Review: Bedak Dingin Ovale Facial Mask Whitening dengan Ekstrak Mutiara

Hallo beautravelers! πŸ˜€

Sebelumnya, saya minta maaf karena akhir-akhir ini saya jarang update Ransel Ungu. Maklum, selain ini usaha saya buat mengurangi dosa karena bulan puasa dan saya suka gak tahan buat nyinyirin orang tiap kali nulis, saya juga akhir-akhir ini lagi banyak kerjaan.

Ditambah lagi, saya berasa dilematis soal blog ini, soalnya ide-ide saya buat nulis disini ujung-ujungnya selalu gak kesampaian karena saya sendiri merasa isinya bakal monoton. Dan ini salah satu tulisan yang saya paksain nulis mumpung saya ada waktu luang sedikit.

Jadi, akhir-akhir ini saya lagi rajin perawatan nih geng… Akibat rajin perawatan ini, saya jadi sering belanja macem-macem skincare. Dari mulai masker, sampai lip scrub. Offline dan online, duit saya yang banyak tapi bohongΒ itu saya habiskan buat perawatan paripurna. πŸ˜›

Nah, salah satu produk yang saya coba adalah produk yang pengen saya bahas kali ini: Bedak Dingin Ovale Facial Mask seri Whitening dengan Ekstrak Mutiara.

Kemasan bedak dingin Ovale.

Bedak Dingin Ovale Whitening dengan Ekstrak Mutiara

Sebagai seorang wanita yang berasal dari tatar Sunda tapi cuma bisa ngomong Sunda kasar ini, saya cukup familiar sama yang namanya bedak dingin. Jaman saya masih kecil, saya sering nguping obrolan ibu saya sama beberapa kerabat ngomongin Saripohatji.

Saripohatji ini rasa-rasanya jadi bedak dingin lokal legendaris yang melintas beberapa generasi, bahkan kayaknya kalau saya basa-basi sama nenek saya, kayaknya dia bakal tau bedak dingin ini.

Kalau saya gak salah inget, Saripohatji ini jugalah yang jadi masker pertama yang saya coba waktu saya baru mulai-mulai centil kenalan sama skincare dan ritual maskeran.

Klaim

Saya sendiri beli bedak dingin Ovale varian Whitening dengan ekstrak mutiara yang mengklaim efektif untuk membantu menjadikan kulit tampak cerah dan bercahaya.

Sebenernya kalau boleh jujur sih yah, saya ini gak terlalu suka sama produk-produk yang sifatnya whitening karena toh emang saya gak pengen-pengen banget punya kulit putih. Saya udah cukup bahagia sama warna kulit saya, dan saya merasa urusan kulit putih ini cuma propaganda di kebanyakan tempat di Asia. #mulaipolitissis πŸ˜›

Tapi toh varian Whitening ini akhirnya saya beli juga karena (1) waktu saya nemu produk ini emang gak ada pilihan lain dan (2) saya agak kecil hati gara-gara waktu saya ketemu Dr. David dari Lineation, dia ngomentarin soal bopeng bekas jerawat di wajah saya.

Bedak dingin Ovale ini berbentuk bola-bola kecil yang teksturnya sedikit keras dan gak rapuh seperti hati saya.

Selain itu, klaim produk yang juga katanya bisa memberikan sensasi dingin dan menyegarkan kulit serta mengangkat sel kulit mati bikin saya langsung pengen cobain, karena saya udah lama gak pake bedak dingin. Paling banter, saya pake masker peeling atau yang udah tinggal pake aja.

Harga dan Isi Kemasan

Waktu pertama kali saya lihat kemasan bedak dingin dari Ovale ini, saya langsung tertarik coba karena penasaran. Selain karena lumayan kangen sama perawatan yang membutuhkan effort lebih kayak bedak dingin ini, saya juga emang pada dasarnya lebih suka produk-produk kecantikan anti ribet macam Ovale yang gampang ditemuin dimana aja.

Selain varian bedak dingin ini, saya juga sering pake Ovale Facial Mask seri lain, dan saya sendiri suka dengan kualitas produk yang udah saya coba itu. Makanya, pas saya liat seri bedak dingin dari Ovale yang harganya cuma IDR 7.500 ini, saya langsung otomatis berasa pengen beli.

Dengan harga segitu, satu kemasan berisi 30 butir bola dengan berat bersih 0.5 gram yang bisa dipakai untuk 3 kali pemakaian. Lumayan murah, buat yang suka sama perawatan rumah murah kayak saya. πŸ˜€

Kesan Pertama Menggunakan Bedak Dingin Ovale Facial Mask

Pemakaian pertama bedak dingin yang saya coba, saya pake air biasa.

Jadi, karena saya orangnya anti ribet, selama perawatan modal saya cuma tiga: bedak dinginnya, wadah buat bikin adonan maskernya dan tangan saya.Β 

Iya, saya gak pake kuas-kuasan waktu pemakaian karena menurut saya kuas masker itu sedikit nirfaedah. HAHA.

Awalnya, saya pikir bedak dingin ini bakal gampang larut waktu dicampur sama air. Tapi ternyata gak semudah itu, saudara-saudara. Atau bisa jadi juga ini karena saya gak banyak tambahin air, karena saya sendiri pengen tekstur masker yang dihasilkan sedikit kental dan mudah diaplikasikan langsung ke wajah tanpa jadi mubazir. πŸ™‚

Dari atas ke bawah: sebelum pemakaian, beberapa saat setelah pemakaian, 15 menit setelah pemakaian, dan setelah wajah dibilas.

Verdict

Waktu pertama kali diaplikasikan ke wajah sih, klaimnya memang tepat soal bikin dingin. Tapi kalau efek mencerahkan wajah sih, saya pikir kalaupun iya ya cuma sugesti aja. HAHA. πŸ˜›Β 

Tapi secara keseluruhan sih saya suka ya sama produknya. Suka sama tekstur produknya, dan hasil pemakaiannya pun gak mengecewakan karena bikin wajah jadi lebih segar. Kayaknya kalau saya di masa mendatang ada niatan buat balik ke Arab, saya kayaknya bakal stok banyak bedak dinginnya Ovale ini.

(+)

  • Karena tekstur bedaknya yang gak mudah hancur, surprisingly ini malah jadi memudahkan kita saat pengaplikasian ke wajah kita. Karena jadinya teksturnya gak terlalu cair dan mudah nempel di wajah.
  • Kesan dingin yang diklaim di kemasan produk benar adanya, karena waktu nempel di wajah, langsung kerasa nyesss dingin gitu… Saya sih suka yah, kayaknya lumayan banget kalau misalnya udara lagi gerah-gerahnya terus pake ini.
  • Harganya yang super murah. Dengan harga IDR 7.500 bisa 3 kali pakai, ditambah gak perlu pake modal apa-apa lagi. Air pun bisa pake air biasa, kalau misalnya gak pake air mawar yang harganya cuma sekitar IDR 5000an di toko kosmetik. πŸ˜›
  • Kemasannya yang pake zip lock, sehingga sisa butiran yang belum terpakai bisa tersimpan dengan aman.
  • Bisa dibeli dimana aja. Kalau habis tinggal melipir Alfamart.

(-)

  • Tekstur butiran yang gak mudah hancur bakal lama banget hancurnya kalau gak kita rada usaha diteken-teken sendiri. Tapi yang pasti sih, ini bukan tipe bedak dingin yang bisa hancur dengan sendirinya kalau berdasarkan pengalaman.

Repurchase?

Dengan harganya yang super terjangkau sih, saya gak akan pikir dua kali buat beli lagi. Cuma, kebetulan sekarang saya lagi punya banyak stok skincare yang emang lagi pengen saya coba.

Untuk bedak dingin Ovale ini sendiri saya baru coba sekali, tapi kalau nanti habis, bedak dingin Ovale ini menurut saya lumayan banget buat perawatan murah yang gak terlalu menghabiskan banyak waktu dan uang.

Bahkan, kalau saya boleh bandingin sama masker Ovale varian lain yang tomat, mentimun dkk yang udah pernah saya coba sih, saya kayaknya lebih suka yang ini.Β 

Oke, sekian dulu review saya soal bedak dingin Ovale ini. Cheerio! πŸ˜€

One thought on “Review: Bedak Dingin Ovale Facial Mask Whitening dengan Ekstrak Mutiara

Tinggalkan Balasan