Menstrual Cup: Review dan Cara Pakai Viva Cup

Hallo semuanya! ๐Ÿ˜€

Jadi, kemarin saya janjian ketemuan sama Vina gara-gara dia baru balik dari Jepang dan tetiba kepikiran ngasih saya oleh-oleh tampon. Hahaha. Ini random banget parah, tapi singkat cerita waktu Vina bilang mau ngasih tampon, sebenernya saya baru belanja barang baru yang juga berkaitan sama menstruasi: menstrual cup.

Menstrual cup ini mungkin emang masih asing kalau di Indonesia, tapi saya pikir toh karena saya pengen blog saya ini walaupun sampah bisa sedikit banyak mengedukasi… Saya pikir, kenapa enggak saya tulis aja review-nya disini?

Sebelum akhirnya memutuskan buat beli menstrual cup pun, saya juga harus googling dulu gimana cara pakenya sebelum akhirnya memutuskan gak ada salahnya buat nyoba.

Kebetulan, artikel Bahasa Indonesia yang saya temuin pun kebanyakan artikel general yang bukan berasal dari firsthand review berdasarkan pengalaman yang nulis. Kesempatan emas buat saya juga khan buat nampang di halaman satu Google, makanya saya akhirnya memutuskan buat sharing cara pakai dan review berdasarkan pengalaman sendiri pakai menstrual cup disini.

Viva Cup
Kemasan Viva Cup

Tentang Menstrual Cup

Sedikit cerita tentang menstrual cup sendiri, jadi konon katanya sebetulnya menstrual cup itu udah ada lama banget. Iya, kalau liat di Wikipedia, menstrual cup sendiri pertama kali dipatenkan di tahun 1932 oleh sekelompok bidan McGlasson and Perkins. Artinya, menstrual cup sudah ada sejak nenek saya baru lahir di dunia. Lama banget, seumuran Piala Dunia! Hahaha. #momentum

Cuma, di awal-awal penemuannya, menstrual cup ini berbahan karet dan gak terlalu sukses di pasaran. Sampai akhirnya seiring dengan teknologi, sekarang menstrual cup yang lebih sering ditemui berbentuk wadah seperti corong dengan bahan silikon, yang fungsinya adalah untuk menampung darah selama masa menstruasi.

Jadi, yang membedakan menstrual cup dengan peralatan menstruasi lainnya seperti pembalut dan tampon adalah karena sifatnya yang ‘menampung’ darah, dan bukan ‘menyerap’ darah menstruasi itu sendiri. Dengan bahan silikon sendiri, artinya kamu bisa pakai menstrual cup ini berkali-kali. Gak seperti pembalut atau tampon, yang sekali pakai langsung buang. Artinya? Lebih sustainable dan pastinya ramah lingkungan.ย 

Penampakan menstrual cup.

Viva Cup

Waktu saya akhirnya memutuskan buat beli menstrual cup lewat Tokopedia, saya sebenernya gak tau jenis menstrual cup atau merek yang saya beli itu apa. Karena jujur, salah satu pertimbangan saya sebelum akhirnya memutuskan beli menstrual cup ini adalah karena harga menstrual cup dengan merek terkenal seperti DivaCup atau MoonCup itu mahal banget!!! ๐Ÿ™

Saya sendiri akhirnya beli menstrual cup dengan harga yang relatif murah, karena cuma Rp 55.000 aja.ย 

Sesungguhnya, waktu saya cek di Shopee saya sempet menemukan banyaaaaak banget menstrual cup dengan harga yang murah-murah banget karena dikirim langsung dari Cina. Tapi saya galau, karena harganya ada yang cuma Rp 7.000 dan saya langsung kepikiran gimana kalau silikonnya terbuat dari kondom bekas? Mashallah, jijiknya.

Waktu paket menstrual cup datang, sebetulnya saya agak curiga juga kalau ini adalah salah satu menstrual cup made in China. Apalagi dari segi kemasan dengan merek Viva Cup yang terlihat ditempel dengan stiker secara manual. Hmm.ย 

Akhirnya, jurus terakhir ketika hati penuh dengan curiga, satu-satunya cara yang saya lakukan adalah bismillah aja. HAHA.

Sekilas Tentang Viva Cup

Yang sedikit menenangkan saya adalah karena di dalam kemasannya tersebut terdapat kertas kecil yang berisi sedikit penjelasan mengenai produk serta cara penggunaan menstrual cup ini.ย 

Saya sendiri karena emang awalnya agak sedikit galau antara beli atau gak beli menstrual cup-nya, salah satu alasannya karena takut kalau beli yang murah ternyata bahannya bahaya etc. Saya sampai liat-liat artikel tentang menstrual cup murah meriah di luar brand besar yang udah saya sebutkan sebelumnya.

Maklum, buat beli yang bermerek DivaCup, saya gak rela ngeluarin duit setengah juta. Daripada beli DivaCup terus ternyata saya gak cocok sama menstrual cup, ya rasanya kayak mending pake tampon atau pembalut sekalian aja. Makanya saya pun memutuskan buat keukeuh cobain yang murah karena pengen tau aja gimana rasanya. Enak dipake atau enggak?

Saya sendiri awalnya sempet pikir buat beli menstrual cup di Singapore aja berhubung saya bakal kesana bulan depan. Tapi, setelah tanya-tanya Shi Hui, keberadaan menstrual cup di Singapore pun belum lumrah. Makanya saya modal nekat aja beli yang harganya murah.

Pikir saya, toh kalaupun menstrual cup ini made in China, sebenernya gak ada salahnya juga karena begitu banyak barang di dunia ini dibuat di China. iPhone yang diinginkan sejuta umat pun pabriknya di China, ya gak ada salahnya juga pake yang murah kalau toh bahan bakunya sama aja.

Saya lebih tenang lagi waktu baca di kertas keterangannya kalau Viva Cup ini FDA approved. FDA ini adalah US Food & Drug Administration, atau kurang lebih semacam BPOM-nya Amerika.ย 

Cara Pakai Viva Cup

Kalau kamu seperti saya sebelum beli menstrual cup ini, kamu pasti nemuin beberapa petunjuk cara menggunakan menstrual cup ini. Tapi, karena rasa-rasanya cara yang paling mudah ditemui adalah dengan melipat menstrual cup ini sampai berbentuk U, itu jugalah cara yang saya lakukan untuk coba menstrual cup untuk pertama kalinya ini.ย 

Cara melipat menstrual cup. Maaf yah kukunya busuk, bukan tanpa alasan saya gagal jadi beauty blogger. ๐Ÿ˜›

Karena menstrual cup ini punya beberapa ukuran yang bisa disesuaikan, kebetulan saya beli yang ukurannya L. Dan pertama kali pegang saya emang agak kaget sekaligus skeptis sih. Soalnya rasanya di tangan aja kayak gede banget. Saya langsung suudzon gak bakalan nyaman dan susah buat dimasukkan.

Baru kemarin siang akhirnya saya berkesempatan buat coba menstrual cup ini. Kesan pertama? Lanjut baca sis!

Review Viva Cup

Kertas penjelasan tentang Viva Cup yang ada dalam kemasan.

Untuk urusan penggunaan menstrual cup pertama kalinya ini, saya betul-betul mengacu sama kertas keterangan yang ada di dalam kemasan Viva Cup ini. Ya cara pakai dan cara mengeluarkan.

Dan seperti yang udah saya sebutkan sebelumnya, saya sempet agak skeptis mengenai kenyamanannya karena ukuran menstrual cup yang terasa begitu besar di tangan. Bahkan setelah dilipat pun ukurannya berasa masih tebal.

Tips Menggunakan Menstrual Cup:

  1. Cuci tangan terlebih dahulu, sekaligus cuci menstrual cup sebelum diaplikasikan ke dalam vagina. Saya sendiri cuci tangan pakai sabun pencuci tangan, sekaligus cuci menstrual cup dengan sabun yang sama.
  2. Cebok dulu sis! ๐Ÿ˜›
  3. Lipat menstrual cup sesuai dengan keterangan penggunaan, dan masukkan menstrual cup ke dalam vagina saat menstrual cup maupun vagina masih dalam keadaan basah.
  4. Tekan menstrual cup ke dalam vagina.

Verdict

Kesan pertama saya waktu pertama kali pake menstrual cup adalah… Saya takjub. Karena ternyata baik cara pemakaian atau efek penggunaan gak seribet yang ada di pikiran saya.

Bahkan, kalau boleh jujur sih, kalau saya harus milih antara menstrual cup atau tampon, saya bakalan milih menstrual cup.

Kalau kamu pernah coba tampon, kamu mungkin bakal setuju kalau ada saat-saat tertentu kalau kamu keliru pasang tampon, yang ada malah bikin kamu merasa gak nyaman buat ngapa-ngapain. Kadang mau duduk aja rasanya sakit, atau mau berdiri susah kalau tampon salah pasang. Dan itu gak terjadi sama menstrual cup. Pokoknya superrrrr nyaman.

Yang lebih enak lagi adalah, karena menstrual cup tetep nyaman digunakan bahkan waktu dipake pipis sekalipun. Jadi, kalau permasalahan tampon biasanya saya suka ngerasa jijik sendiri kalau dipake pipis dan benang tamponnya kebasahan, kejadian kayak gini gak terjadi juga ketika pakai menstrual cup.

Karena bahannya yang silikon, setelah pipis tuh rasanya ya kayak lembab natural vagina pada umumnya aja. Saya sendiri bener-bener suka banget sih sama kesan pertama saya terhadap menstrual cup ini.

Tiap lagi dapet, saya suka ngerasa parno bau amis… Kadang-kadang saya sering nanya ke adik saya yang cowok apa saya bau amis saking parnonya, walaupun dia gak nyium bau apapun. Dan waktu pakai menstrual cup, saya pun gak mencium bau apapun dan tetap nyaman kayak hari biasa.

(+)

  • Cara pemakaian yang relatif mudah dan sangat nyaman.ย 
  • Bisa dipakai berkali-kali, sehingga lebih hemat.ย 
  • Gak parno atau ngerasa mencium bau amis darah. Ini sih yang bikin saya bener-bener takjub! ๐Ÿ˜€
  • Bisa dipakai sampai berjam-jam dengan resiko yang minim dibandingkan tampon atau pembalut. Kalaupun mau dilepas dulu, tinggal dikeluarkan buat keluarin kotoran yang sudah ditampung dan dicuci lagi, ulangi prosedur pemakaian sekali lagi. Beres.ย 
  • Tersedia dalam berbagai macam warna. Saya sendiri beli menstrual cup warna ungu biar matching sama nama blog saya. #eh
  • Saya gak tau apa ada hubungannya atau sugesti saya aja karena kenyamanan yang cukup menakjubkan waktu pake menstrual cup ini, tapi kram perut atau keluhan yang biasa terjadi saat datang bulan sama sekali gak saya rasakan kali ini. Hmm.ย 
  • Sama sekali gak bocor dipake tidur. Saya ini tipe yang kalau lagi dapet gak pernah gak bocor, dan saya coba pake tidur gak ada bekasnya sama sekali di celana. Bahkan, waktu bangung tidur saya lepas, jumlah darah di cup-nya itu belum penuh. Artinya, kayaknya kalaupun gak saya keluarin masih muat nih buat pake beberapa jam lagi.ย 
  • Buat saya, harga Rp 55.000 dengan perhitungan bisa berkali-kali pakai itu sangat, sangat murah! Perhitungannya, kalau sekali siklus menstruasi kita ngabisin Rp 20.000 buat beli satu paket pembalut (dan bahkan bisa lebih), Rp 55.000 itu kalau bisa pake sampai 3 bulan aja itu kita penghematannya berkali-kali lipat.ย 

(-)

  • Nyaris gak ada. Kalaupun ada, mungkin itu lebih ke parnonya saya aja waktu pertama kali pegang menstrual cup-nya di tangan karena berasa gede banget. Tapi parno saya hilang seketika pas sejak pertama kali pakai. ๐Ÿ™‚ย 

Life-Changing Experience

Saya takjub banget sama menstrual cup ini, dan saya betul-betul merasa menstrual cup ini akan sangat membantu para perempuan di luar sana. Terutama perempuan di pedalaman yang mungkin akses mendapatkan pembalut sulit, atau bisa juga karena kondisi keuangan yang gak memungkinkan.ย 

Ide ini muncul waktu saya ngobrol-ngobrol sama Shi Hui soal menstrual cup di Singapore, dan dia nemu berita tentang Freedom Cups di Singapore, dimana mereka punya cause untuk memberi bantuan 1 menstrual cup kepada yang membutuhkan untuk setiap pembelian menstrual cup di organisasi mereka. Honestly, that idea is freaking brilliant!ย 

Saya langsung ngebayangin, kalau misalnya seorang perempuan yang jangankan buat mikirin pembalut, buat makan aja susah, punya satu aja menstrual cup bisa membantu mereka. Di Indonesia belum ada yang kayak gini, ada gak sih dari kamu yang tertarik buat memulai gerakan bantuan dalam bentuk kayak gini karena saya tertarik banget untuk mengeksplor kesempatan ini lebih dalam! ๐Ÿ™‚

For anyone who’s interested to explore more about this opportunity, boleh kontak saya lewat e-mail di ransel-ungu@outlook.com yah… Siapa tau selanjutnya kita bisa ngobrol lebih lanjut tentang ini, dan mudah-mudahan bisa membantu lebih banyak orang yang membutuhkan di saat yang bersamaan. Terima kasih! ๐Ÿ™‚


Disclaimer:ย Konten dalam postingan ini berisi affiliate link, dimana saya akan menerima sedikit komisi apabila pembaca melakukan transaksi melalui link yang tersedia. Untuk keterangan lengkap, silakan bacaย disini.ย 

9 thoughts on “Menstrual Cup: Review dan Cara Pakai Viva Cup

  1. Saya juga pakai menstrual cup๐Ÿคธ ๐Ÿ˜Ž
    Tapi dulu saya taunya MoonCup duluan jadi saya pikir MoonCup itu nama barangnya. Ternyata itu merk ya. Iya betul MoonCup harganya setengah juta. Dulu saya beli 600k! Saya pakai udah 2 tahun lebih ini dan nyaman banget bahkan saya pakai alat kontrasepsi IUD juga. Ga ada masalah.
    Oh ya saya tulis juga kok rewiewnya di blog setelah saya pakai mooncup selama 1,5 tahunan ๐Ÿ˜š.

    It’s nice to read that you also use menstrual cup. I am happy that more women are aware about ecofriendly mentrual cup and decide to use it. My MoonCup is claimed that can last for ten years use if I take good care of it. Imagine ten years! In ten years I am free from disposable menstrual pads. Yippie no more a heap of menstrual pad waste!

    1. setuju banget mbak, aku juga sempet ngobrol-ngobrol sama beberapa temen aku yang udah pake menstrual cup.. the reviews are varied, tapi lebih banyak yang positif. dan bener banget kata mbak nih, produknya bisa tahan sampai 10 taun! bahkan temen aku yang udah pake 8 taun cerita, alasan dia ganti cup pun gara2 menstrual cup pertama yang dia punya, di tahun ke4 dia lupa naro dimana jadi terpaksa beli lagi. hahaha. ๐Ÿ˜€

  2. Mbak.. aku penasaran update dong.. apa masih oke sampai sekarang. Masih pikir-pikir juga soal harga. Udah beli mahal ternyata ga cocok, malah kebuang.

    1. hallo zahra, aku masih pake menstrual cup sampai sekarang tiap kali dapet. malah gara2 udah punya ini, stok pembalut sama tampon aku udah lama aku tinggal jadinya gak kepake sama sekali. klo menurut aku, soal harga emang mahal tapi lebih sustainable, soalnya aku sempet bikin polling di instagram beberapa waktu lalu. terus yang udah pake menstrual cup sejak lama bilang klo satu cup itu bisa bertahan sampai 8 tahun klo berdasarkan pengalaman dia. imagine how much money you could have saved with one cup! ๐Ÿ˜›

  3. baruu aja hari ini pakai mens.. wagelaseh.. nyaman ternyata. udah setaun research, cuma masih ragu. hahahaha.. anyway, nice review..

  4. Hey! I’m stopping by after your thread in tirto. Good news : my mom wants it. Thanks for your guidance dear! Helps me a lot with monthly budgeting

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.