Jalan-Jalan Singkat Ke Daerah Garut

Hallo semuanya! πŸ˜€

Harus saya akui, akhir-akhir ini saya males update blog ini karena satu dan lain halnya. Dimulai dari kerjaan yang gak ada habisnya, terus tiba2 hosting provider saya menon-aktifkan fitur pembayaran melalui Paypal dan kartu kredit yang bikin saya makin males buat bayar perpanjang domain saya. Banyak sih excuse lainnya yang bisa saya jabarkan kenapa begitu lama saya gak nulis disini.

Tapi, berhubung mood saya lagi bagus sekarang… Akhirnya, saya memutuskan buat nulis lagi disini. Kali ini, saya mau share cerita jalan-jalan ke Garut saya beberapa waktu lalu bareng sama adik dan sepupu-sepupu saya.

Jadi, walaupun Garut ini terbilang cukup dekat dari Bandung, tapi saya gak pernah betul-betul explore ke wilayah Garut. Sampai akhirnya, saya dan beberapa sodara memutuskan buat short getaway ke Garut buat liat ada apa di sekitaran sana.

Dibilang trip-nya impromptu, enggak juga sih karena emang kita udah planning dari jauh-jauh hari juga. Tapi gak terencana banget juga sih karena saya sadar sodara-sodara saya ini gak terbiasa sama itinerary yang terjadwal dengan baik layaknya tur.

Dari kiri ke kanan: Heri, saya, De Nia dan Akin.

Perjalanan dari Bandung ke Garut

Kita berangkat dari Bandung sore-sore, karena Heri yang punya mobil itu males kalau harus nyetir siang-siang karena panas. πŸ˜›

Berangkat dari Bandung sekitar jam 5 sore, kita sampai Cipanas sekitar jam 7 malam. Kita bahkan sama sekali gak booking penginapan atau apapun, semuanya serba dadakan dan nyampe sana baru mulai hunting penginapan. Real time.

Setelah muter beberapa kali, ternyata emang banyak banget villa murah di Garut. Dari mulai villa kecil yang cocok buat romantic getaway, sampai villa berbentuk rumah dengan beberapa kamar yang cocok buat keluarga.

Kita sendiri akhirnya nginep di salah satu villa daerah Cipanas berisi 3 kamar, dimana Heri dan Akin masing-masing dapet satu kamar. Sementara itu, saya dan De Nia sharing kamar sisanya. Dan yang paling enak adalah, tiap kamar dilengkapi sama kamar mandi dalam dengan jacuzzi tempat berendam air panas! πŸ˜€

Kemana Aja di Garut?

Berhubung sepupu dan adik saya lebih suka acara yang scattered dan ‘semau gue’, sesampainya di Garut kita cuma santai cari makan sambil googling tempat-tempat apa yang kira-kira mau kita datengin besokannya.

Kebetulan kalau Heri gak terlalu asing sama Garut karena dulu jaman masih muda sering main kesana bareng teman-temannya. Tapi, dia sendiri gak terlalu familiar sama tempat-tempat wisata di sekitar sana yang enak dipake jalan. Makanya, urusan mau kemana-kemananya akhirnya diserahkan pada… Saya.

Karena ogah ribet, saya pun akhirnya cuma refer ke beberapa situs yang punya artikel tentang wisata di Garut. Salah satunya artikel liburan long weekend yang saya baca di detik travel ini.

1. Kebun Mawar Situhapa

Beberapa bunga di Kebun Mawar.
Maze di Kebun Mawar yang keliatannya aja gampang, tapi pas udah masuk agak ribet juga ternyata. πŸ˜›

Konsep dari Kebun Mawar Situhapa ini kurang lebih mirip-mirip sama kebun bunga di beberapa kota lainnya. Iya, Kebun Mawar ini kurang lebih ada karena semakin maraknya wisata selfie di negara berflower ini. Hmm.

Karena kebetulan saya dan saudara-saudara saya kesana waktu weekdays, tiket masuk perorangannya cuma Rp 17.500 per orang. Lumayan murah sih, berhubung saya anak sultan. πŸ˜›

Waktu saya kesana, kebetulan beberapa bulan lalu waktu masih masuk musim kemarau, bunga-bunga di kebunnya belum banyak yang bermekaran. Jadi agak gersang juga kelihatannya.

Dan kalau musim kemarau, memang Garut ini panas banget bikin kulit sedikit kebakar. Cuma paling enggak ya kalau panas pas jalan-jalan berarti khan gak usah repot sama becek-becekan dan bisa foto-foto dengan tenang, yekan?! Jadi, yowes lah gak apa-apa. πŸ˜›

2. Kamojang Ecopark

Foto diantara pohon-pohon pinus yang ada di Kamojang Ecopark.
Sepeda terbang ala-ala.

Kalau dari Kebun Mawar Situhapa, Kamojang Ecopark ini lokasinya gak terlalu jauh. Cuma sekitar 10 menitan kalau pake mobil. Posisinya itu, kalau Kebun Mawar Situhapa ada di sebelah kanan dari arah Cipanas, Kamojang Ecopark ini ada di sebelah kiri.

Pelataran parkir di Kamojang Ecopark ini lumayan besar, dan bisa digunakan untuk bumi perkemahan juga. Tapi, kalau kamu tipe-tipe traveler hore kayak saya sih yaa… Lumayan juga karena banyak permainan-permainan yan gbisa nambah-nambahin feed foto di Instagram kamu. πŸ˜›

Tiket masuk ke Kamojang Ecopark ini sama kayak Kebun Mawar Situhapa, Rp 17.500 per orang. Bedanya, kalo disini, Rp 17.500 udah termasuk bonus minum berupa Teh Botol Sosro ukuran 250 ml yang ada di kotak. Teh botol kok kotak. Hmm.

Kalau kamu tertarik buat naik ke beberapa atraksi yang ditawarin, kayak sepeda terbang atau perosotan… Ada biaya tambahan yang harganya beda-beda. KebetulanΒ  karena saya pengen cobain sepeda terbang, saya naik dan bayar Rp 20.000 buat satu rute.

Sebenernya pengen duduk dan foto-foto di beberapa sudut disini, cuma area selfie gratisnya penuh banget sama ababil mojok buat pacaran. Akhirnya kita yang udah memasuki umur 30an ini langsung males dan cari spot lain sambil makan rujak. πŸ˜€

3. Kawah Kamojang

Kawah kamojang yang agak mengecewakan.

Kalau boleh jujur sih ya, kalau saya dikasih kesempatan buat balik lagi ke Kawang Kamojang ini, saya gak akan balik lagi. Hmm.

Tiket masuk kesini emang cuma Rp 5000 ditambah asuransi Rp 2000, jadi total yang kita bayar per orang untuk masuk kesini cuma Rp 7000. Tapi kawah-nya cukup agak krik ketika ekspektasi saya itu setidaknya bakal mirip Kawah Putih. HAHA.

Salah besar, karena di Kawah Kamojang ini cuma ada beberapa kawah kecil yang bisa diliat-liat sambil jalan kaki. Kawah yang cukup besar berada di luar pelataran parkir, dan agak takut juga kayaknya kalau mau deket-deket.

Tapi ya, walaupun agak kecewa sama kawahnya, setidaknya udah lumayan sih karena paling enggak saya udah pernah kesana jadi gak perlu balik lagi. πŸ˜›

4. Kawah Darajat

Di depan kawah nomor 2 di Darajat.

Kawah Darajat ini lokasinya gak jauh dari Darajat Pass, tempat rekreasi dengan kolam besar untuk berendam air panas yang lumayan instagrammable. Kebetulan kita gak kesana karena memang waktunya gak kekejar dan emang kita gak niat berendam di tempat umum juga.

Kalau dari Kawah Kamojang, Kawah Darajat ini rutenya lumayan ekstrim sih karena nanjak. Kurang lebih 30 menitan pakai mobil dengan kondisi lalu lintas yang lancar. Jadi ya bayangin aja berapa lama kalo seandainya macet di saat weekend. πŸ˜›

Untuk Kawah Darajat ini, waktu kita lagi tanya-tanya, kebetulan kita ketemu sama orang lokal sana yang menawarkan tur seharga Rp 100.000. Jadi, dia yang ngarahin sambil menjelaskan tentang kawah-kawah yang ada di sana sebagai tour guide.

Kawah di Darajat ini terdiri dari 4 kawah besar yang panasnya beragam, dari mulai 100 sama 300 derajat Celcius. Malah, kalau misalnya kamu tertarik buat coba, bisa juga cobain rebus telur disana.

Punya Rekomendasi Tempat Lain di Garut?

Jadi, saya dan saudara-saudara saya ini lagi lumayan sering khayal-khayal babu buat jalan-jalan singkat. Walaupun susah juga sih nentuin waktunya karena salah satu saudara saya yang kerja kantoran.

Tapi, kalau kamu punya rekomendasi tempat lain di Garut, boleh lho kasihtau saya di kolom komentar… Cheerio! πŸ˜‰

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.