Perempuan Akhir 20an Masih Sendirian: Balada Bosan Jadi Pagar Ayu, Tapi Males Mikirin Drama Jadi Pengantin

Kemarin tiba-tiba aja Ninut kirim Whatsapp nanya bisa telepon atau engga.

Di satu sisi, saya heran kenapa dia tiba-tiba kirim mesej mau telepon. Di sisi lain, saya udah berteman cukup lama sama makhluk eksentrik satu ini sehingga ga ada yang aneh dari kelakuan dia yang sering sekali timbul tenggelam. Bisa mendadak cerewet pengen ngobrolin geje, terus lagi asik-asik ngobrol mendadak ngilang. Sudah biasa.

Sedikit latar belakang pertemanan saya dengan Ninut adalah karena usut punya usut Ninut ini ternyata teman saya dari TK. Saya udah ga inget kalau kita ternyata pernah berteman sampai ketika kuliah dan menjadi teman dekat, dia dengan bangga nunjukkin foto saya sama dia di sekolah. Nah, setelah lulus kuliah Ninut pindah mengembara ke Benua Biru dan saat ini berdomisili di Denmark.

Dan ketika akhirnya kita tersambung melalui free call di Whatsapp, akhirnya saya mengerti maksud dan tujuan Ninut telepon: Ninut mau nikah.

Continue reading “Perempuan Akhir 20an Masih Sendirian: Balada Bosan Jadi Pagar Ayu, Tapi Males Mikirin Drama Jadi Pengantin”