Napak Tilas Rute Klasik Bandung-Jakarta Lewat Puncak: RM. Samolo

Dengan adanya tol Cipularang yang diresmikan sejak kurang lebih 12 tahun yang lalu, ada rute seru yang seringkali terlupakan: Bandung-Jakarta lewat Puncak.

Apalagi sekarang dari mulai bus dan travel dari Bandung ke Jakarta atau sebaliknya udah hampir pasti menggunakan rute Cipularang karena memakan waktu yang relatif lebih cepat. Saya kurang tau apa masih ada bus yang lewat rute Puncak dari Bandung dan Jakarta, tapi bisa dipastikan kebanyakan orang kalau disuruh pilih rute antara Puncak dan Cipularang, kids jaman now bakal milih Cipularang.

Jadi, karena beberapa waktu lalu saya sering diharuskan bolak-balik Bandung-Jakarta, satu kali Heri, sepupu saya nawarin untuk nganter saya dan tante saya ke Jakarta. Dan kita langsung memutuskan buat napak tilas rute yang udah lama banget ga kita lewatin: ke Jakarta lewat Puncak.

Gara-gara ini juga, ibu saya tiba-tiba nimbrung ikut ke Jakarta.

Nah, kali ini alasan kita milih buat cobain lewat Puncak selain napak tilas adalah karena kita pengen liat suasana Puncak sekarang kaya gimana. Kita penasaran soal Rindu Alam yang dulunya megah tapi sekarang katanya bangkrut, dan juga keberadaan Mesjid Atta’Awun di Puncak yang dulu legendaris itu.

Dulu waktu kita masih kecil, tiap kali kita ke Jakarta dari Bandung atau sebaliknya, sekeluarga pasti berhenti buat istirahat makan. Yang paling sering dan jadi favorit kita dulu adalah Ponyo 4 Cipanas, Simpang Raya Cipanas dan RM. Samolo Cianjur.

Rumah Makan Samolo, Cianjur

Saya kurang tau apa dari kalian ada yang familiar sama Rumah Makan Samolo yang lokasinya di Cianjur ini. Lokasinya sekitar 1.5 jam dari Padalarang kalau dari Bandung. Bukan rumah makan besar, tapi kalau dari cerita ibu saya sih rumah makan ini udah ada dari jaman baheula.

Kebetulan, salah satu almarhum om saya yang suka banget makan disini. Makanya kita sering banget mampir kesini jaman Cipularang belum ada. Bahkan sejak lama, menu favorit di RM. Samolo ini selalu sama: sate maranggi.

Tampilan Rumah Makan Samolo yang legendaris itu.

Kalau dibandingin restoran-restoran jaman sekarang yang penuh dengan kemewahan, RM. Samolo ini emang ga ada apa-apanya. Bahkan mungkin ada diantara kamu yang sama sekali ga tau keberadaannya walaupun ini rumah makan udah ada jauh sebelum orang tua kamu lahir. πŸ˜›

Pas nyampe sana pun, emang bentukannya lebih cocok dibilang seperti warteg daripada restoran.

Apa yang spesial dari RM. Samolo ini?

Kalau boleh sedikit bernostalgia sih, banyak banget hal-hal yang kalau saya bandingin sama jaman dulu selalu malah jadi bikin kecewa. Misalnya, kalau mau ke kampung orang tua di Ciamis, dulu kita biasanya berhenti istirahat di Ponyo 8 yang lokasinya di Cicalengka.

Baru-baru ini kita berhenti disana, dan ternyata cara pemesanan disana udah berubah. Ga lagi dihidangkan seperti sebelumnya, tapi harus pesan sesuai menu yang tersedia. Rasanya pun kurang enak.

Itu baru restoran-restoran yang sering saya kunjungin waktu kecil yang bikin saya yang udah dewasa ini kecewa. Kebayang ga kalau mikirin hidup saya yang ga seindah dulu? πŸ™

Nah, tapi ga perlu kecewa karena di RM. Samolo ini semuanya dihidangkan dan kita tinggal ambil apa yang kita mau. Yang dibayar cuma apa yang kita ambil, selebihnya buat pengunjung selanjutnya bisa dihangatkan sesuai permintaan.

Beberapa menu yang tersedia di setiap meja di RM. Samolo.

Kalau saya boleh kasih komentar sih, menu yang tersedia cukup terlihat menarik. Yang kurang cuma kenyataan kalau kebanyakan menu disini berbasis daging dan nyaris ga ada sayur. Hmm.

Ada sih telur, tapi lain daripada itu isinya daging-dagingan. Kalau daging, jangan ditanya.. Dari mulai ikan goreng, ayam gulai, ayam goreng, dendeng sama gepuk disini tersedia.

Ga lupa, sate maranggi yang legendaris itu!

Isinya daging-dagingan semua.

Ada sih lalapan standar macam irisan timun, kol dan selada.. Tapi ya udah, cuma itu aja. Saya ga nemu sayur-sayur macam oseng kangkung, capcay atau apapun yang berbasis sayur disini.

Jadi, mungkin buat kamu yang vegetarian agak susah juga nemu makanan yang pas disini. Tapi, kalau kamu pecinta daging seperti saya… RM. Samolo ini masih ga mengecewakan, walaupun udah sekian lamanya ga kesini! πŸ™‚

Satu-satunya hal mengecewakan adalah kenyataan kalau untuk kali ini, harus saya yang bayar. Dulu pas kecil khan tau makan doang, ga peduli harganya berapa. πŸ™

Sate maranggi-nya yang melegenda!

Sebelum bikin postingan ini, saya sempet googling RM. Samolo dan walaupun ada beberapa info soal rumah makan ini, ga banyak info yang saya dapat selain alamat. Cuma, karena kalau kata ibu saya RM. Samolo ini udah ada sejak lama, saya hampir yakin siapapun yang ada di Cianjur pasti tau rumah makan ini.

Dan siapapun yang tau rumah makan ini, rasa-rasanya ga mungkin kalau sampai ga pernah cobain sate maranggi-nya.

Sate maranggi favorit kita bersama di RM. Samolo.

Dibandrol dengan harga Rp 4.000 per tusuk, seperti layaknya sate maranggi lainnya, ini sate ga diapa-apain juga udah enak. Emang sih, tekstur satenya agak berminyak, tapi tetep enak. Yah, buat yang agak cuek sama kolesterol kaya saya sih dijamin menikmati lah! πŸ˜›

Dari semua menu makanan yang ada di RM. Samolo ini, kayanya ga heran kalau sate ini satu-satunya yang bikin pengen balik-balik lagi kesini.

Entahlah, kalau si Heri sih kesini juga doyan banget sama sambal yang tersedia disini. Kalau saya pribadi sih, ngerasa sambelnya ini biasa aja. πŸ™‚

Sayangnya pas saya mau foto, sambalnya udah hampir abis. πŸ™

Cuma sayangnya, kalau kamu rencana buat napak tilas Jakarta-Bandung lewat Puncak, lokasi Samolo ini agak cukup jauh dari Jakarta. Jadi kalau misalnya kamu berangkat dengan keadaan perut yang bener-bener kosong, rasanya hampir ga bakalan bisa nahan lapar. Apalagi kalau kamu tipe-tipe yang ga sabaran kalau nahan lapar kaya saya.

Harganya pun terbilang standar, untuk makan berempat, harga totalnya cuma sekitar Rp 250.000. Itupun udah puas makan segala macem. Cuma nih, sayangnya disini sistem pembayarannya cukup tradisional karena hitung-hitungannya manual dihitung di buku kasir dan kita ga dapet struk. Jadi, kayanya kurang cocok buat kamu yang berencana buat makan disini supaya di-reimburse sama kantor. πŸ˜›

Oh iya, pengalaman dari ibu saya kemarin makanΒ baby fishΒ goreng disini asal ambil, taunya pas di kasir hitungannya adalah per biji kamu makannya. Iya, baby fish. Ibu saya kelimpungan lupa udah makan berapa, akhirnya dihitung 10 biji walaupun kayanya lebih.

Bandung-Jakarta lewat Puncak sekarang?!

Menurut saya, perjalanan Bandung-Jakarta lewat Puncak masih sangat menyenangkan. Dan pastinya lebih menyenangkan dibandingin Cipularang yang kiri-kanan kalau ga liat pepohonan, eh yang muncul cuma mall atau pabrik dan sesekali diselingi rest area. πŸ˜›

Kalau kamu misalnya berencana berangkat ke Jakarta dari Bandung atau sebaliknya pakai mobil pribadi, saya sih sarankan buat sesekali ambil rute klasik ini. Dijamin ga bakalan rugi, karena setelah sekian lama, saya baru menyadari betapa nikmatnya lewatin tol Jagorawi! πŸ˜€

FYI, pulangnya kita lewat Puncak lagi dan memutuskan buat makan di Simpang Raya Cipanas. Saya yang waktu itu di perjalanan pulang bersama si Heri dan ibu saya merasa nyesel banget!

Iya, nyesel banget karena selain perubahan sistem pemesanan yang ga lagi dihidangkan seluruhnya, Simpang Raya Cipanas ini sekarang mahal dan ga enak. Yang bener aja, masa daun singkong dihargain Rp 15.000?! Kita habis Rp 180.000 makan bertiga dengan ayam yang dagingnya aja ga berasa. πŸ™

Bon di Simpang Raya yang bikin ibu saya ngomel berhari-hari karna ga rela bayar segini dengan makanan yang enak aja engga. πŸ™

Makanya, saya bener-bener rekomendasiin Samolo untuk siapapun yang berencana lewatin rute klasik Puncak ini.

Oh iya, ditambah lagi sekarang walaupun Rindu Alam udah ga ada, tapi kayanya pas kita lewat sana, bangunannya sekarang dipake jadi kaya semacam food court gitu. Selain itu Atta Awun pun sekarang berasa ga sebesar dulu jaman kaya masih SD. Dulu jaman saya SD tiap ke Atta Awun berasa megah banget, sekarang biasa aja.

Entahlah ini karena badan saya yang semakin besar atau ketakaburan saya karena udah pernah liat Masjidil Haram. *sombong sayyy! πŸ˜›

Oh iya, saya ke Atta Awun pun bukan buat solat sih. Di sekitaran mesjid khan banyak yang jualan tuh, karena dingin saya berhenti disana buat beli susu jahe sementara si Heri beli sekoteng.

Saya ga kapok ke Jakarta lewat Puncak dan malah pengen-pengen lagi, cuma mungkin ke depannya saya pengen coba berangkat di siang hari supaya lebih banyak yang bisa diliat. Terutama kebun tehnya! πŸ˜€

6 thoughts on “Napak Tilas Rute Klasik Bandung-Jakarta Lewat Puncak: RM. Samolo

  1. Jalur klasik Jakarta – Bandung dan sebaliknya lewat puncak emang asyikkk bro … RM Samolo sekitaran mana sih ..?

    1. samolo itu sebenernya lebih deket ke bandung-nya sih. samolo itu nama daerah di cianjur, nah lokasi rumah makannya yah sekitaran situ. coba cari di google map bro. πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.