Hmmm.

Soal Kapan Kawin

Sumber: Pexels.ย 

Kapan-kapan. Ea.

On a serious note, sejak awal tahun ini saya sesungguhnya lagi coba serius sama seseorang. Jadi, ceritanya kita lagi LDR karena dia lagi ngambil PhD di Belanda. Tapi, kita udah ada rencana buat ke arah sana sih, cuma ya kita gak buru-buru juga. Gimana ya? Nikah khan butuh perencanaan yang matang.

Cuma jujur sih emang kalau dibandingin sama pacar-pacar saya sebelumnya, pacaran kali ini merupakan pacaran yang cukup mature. Dan lebih anehnya karena kita berdua punya kepribadian yang super beda. Bener-bener beda satu sama lain, tapi kita bisa ngomongin perbedaan ini dengan kepala dingin most of the time. Kalaupun ada yang emosian, biasanya saya sih. HAHAHA. Guilty as charged.

Umur saya emang udah masuk 30an, tapi saya gak ngoyo juga soal nikah. Saya berada di satu titik dimana saya gak peduli apa kata orang, mending saya telat nikah daripada buru-buru tanpa perencanaan matang dan bikin saya kelabakan di masa depan.

Kawin Menurut Saya

Jadi, kalau mengacu sama UU Perkawinan, pasal 2 ayat 1 yang berbunyi, “Perkawinan adalah sah apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaannya.”, kelihatannya saya gak akan bisa nikah di Indonesia.

Saya dan pacar saya beda agama. Beda kewarganegaraan juga sih, karena dia dari negara tetangga. Kebetulan negara dia melayani pernikahan secara sipil juga, jadi satu-satunya yang ada di pikiran kita ya nikah secara sipil aja. Kita males juga bikin pesta gede-gedean karena pada dasarnya gak punya banyak temen, jadi ya nikah di kantor sipil aja kayaknya cukup.

Alasan kenapa orang tua saya tetiba juga bikin paspor pun karena saya mempersiapkan untuk ke tahap selanjutnya kalau misalnya saya jadi nikah sama dia. Minta doanya aja ya teman-teman! ๐Ÿ™‚

Kebetulan orang tua saya pun bukan tipe yang toxic dan memaksakan kehendak, mereka merasa saya udah dewasa untuk tau apa yang terbaik buat saya. Dan toh ya saya udah umur-umur layak nikah juga, kayaknya separuh dari mereka percaya sama saya dan sisanya ya udah lah ya daripada gak ada lagi yang mau. HAHA.

Yah begitulah kira-kira omelan random saya soal isu-isu terkini yang kurang lebih berkaitan sama kehidupan saya pada umumnya. Baik sebagai pribadi ataupun WNI. So, what have you been up to?!

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.