BAHENOL (Bag. 1): BAHaya kENcan OnLine

Saya punya love-and-hate relationship dengan situs kencan online.

Hampir semuanya udah pernah saya coba, ada yang berhasil tapi banyak juga yang gagal. Cowok-cowok yang saya temuin pun macem-macem, kalau diliat lagi kebelakang, rasa-rasanya kayaknya gak ada cewek Indonesia yang lebih berpengalaman soal kencan online selain saya.

Gimana enggak? Saya udah ketemu macem-macem cowok lewat situs kencan online. Saya udah pernah dapet rejeki nomplok mendadak liburan gratis gara-gara saya ketemu cowok lewat eHarmony, sampai tiba-tiba kemarin saya dikirimin SMS sama debt collector yang ngasihtau cowok yang saya kenal lewat OKCupid punya tunggakan dan belum bayar lebih dari 7 hari sejak jatuh tempo.

Gara-gara ini, saya langsung kepikiran buat bikin postingan soal cowok-cowok ini. Demi kemaslahan umat, nama cowok-cowok ini bakal saya ganti alias bukan nama sebenarnya. Dan sebelum saya dikeroyok rame-rame karena bikin judul yang clickbait banget, harap dimengerti kalau ini hanyalah ‘secuil’ kejeniusan saya.

Karena temen-temen yang beneran kenal saya kadang suka kesel banget tiap kali saya tetiba dapet wangsit bikin singkatan hina kayak begini. Ini bakat alami. Dan harap diingat juga, tulisan ini 18++ yah.

Continue reading “BAHENOL (Bag. 1): BAHaya kENcan OnLine”

Tips Supaya Tetap Produktif Untuk Menulis (dan Menghindari Kehilangan Ide Brilian di Tengah Jalan)

Hallo semuanya! 😀

Tahun lalu, waktu saya memutuskan buat keluar dari pekerjaan kantor, niat awal saya itu cuma dua: terapi untuk Bell’s Palsy dan coba-coba bisnis.

Seiring berjalannya waktu, sekarang saya masih menjalani terapi seminggu sekali untuk Bell’s Palsy saya, tapi bisnis saya mangkrak. Cuma, rejeki gak kemana karena sejauh ini saya dapet rejeki dengan cara lain: menulis.

Saat ini, saya kerja secara remote sebagai copywriter di salah satu brand e-commerce di Indonesia. Selain itu, bulan ini kerjaan saya nambah jadi social media strategist salah satu artis ibukota. Pokoknya, kalau kamu tipe-tipe netizen yang suka kepoin Instagram atau Youtube-nya artis di Indonesia, ada salah satu akun yang sebagian kecil ‘otak’ kontennya adalah saya.

Continue reading “Tips Supaya Tetap Produktif Untuk Menulis (dan Menghindari Kehilangan Ide Brilian di Tengah Jalan)”

5 Tipe Blog Yang Sering Bikin Saya Nyesel (dan Kesel) Waktu Blogwalking

Seperti yang mungkin temen-temen udah pernah baca di beberapa blog saya sebelumnya, saya baru serius nge-blog di Ransel Ungu ini setaun yang lalu. Dan selama setaun ke belakang ini jugalah saya baru mulai serius ikutan komunitas.

Kalau ditanya blogger favorit saya siapa, saya bakal dengan pedenya jawab saya sendiri. Hahaha. Entah kalau kalian, tapi rasa-rasanya saya lebih seneng baca tulisan sendiri daripada tulisan orang lain. Is it common or am I just a narcissistic bitch? 😛

Tapi nih, sejak saya mulai aktif di komunitas blogger, baik dalam maupun luar negeri, salah satu usaha saya buat naikin traffic yang masuk ke blog saya adalah gak cuma berbagi tapi juga blogwalking.

Hari gini udah tau donk ya apa itu blogwalking?! Iyah, jalan-jalan ke blog orang. Baik untuk cari inspirasi atau ninggalin komentar demi membangun backlink ke blog sendiri.

Cuma nih, ada beberapa hal yang saya temuin di blog orang yang bikin saya kadang agak nyesel, atau bahkan kesel kalau blogwalking ke beberapa blog karena satu dan lain hal. Apa alasannya?!

Continue reading “5 Tipe Blog Yang Sering Bikin Saya Nyesel (dan Kesel) Waktu Blogwalking”

3 Makeup Andalan Saat Bepergian

Hallo semuanya!

Seneng banget deh, akhirnya saya menemukan komunitas blogger Indonesia yang aktif ngadain kolaborasi tiap bulan dengan tema yang berbeda. Dan postingan ini bakal jadi postingan pertama yang saya tulis buat kolaborasi saya dan teman-teman dari Komunitas Beauty Blogger & Vlogger Indonesia. 🙂

Karena saya bukan ‘tok’ beauty blogger banget dan lebih sering nulis soal traveling, ketika salah satu opsi tema bulan ini adalah ‘makeup items you can’t leave without‘, saya gak mikir dua kali untuk mengajukan diri.

Maklum sih ya sis, salah satu alasan utama kenapa saya mulai blogging disini dengan menamakan diri sebagai A BeauTravel Blog khan saya pengen menekankan kepribadian saya sebagai seorang perempuan yang doyan jalan-jalan tapi juga doyan dandan sekaligus kencan ya khan? 😀

Continue reading “3 Makeup Andalan Saat Bepergian”

5 Negara Impian Yang Harus Saya Kunjungi Sebelum Mati (dan Kamu Juga)

Agak ngeri gak sih baca judulnya? HAHA.

Tapi yowes gak apa-apa, namanya juga clickbait. Usaha biar dibuka sama situ yang mau baca ya kan? 😀

Jadi gini lho geng, udah lama banget saya gak jalan-jalan jauh. Makanya postingan jalan-jalan saya akhir-akhir ini paling seputaran domisili saya aja, kalau gak Bandung ya Jakarta gitu.

Alasannya sih simpel sebenernya, UUD. Iya geng, ujung-ujungnya duit. Sejak keluar dari kerja kantoran, duit saya seret. Boro-boro mikirin dan mewujudkan liburan impian yah, mau keluar beli facial wash aja rada males mikirin kudu ngeluarin duit. *padahal emang dasarnya pelit 😛

Tapi alhamdulillah, walaupun pemasukan saya gak sebanyak dulu tapi akhir-akhir ini saya dapet proyekan mele, makanya udah mulai mencanangkan trip selanjutnya di akhir tahun. Doain ya geng, mudah-mudahan bisa diwujudkan.

Sementara itu, di postingan ini saya pengen berandai-andai mulu soal negara-negara impian yang ada di bucket list saya. Kebetulan, di blog Inggris saya pernah bahas soal destinasi wisata populer yang sampai saat ini saya gak belum tertarik untuk mengunjungi. Karena ya emang kebetulan kebanyakan negara-negara yang pengen saya kunjungi ini anti-mainstream. 🙂

Continue reading “5 Negara Impian Yang Harus Saya Kunjungi Sebelum Mati (dan Kamu Juga)”

Alasan dan Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia

Maksud saya memutuskan buat nulis soal kenapa dan bagaimana saya berhenti donasi UNICEF di Indonesia bukan untuk menjelekkan institusi terkait, tapi memang kebetulan awal bulan ini saya akhirnya memutuskan buat berhenti menjadi donatur setelah sekian lama.

Kebetulan, sebelum akhirnya memutuskan berhenti saya sempet cari-cari info soal gimana cara berhenti jadi donatur UNICEF di Indonesia. Dan ternyata, artikel yang bermunculan di Google lebih banyak soal keluhan donasi ini, tapi gak banyak yang menjelaskan tentang gimana cara berhenti jadi donatur UNICEF ini.

Sebetulnya, pas pertama kali memutuskan buat donatur pun saya dikasih semacam kit yang infonya lengkap, termasuk dengan terms and condition yang bikin kita males baca dan cuma tanda tangan supaya si mbak-nya berhenti ngomong aja. 😛

Saya inget, karena pas pertama daftar kebetulan saya pun nanya ke si mbak-nya gimana caranya kalau suatu saat nanti saya pengen berhenti jadi donatur, dan dia nunjukin nomer telepon yang bisa dihubungi. Beberapa tahun kemudian, kertas UNICEF ini udah gak tau kemana sehingga andalan saya cuma Google.

Dan suatu saat nanti itu adalah bulan ini.

Continue reading “Alasan dan Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia”