Alasan dan Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia

Maksud saya memutuskan buat nulis soal kenapa dan bagaimana saya berhenti donasi UNICEF di Indonesia bukan untuk menjelekkan institusi terkait, tapi memang kebetulan awal bulan ini saya akhirnya memutuskan buat berhenti menjadi donatur setelah sekian lama.

Kebetulan, sebelum akhirnya memutuskan berhenti saya sempet cari-cari info soal gimana cara berhenti jadi donatur UNICEF di Indonesia. Dan ternyata, artikel yang bermunculan di Google lebih banyak soal keluhan donasi ini, tapi gak banyak yang menjelaskan tentang gimana cara berhenti jadi donatur UNICEF ini.

Sebetulnya, pas pertama kali memutuskan buat donatur pun saya dikasih semacam kit yang infonya lengkap, termasuk dengan terms and condition yang bikin kita males baca dan cuma tanda tangan supaya si mbak-nya berhenti ngomong aja. πŸ˜›

Saya inget, karena pas pertama daftar kebetulan saya pun nanya ke si mbak-nya gimana caranya kalau suatu saat nanti saya pengen berhenti jadi donatur, dan dia nunjukin nomer telepon yang bisa dihubungi. Beberapa tahun kemudian, kertas UNICEF ini udah gak tau kemana sehingga andalan saya cuma Google.

Dan suatu saat nanti itu adalah bulan ini.

Logo UNICEF.

Alasan Saya Bergabung Menjadi Donatur UNICEF

Awal mula saya bergabung menjadi donatur UNICEF terjadi beberapa taun lalu di salah satu halte busway di ibukota. Waktu itu saya baru balik ngantor, dan tetiba dideketin sama mbak-mbak yang super friendly sampai saya susah pergi. Zzz.

Saya kayaknya gak perlu cerita soal apa-apa aja yang diomongin sama mbak-mbak ini sehingga saya akhirnya memutuskan buat bergabung menjadi donatur yah, karena rasa-rasanya liat SPG UNICEF atau institusi lainnya udah cukup lumrah ditemui dimana aja. Dari mulai di mall sampai ya itu tadi, di shelter busway. 😐

Gini lho geng, saya ini tipenya orang yang gak tegaan. Makanya pilihan saya kalau bukan langsung menolak sama sekali, biasanya tetep saya dengerin. Walaupun satu-satunya donasi yang akhirnya saya terlibat di dalamnya ini ya cuma UNICEF ini.

UNICEF saat ini berdedikasi untuk senantiasa memberikan bantuan yang dapat menyelamatkan nyawa anak-anak yang tertimpa bencana, dan melindungi hak-haknya pada segala situasi.

Saya gak ngerti juga sih kenapa sebagai badan yang punya visi misi bagus seperti UNICEF, kenapa harus melakukan gaya hard selling untuk donasi. Tapi itulah yang terjadi, dan akhirnya saya pun memutuskan buat setuju untuk autodebet dari kartu kredit saya sebesar IDR 150.000 setiap bulannya.

Dulu, karena saya kerja kantoran, saya pikir IDR 150.000 gak seberapa karena itung-itung amal.

Dulu masih sok-sokan khan untuk menyisihkan 2.5% pendapatan kepada yang membutuhkan. Dan terhitung sejak saat itu, ya saya gak terlalu banyak mikir juga sih soal tagihan IDR 150.000 ini, karena toh memang saya memutuskan menjadi donator atas kemauan sendiri selain juga udah males dengerin mbak-nya ngomong.

Kesan Selama Terdaftar Menjadi Donatur

Hmm. Awal-awal saya menjadi donatur saya mendapatkan email konfirmasi basa-basi yang isinya ucapan terima kasih sih. Dan setiap bulannya pun saya dapet sms ucapan terima kasih juga tiap kali autodebet IDR 150.000 berhasil dipotong dari kartu kredit untuk kepentingan donasi.

Cuma, yang saya sayangkan adalah kenapa kok cuma gitu doang? Tapi gak ada semacam newsletter yang setidaknya memperlihatkan secara transparan udah ngapain aja UNICEF selama ini di Indonesia ini.

Saya gak ada waktu buat ngupdate diri sendiri dengan liat-liat di website tentang program kerja mereka, tapi seenggaknya khan ada sedikit uang saya disana dan rasanya wajar aja kalau saya pengen tau.

Adik saya sempat menjadi donatur untuk WWF, dan seenggaknya beberapa kali dia dapet newsletter dari WWF yang dikirim lewat pos. Sedangkan UNICEF? Bertahun-tahun jadi donatur, gak pernah sama sekali. E-mail pun nihil. Hmm.

Kenapa Akhirnya Saya Memutuskan Untuk Berhenti Jadi Donatur?

Awal-awalnya sih saya masih naif dengan bilang ya udah lah yaaa… Anggap aja amal.

Selain itu, saya males juga nelponin buat minta kejelasan atau bahkan untuk sekaligus berhenti jadi donatur. Sampai akhirnya saya memutuskan buat berhenti kerja, dan IDR 150.000 setiap bulannya terasa sangat berarti buat saya. Apalagi kalau autodebetnya dari kartu kredit.

Kayaknya berasa banget gitu bulan kemarin udah bayar, tiba-tiba tagihan nambah lagi. Khan kesel. Bagian pas cari-cari info, eh yang muncul malah artikel yang lebih banyak menyatakan kekecewaannya bergabung jadi donatur. Disitu saya mulai galau, dan memutuskan kayaknya saya gak boleh males-malesan buat telepon nih kalau gini caranya.

Semakin memuncak waktu tagihan kartu kredit bulan ini belum keluar, tiba-tiba udah ada SMS lagi dari UNICEF kalau mereka udah berhasil motong saldo kartu kredit saya sebesar IDR 150.000 untuk bulan depan. Yang asalnya galau, akhirnya semakin yakin buat berhenti. HAHA.

Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia

Berhenti jadi donatur UNICEF bukan berarti saya gak peduli sama masa depan anak-anak di Indonesia, tapi kayaknya saya membantu anak-anak di sekitaran saya dulu aja deh.

Waktu saya googling ‘cara berhenti donasi UNICEF’ yang muncul pertama adalah thread dari seseorang yang tampaknya nasibnya 11-12 sama saya. Thread-nya langsung di page resminya UNICEF Indonesia, yang dijawab adminnya dengan sebuah link yang ternyata isinya 404 alias broken link. πŸ™

Tapi, akhirnya saya pantengin komentarnya satu-satu dan akhirnya saya berhasil membatalkan donasi UNICEF dalam sekali coba. Nomor telepon yang saya coba hubungi adalahΒ Β (021) 8066 2166, dan saya langsung to the point bilang mau berhenti jadi donatur.

Walaupun di thread bilang kalau cuma ditanyain nomor telepon, karena kebetulan saya nelepon pake nomor HP yang terdaftar di UNICEF, operatornya langsung memanggil saya dengan sebutan ‘Ibu Marya’ tanpa saya memperkenalkan diri terlebih dahulu. Hmm.

Sebelum menyatakan berhenti, si operator sempat menawarkan untuk mengurangi jumlah autodebet alih-alih berhenti total menjadi donatur. Tapi saya pribadi menolak, karena jujur sih saya udah males aja. Terus dipikir-pikir lagi, kalau emang bisa IDR 50.000 sebulan, kenapa saya harus bayar IDR 150.000 per bulan selama ini yah?

Tapi ya udah lah, saya males juga terlalu perhitungan. Yang udah ya udah terjadi ini, yang penting saya berhenti donasi dulu aja deh. Per bulan April ini, saya resmi berhenti jadi donatur UNICEF berdasarkan konfirmasi telepon yang saya lakukan awal bulan ini.

Urusan berhasil atau enggak, mungkin nanti saya update lagi bulan Juni untuk memastikan saya gak autodebet lagi di bulan Mei.

Kenapa saya kurang percaya? Soalnya di thread yang sama banyak juga yang ngeluh soal “kalau gabungnya gampang, harusnya keluarnya juga dipermudah donk…” yang artinya mereka mungkin menemukan banyak kesulitan untuk berhenti jadi donatur.

Saya sendiri sih kalau soal gabung gampang, keluar susah… Gimana yah? Kampus kuliah saya dulu juga terkenalnya gampang masuk susah keluar kok. Jadi wajar. HAHA.

Oke lah, mungkin cukup segini dulu aja curhat colongan saya hari ini. Maklum, akhir-akhir ini ide nulis saya lebih banyak tertuang di blog Inggris saya. Mampir donk sesekali, saya baru nulis soal nilai $10 dan apa yang saya rekomendasikan untuk lakukan di Jakarta dengan uang segitu nih! πŸ˜€

Baiklah, minggu depan saya ada postingan kolaborasi dengan salah satu komunitas blogger Indonesia. Tentang apa? Stay tuned terus, dan cheerio! πŸ˜€


Update Mei 2018: Tagihan bulan Mei saya udah keluar, dan udah gak ada lagi pemotongan dari UNICEF. Artinya, cancellation donasi lewat telepon saya kemarin betulan berhasil. πŸ˜‰


 

34 thoughts on “Alasan dan Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia

  1. Zaman masih gadis dulu sekitar tahun 2007 an, sering banget dicegat mbak dan mas Unicef gini saban turun dari tangga penyeberangan. Segitu masifnya ya cara mereka buat nyari donasi sampe ke area tangga penyeberangan dan halte bis. Dan alhamdulilah gak pernah tertarik berdonasi, walaupun itu lembaganya PBB. Abis cara nyari donasinya aja udah gak asik gitu. Baca postingan ini makinlah menambah knowledge-ku tentang donasi UNICEF. TFS ya Marya πŸ™‚

    1. iya, sampai sekarang kaya gitu mbak.. malah sekarang kayaknya malah makin banyak sih yayasan yang funding-nya pake cara hard selling kaya gini, kayanya di jakarta sering banget yang kaya begini ya mbak? klo ga salah ada juga yang dari yayasan jantung dkk gitu mbak. bagus sih visi misi-nya, tapi agak engap juga klo misalnya komitmennya kepanjangan. πŸ˜›

  2. Aku sering banget baca keluhan soal unicef ini. Jadinya kalo lagi ke mal ato malah di shelter busway (iya beneran adaaa yaa ternyataa), cepet cepet kaburrr qiqiqi. Soalnya aku juga lemah soal donatur-donaturan. Update update ya bisa berhenti apa ngga jadinyaa

    1. iya mbak, paling bener emang kabur duluan daripada diladenin terus jadi ga tegaan kaya aku. malah ribet urusannya pas mau berhenti. haha. tapi mudah2an sih betulan diproses, klo misalnya ini berhasil berarti sebenernya proses batal jadi donatur pun (harusnya) lebih mudah. πŸ˜€

      1. Dan malam ini tepatnya tanggal 8 mei saya terperangkap ikutan donatur, awalnya pulang kerja mampir kemall untuk ambil kacamata, dan saat daya lagi makan tiba tiba ada soerang cewek dan cowok menjelaskan masalah UNICEF, karena saya sendirian mau nolak juga bingung alesannya apa, dan dia bilang 2 – 10 hari nanti akan ditlp nah pikir saya nanti pas ditlp baru pemutusan kita setuju atau enggaknya, eh gak taunya dikertas form mereka berdua sudah menceklist pernyataan pernyataan yang kita gak tau, dan kita harus tanda tangan, aaaaaaaa saya mau cancel ini..

        1. aku malah sama sekali ga pernah ditelepon tuh dari pihak unicef-nya. paling ya itu tadi, dapet sms klo misalnya kartu kreditnya udah kepotong. lainnya, bener2 ga pernah urusan sama sekali sama unicef. πŸ™

          1. saya baru kejadian td banget., sama kaya mba marya. ga pernah di telp balik buat final confirmation tp tiba tiba cc ada tagihan

    1. aman mbak, tagihan cc aku bulan ini udah keluar dan ga ada potongan dari unicef. nanti aku update di postingannya juga yah. thank you udah ngingetin sekalian! πŸ™‚

  3. bisa dihubungi dari jam 09.00 – 17.00, dan hanya hari senin – jumat aja, weekend gak bisa kayaknya, tapi coba aja sih..

  4. Hai mbak mau berbagi juga nih. Aku sudah ikut sekitar 1 tahun mbak. Nah awal waktu ditawarin saya tuh cuma coba yang 3bulanan aja ternyata sampe sekarang masih dtarikin. Saya pikirnya yaudah lah ya sekalian berbagi tapi makin lama kog jadi malas ya karena malah dtelponin lagi minta nambahin saldo dll… Saya udah coba telpon tapi panggilan ditolak mbak. Saya juga mau cancel.

    1. oh, sekarang ada opsi yang coba 3 bulanan aja kah? klo aku ga ada opsi begitu, dan langsung tarik tiap bulan aja sampe akhirnya akunya yang telepon ke call center. klo aku justru sejak gabung ga pernah dihubungin apa2 sama unicef, kecuali klo udah ditarik otomatis dari cc aku. hmm. mending coba lagi aja klo menurut aku, mereka bakal terus narikin sampe kita berhasil minta berhenti. pas aku berhenti pun sebenernya masih ditawarin buat ngurangin jumlah donasi yang sebelumnya Rp 150.000 jadi Rp 50.000, cuma ya akunya keukeuh ga mau. coba lagi aja pas office hours, mudah2an bisa. πŸ™‚

      1. Hai mb marya Finally udah stop ni mbak berkat saran mbak marya. Iya sama seperti yang mbak bilang, mereka nawarin 50rb per bulan but I decided to stop it. Iya dulu waktu pertama kali join itu mereka tawarinnya yg per 3bln atau 6bln gt setelah itu akan dhubungi lg kalo mau lanjut donasi atau engga. Eh sampe udh lebih dr kurun waktu yg mereka bilang kog g ada yg telpon2 dan masih dtarik trus dr CC. Kemarin2 mikirnya yaudah lah gpp tp makin kesini kebutuhan makin membengkak jadinya aku cari info buat stop dan ketemulah post mbak. Thank you mb marya.

        1. saya donasi sekitar 250rb perbulan,nyesek juga sih.waktu itu lagi makan d kfc dan kebetulan lagi sendiri.otak ngeblank banget sampe akhirnya saya iya2 in aja dan isi data2..saya sudah coba telpon dan minta untuk stop sih.mudah2an berhasil.thank you mba untuk sharing pengalaman nya.semoga untuk bulan depan tidak ada tagihan untuk donasi..oh ya kalo kita uda terlanjur donasi apa bisa di cancel ga yah? soal nya saya juga pake CC suami saya.dan ga ada konfirmasi telpon sama sekali dari unicef sblm melakukan pemotongan CC

          1. kalo udah terlanjur donasi sih kayanya gak bisa dicancel kayak semacam refund yah.. klo misalnya bisa kayak gitu, rugi bandar unicef. πŸ˜›

  5. Membaca info dari kak Marya,pagi ini pukul 08.00 saya menelpon call center dengan nomor tertera diatas,ternyata layanan baru on pukul 09:00 s/d 17:00

    Oke,jam 09:09 saya telf kembali,dibantu oleh Eva,cut to the chase langsung ke intinya,mau stop berdonasi dengan alasan memang kebutuhan sudah meningkat
    Sempat ditawarkan untuk menurunkan donasi menjadi Rp.50rb/bln,namun saya tetap menyampaikan ingin stop dulu donasinya

    Sekitar 3menit 15detik konfirmasi telf yang direkam tersebut selesai,dan dijelaskan bahwa per Juni 2018 tidak ada lagi pendebitan otomatis

    Join mudah,stop pun (lebih) mudah πŸ˜ŠπŸ––
    Terima kasih infonya kak Marya πŸ™

  6. Halo mba mau tanya, ini saya juga mau berhenti jd donatur. tapi di websitenya yg tercantum nomernya beda, yang ini 021-5761076. Tapi mba marya baru cabut donaturnya ini bulan april 2018 kan ya? harusnya masih sama sih. Btw saya juga kesel banget mba liat atm saya di auto debet 100.000 perbulan. bayangin setahun bisa 1.2 jt. bisa buat tabungan tahapan dong.

    1. hallo, iya aku baru berhenti bulan april dan kemarin2 ada yang nelepon ke nomor yang sama berhasil kok. cobain aja dulu, kalo udah connect ke call center sebenernya gak susah kok berhenti donasinya. πŸ™‚

  7. hi. mau berbagi pengalaman saat di tawarin jadi DONATUR UNICEF. well, jadi pas bulan puasa kemarin saya lg makan KFC nah ada 2 org yang lg cuci tangan, eh tiba tiba dia nawain saya buat luangin waktu gt. muka saya lgs BT karna ga sopan lah pas lg makan. dan ga ada kode etik mereka pura pura makan disana padahal cari sasaran. karna muka saya lgs BT, mrk lgs bilang “oh tenang mba kami bukan dari pihak bank nawarin cc ato dari sales sales”. intinya mereka nawarin lah jadi donatur. dan saya diminta mengisi formulir dan dengan begonya saya kasih data cc. saya kasih data cc suami saya. dan mereka rada kecewa pas saya kasih cc yg beda dengan ktp saya idnya. mrk bilang akan ada TELPON BALIK DR UNICEF UNTUK KONFIRMASI ULANG.

    Pulang kerja, saya bacalah blog yg pada mau keluar jd donatur. saya panik dong. dan saya langsung hubungin temen saya yg seinget saya pernah jadi marketing UNICEF. Dan kaget pas dia bilang “Gw berhenti karna gw tau UNICEF INDONESIA itu tidak ada. dan lo tau ga sumbangan yg org org kasih tuh ga semuanya masuk ke yg berhak. jadi dibagi bagi, misalnya 150rb, 70rb buat manager, 20rb buat sales dan sisanya baru buat disumbangin. Mending kasih perpuluhan/zakat ke Gereja atau Masjid”. Saya makin panik kan, saya takut cc suami saya kepotong tp karena temen saya bilang “Nama ID KTP dan CC harus sama. kalo beda ga bisa proses. dan harus ada telp balik. kalo ga sesuai ga akan proses. tenang aja. dengan cara gt mereka udh gagal dapetin target”. Saya yg panik mulai lega.

    tadaaaaaa, ga lama dr libur lebaran tiba tiba ada sms masuk “Sdri Meliana no anda tidak bisa dihubungi oleh pihak UNICEF” dan gw lgs bls sms “MAAF SAYA GA BERSEDIA JADI DONATUR”. Dan asal kalian tau saya ini tipe yg ga bisa lepas dr hp, dan saat itu memang ga ada telp masuk. PARAH KAN ngaku ngaku. eh seminggu dr sana, lgs ada tagihan ke cc suami saya. THX GOD, cc suami saya dr Bank yg emg taraf international jadi mereka bantu dengan kasih saran agar CC diblokir saja. dan mereka lgs kirim email laporan untuk penghapusan tagihan UNICEF yg sudah masuk ke mereka. saya lgs telp ke call center Unicef dan lgs diangkat. saya lgs marah. kenapa saya marah? karena saya ga pernah ditelp balik dan nama id ktp dan nama pemegang cc beda. bisa bisanya mereka gt. dan tau ga nama donaturnya jadi nama suami saya dengan data telp yg saya. padahal di form saya ceklis belum menikah. semakin taulah jahatnya mereka gmn dan liciknya gmn demi dpt uang. lucu aja nama suami tp dipanggil Ibu. LOL bgt. saya lgs bilang mau berhenti dan saya tanyakan tanggung jawab mereka dan mereka menjanjikan pengembalian dana ke cc suami saya dalam waktu 14 hari. kita liat bulan depan dan 14 hari kedepan. *padahal ga dibalikin juga bodo amat wong cc suami dah diblokir*

    Guys, lebih berhati hati ya. lebih baik saat ada yg nawarin lgs tolak aja. bener deh mending pake zakat ke masjid ato perpuluhan aja di gereja. semoga ga ada yg bernasib sama juga kaya kita

    MAAF PANJANG YA ABISAN KESELLLL

    1. makasih banyak mbak sharingnya soal ini… tapi sayangnya aku pun gak heran sebenernya kalo denger kata temen mbak yang bilang UNICEF untuk donasinya itu pembagiannya gak seluruhnya untuk yang membutuhkan. after all, aku ngeliatnya yayasan dalam bentuk penggalangan dana kaya UNICEF atau yayasan jantung atau apapun lah itu, sebetulnya lebih kayak bisnis berkedok charity. aku juga pada dasarnya lebih mendingan ngasih uang langsung ke yang membutuhkan ketika aku punya, daripada yang modelannya kayak gini. judulnya donasi, tapi pas duit aku seret eh masih ditagih juga. at that point, we’re the one who needs the charity. lol

    1. hallo intan, maaf aku baru bales comment-nya karena baru cek blog lagi. hehe. πŸ˜› kalo aku kejebak sampe hampir 2 taun, intan.. kayaknya kmu klo mau stop mending sesegera mungkin deh daripada dinanti-nanti terus malah lupa kayak aku, jadinya nyesel. πŸ™

  8. Mau berenti juga nih. Berasa juga udah ga kerja di tarikin CC 200rb/bulan.tiap bayar CC perasaan ga abis2 ada tagiham aja terus

    Awalnya merasa terjebak sih. Abis makan di Burger king lotte avanue kebetulan lg sendiri. Tau2 didatengin mba2 muda. Dia blg dia mahasiswa minta waktu sebentar untuk survey tentang anak2 Indonesia timur. Gw pikir kan dia lg ngerjain tugas / skripsi ya, ya gw open aja secara gw pernah ngerasain jd mahasiswa.
    Tau2nya dr dr anak indonesia timur lama2 mengarah ke unicef. Zzz. Tau dr awal unicef gw lgsg kabur aja.

    Ga ngerti kenapa badan organisasi sosial Internasional minta duitnya agak maksa dan dengan autodebet CC. Ga kaya ACT gitu, pampang aja spanduk2 atau dr sosmed biar org transfer. Kan ga semua org ada duit terus tiap bulan. Jd lebih ikhlas kapan pas lg berlebihnya.

    1. benerrrr.. aku juga mikir gitu sih, kenapa harus autodebet cc yang rutin bulanan macem gajian. padahal klo misalnya pampang spanduk kayak rumah zakat gitu khan harusnya bisa2 aja. cuma ya kembali lagi sih sebenernya, aku tipe2 orang yang agak yakin kalo unicef dan badan2 kaya gini sebenernya just another kind of business and that’s how they run. cuma ya jadiin pelajaran aja deh ini pengalaman berasa dicekik 150rb tiap bulan pas pemasukan lagi seret2nya. 😐

      1. AKU baru di tawarin tadi tapi setelah baca2 forum ini jadi kepikiran..bisa gag yah langsung tlp cs biar gag di potong bulan ini?mohon bantuannya

  9. Mbak Marya….aku barusan aja kejebak jg ama mrk….td pas minta ktp ama kartu debet …aku udh mulai curiga ..trus pas dia motoin ktp n kartu debet(krn hrs difotokopi n dia bilang nanti dia fotokopiin di kantor)…aku rebut kartunya…tp udh kefoto..walopun dia bilang ga jelas…trus dia minta maaf klo udh bikin aku ga nyaman….udh itu dia bilang dia ga bisa lanjutin….jd td ga dilanjutin….aku ga sempet tanda tangan dll…..klo gini ceritanya mrk bakal bisa debet dr rek aku ga sih mbak?atau aku ttp hrs ke bank buat blokir?

    1. harusnya sih klo kamu ga sempet tanda tangan gak akan debet dari rekening kamu yah, karena khan biasanya tanda tangan itu udah ada persetujuan untuk syarat dan ketentuan dari mereka. klo gak tandatangan tapi masih kedebet dari rekening kamu, kamu nuntut lewat jalur hukum pun harusnya sah yah.

Tinggalkan Balasan