Alternatif Kegiatan Daripada Nonton Acara Alay Di TV

Awalnya, saya sama sekali apatis sama pemberitaan soal putusnya Deddy Corbuzier dan Chika Jessica sampai Tante Tuty, mamanya Ninut cerita soal video Deddy Corbuzier yang nyindir soal acara alay.

Gara-gara ini, malemnya saya langsung buka Youtube dan cek videonya soal ini dan saya langsung bernafas lega dan angkat topi saya tinggi-tinggi buat Deddy Corbuzier karena saya pikir beliau sukses menyuarakan apa yang sebagian orang waras cemaskan soal acara yang ada di channel TV lokal.

Saya sendiri udah lama banget gak pernah nyalain TV atau nonton film, media yang saya ikutin beberapa tahun ke belakang ya cuma lewat internet aja. Beneran, bahkan film pun saya jarang nonton.

Saya pun gak kena demam nostalgia AADC atau Eiffel, I’m In Love karena emang film pertamanya pun ya biasa aja, gak ngefans gimana kayak orang-orang.

Oke, jadi kemarin saya akhirnya nonton beberapa video follow-up di channelnya Deddy Corbuzier dan saya bener-bener salut pas liat video dia yang ini.

Continue reading “Alternatif Kegiatan Daripada Nonton Acara Alay Di TV”

5 Destinasi Wisata Anti-Mainstream di Britania Raya

Hal apa yang pertama kali terlintas di pikiran kamu tiap kali mendengar kata Britania Raya?

Jawaban kamu bisa bervariasi dari mulai Big Ben, Buckingham Palace sampai Stonehenge, dan memang destinasi wisata tersebut adalah beberapa dari sekian banyak tempat yang sangat lumrah dikunjungi oleh para wisatawan yang mengunjungi negaranya Ratu Elizabeth II ini.

Terus, gimana kalau kamu ternyata bukan tipe wisatawan mainstream yang cuma datengin ke tempat-tempat yang lumrah dikunjungi sama kebanyakan wisatawan? Gimana kalau kamu pingin mencoba sesuatu yang berbeda di Britania?

Continue reading “5 Destinasi Wisata Anti-Mainstream di Britania Raya”

Plus dan Minus Blogging Pake Bahasa Indonesia vs Bahasa Inggris

Hallo semuanya! 😀

Udah lama banget nih saya gak update blog ini, gara-garanya saya beberapa minggu belakangan sibuk sama test event Asian Games, selain juga kenyataan saya gak punya koneksi internet yang lancar jaya kayak di rumah selama di Jakarta.

Buat bisa lancar blogging atau melakukan pekerjaan lainnya yang mengharuskan saya pake internet, saya harus ke kafe terdekat cuma bisa bebas wifian.

Kebetulan, hari ini saya sengaja memaksakan diri buat mampir ke EVHive Dimo yang lokasinya gak jauh dari Sarinah Thamrin buat nyempetin diri nulis tanpa gangguan dan tanpa tergoda buat memaksakan diri jajan biar gak malu menikmati berlama-lama wifi gratisan.

Dan karena udah lama gak posting di blog Bahasa Indonesia ini, akhirnya saya memutuskan buat nulis tentang enak gak enaknya nge-blog pake Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Jadi, kira-kira kenapa saya cenderung lebih sering update blog Bahasa Inggris saya daripada blog Bahasa Indonesia yang notabene adalah bahasa ibu saya?

Continue reading “Plus dan Minus Blogging Pake Bahasa Indonesia vs Bahasa Inggris”

Bukan Pecinta Apapun Berbau Korea, Tapi Mau Kalau Diajak ke Korea!

Sejak awal tahun 2000an, tren Korea makin lama makin naik geng! 😀

Diawali dari jaman-jaman baru bermunculan K-drama dimana saya dulu inget banget nenek saya yang masih bisa bawel duduk-duduk sambil nonton TV suka ngomel-ngomel nyuruh saya pindahin channel ke Indosiar supaya bisa nonton Endless Love, sampai saya harus liat kontroversi Italia vs tuan rumah Korea Selatan di Piala Dunia 2002.

Makin kesini, ngomongin Korea gak cuma ngomongin K-drama atau sepakbola, karena banyak yang berbau Korea sekarang semakin mendunia. Gak perlu lah kita bahas-bahas soal Samsung vs Apple yang mungkin seperti saya, kamu gak peduli karena toh duit kamu juga seret buat gonta-ganti gadget. 😛

Tapi coba deh liat ke lingkungan sekitar kamu. Dimulai dari Hyundai dan KIA yang banyak berseliweran di jalanan di Indonesia, sampai tentunya kamu dan kamu wanita yang pasti familiar banget sama produk-produknya Etude atau Nature Republic.

Belum lagi urusan K-Pop. Popularitas Korea bener-bener lagi di puncak karena hampir semuanya yang mereka punya itu menarik buat disimak. Hasilnya? Banyak turis Indonesia yang menjadikan Korea Selatan sebagai destinasi liburan selanjutnya, terutama buat Winter Wonderland.

Continue reading “Bukan Pecinta Apapun Berbau Korea, Tapi Mau Kalau Diajak ke Korea!”

5 Alasan Kenapa Saya Belum Tertarik Buat Jalan-Jalan Ke Jepang

Kalau boleh jujur sih yah, sebenernya saya ini punya semacam love-and-hate relationship sama yang namanya negara Jepang.

Kalau dipikir-pikir sih lucu juga, karena sesungguhnya saya sendiri bahkan belum pernah ke Jepang. Tapi karena beberapa alasan banyak banget hal-hal yang terjadi dalam kehidupan saya yang berkaitan sama negara paling absurd tapi maju di Asia ini.

Kebetulan nih, kayaknya sejak Jepang menyediakan visa waiver buat pemegang e-passport di Indonesia, kayaknya Jepang jadi salah satu destinasi liburan favorit banyak orang di Indonesia. Tapi nggak termasuk buat saya. Hmm.

Gimana yah? Mungkin kalau kamu kenal saya secara pribadi, kalian tau beberapa alasan terkait Jepang yang bikin saya agak-agak anyep.

Pertama, sekitar 10 tahun yang lalu saya putus sama mantan saya karena pacaran jarak jauh antara Bandung dan Tokyo. Terus beberapa tahun yang lalu, saya hampir melanjutkan kuliah di Hiroshima University. Visa segala macem udah beres, cuma untuk mendapati akhirnya gak jadi. *jangan tanya kenapa! 🙁

Continue reading “5 Alasan Kenapa Saya Belum Tertarik Buat Jalan-Jalan Ke Jepang”

Wisata Indoor Yang Instagrammable di Yogyakarta

Yogyakarta adalah kota penuh cerita.

Rasa-rasanya ga salah kalau saya bilang Jogja ini jadi kota sasaran paling utama untuk wisata di Pulau Jawa.

Kenapa? Karena saya pernah dadakan kejebak ke Jogja pas Harpitnas tanpa booking hotel terlebih dahulu, hasilnya saya keluyuran ga dapet hotel semalaman. 🙁

Oke, terlepas dari kenyataan kalau saya punya sedikit kenangan pahit soal Yogyakarta, harus diakui kalau banyak banget tempat-tempat yang bisa dikunjungin disana. Dari mulai the infamous Candi Borobudur yang sebenernya mah masuk area Magelang, sampai keraton.

Tapi nih yah, jaman sekarang tuh yang namanya jalan-jalan selain pengalaman, apa lagi coba yang dicari? Ga mau munafik juga sih yah, yang dicari adalah ajang pamer di sosial media. Salah satunya Instagram. Makanya banyak banget khan kids jaman now yang rela ngeluarin uang dan waktu cuma buat memperbagus feed Instagram mereka. Hmm.

Terus, gimana kalau di Jogja? Tempat-tempat apa lagi yang instagrammable selain Prambanan dan tempat-tempat syuting AADC 2 yang filmnya bosenin abis itu? 😛

Continue reading “Wisata Indoor Yang Instagrammable di Yogyakarta”