Tic Facialis & Bell’s Palsy Treatment di Lineation Korean Center (Akupuntur & Fisioterapi – Sesi 2)

Hallo semuanya! ๐Ÿ˜€

Seperti yang sebelumnya saya sudah janjikan, saya akan tulis review mengenai treatment Tic Facialis dan Bell’s Palsy yang sedang saya jalankan di Lineation saat ini. Kalau sebelumnya saya udah sempat tulis review tentang sesi akupuntur saya, kali ini sesi kedua saya menjalankan dua prosedur sekaligus: akupuntur dan fisioterapi.

Kalau sesi akupuntur saya ditangani oleh Bu Winda, sesi fisioterapi saya ditangani oleh Pak Furqon. Dan karena saya udah sempet tulis di tulisan saya sebelumnya tentang latar belakang Tic Facialis dan Bell’s Palsy ini, untuk review kali ini saya mau langsung tulis ke review-nya sekaligus.

Proses akupuntur di bagian tangan.

Proses Akupuntur

Seperti sesi sebelumnya, sesi akupuntur kali ini dilakukan seluruh badan dari ujung kepala sampai kaki. Diawali dengan kepala bagian belakang sampai punggung dan pinggang, lalu dilanjutkan dengan bagian wajah sampai kaki.

Untuk sesi kedua ini, dari proses akupuntur sendiri gak terlalu banyak sih perbedaannya. Satu-satunya perbedaan yang signifikan adalah kali ini saya diberi magnet akupuntur di bagian telinga yang bisa digunakan selama satu minggu.ย 

Magnet akupuntur ini dianjurkan buat sesekali distimulasi dengan cara massage. Saya sendiri gak sempet ambil foto magnet akupuntur di kuping saya ini, karena memang ukurannya yang kecil banget dan nyaris gak keliatan. ๐Ÿ™‚

Proses akupuntur di bagian wajah.

Baru setelah akupuntur, saya konsultasi dengan fisioterapis yang menangani kasus saya, Pak Furqon ini.

Proses Fisioterapi

Karena sebelumnya saya juga pernah coba fisioterapi di tempat lain, prosedur pemanasan wajah dengan sinar infra merah bukan sesuatu yang baru buat saya. Dan seperti fisioterapi sebelumnya, biasanya kalau lagi dipanasin gitu saya suka ketiduran, begitu juga dengan sesi fisioterapi kali ini. ๐Ÿ˜›

Yang sedikit membedakan dari fisioterapi yang pernah saya jalankan adalah sesi berikutnya, dimana setelah pemanasan dengan sinar infra merah, Pak Furqon menggunakan alat kecil yang efeknya sedikit agak ‘nyetrum’ di bagian wajah dan leher.

Bentuknya kayak semacam jarum, tapi tumpul. Nah, jarum ini disambung ke aliran listrik yang kalau terlalu kenceng bisa agak pedih di wajah. Cuma tingkat aliran listriknya disesuaikan sama kita juga, jadi kalau terlalu kenceng, Pak Furqon pun bakal ngurangin daya listrik yang dikeluarkan. ๐Ÿ™‚

Baru setelah itu, ada alat lain (saya gak tau namanya!) yang ditempelkan di beberapa bagian wajah dan leher. Alat ini juga mengandung sedikit daya listrik, yang menghasilkan efek ‘denyut’ di wajah.

Dan alat ini buat saya pribadi enak banget, karena selama digunakan di wajah saya, agak sedikit mengurangi jumlah kedutan di wajah saya yang berasal dari tic facialis ini sendiri.ย 

Alat fisioterapi yang menurut saya paling nyaman selama prosedur.

Proses dengan alat ini sendiri jadi proses terakhir dari sesi fisioterapis kali ini sebelum pemasangan therapeutic tape di daerah wajah dan leher. Iya, sesi terapi kali ini agak sedikit ber’bekas’, karena saya pake tape semacam plaster di bagian wajah yang susah buat disembunyiin.ย 

Sebenernya, Pak Furqon cuma nawarin aja sih, karena emang tape ini gak bisa disembunyiin. Tapi karena toh saya lebih banyak kerja di rumah dan emang pada dasarnya pengen sembuh, saya pun mengiyakan buat pake therapeutic tape ini.

Kesan setelah sesi Akupuntur dan Fisioterapi

Menurut saya, sesi akupuntur dan fisioterapi ini emang bener-bener ngefek kalau misalnya dilakukan berbarengan. Kayak semacam saling melengkapi gitu. ๐Ÿ˜€

Penampakan saya dengan therapeutic tape.

Mungkin satu-satunya hal yang agak ganggu adalah therapeutic tape ini kalau misalnya saya mau cuci muka, apalagi kalau cuci muka pake sabun. Alhasil, selama 3 hari pemakaian tape ini, saya stop sementara segala macam perawatan wajah yang bikin saya bener-bener gak kemana-mana.

Dan tiap kali kedutan saya makin banyak, saya langsung stimulasi magnet akupuntur di kuping saya yang biasanya wajah saya lebih rileks dan bikin kedutannya sementara berhenti. Menurut saya sih, akupuntur dan fisioterapis ini bener-bener goย hand in hand satu sama lain.ย 

Setelah lepas tape, saya pun dianjurkan oleh Pak Furqon untuk melakukan massage di bagian wajah. Mungkin di sesi selanjutnya saya akan menjelaskan sedikit lebih banyak tentang ini. ๐Ÿ™‚

Untuk massage wajah sendiri, kebetulan saya juga lagi cobain facial oil dari Roro Mendut. Ini pas banget, dan lumayan bikin otot wajah saya lebih rileks selain prosedur massage pun terasa lebih nyaman. Proses massage ini pun masih saya lakukan sampai sekarang.ย 

Cara massage dan tutorialnya saya bakal bikin di postingan saya selanjutnya, karena kebetulan saya pun masih harus melewati terapi beberapa kali lagi. Penasaran khan? Tunggu postingan saya selanjutnya yah untuk proses terapi saya berikutnya.

Sementara itu, segini dulu postingan saya kali ini… Cheerio! ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan