Blogger Perempuan Amatiran: Pengalaman dan Tips Setelah (Sedikit) Serius Nge-Blog

Akhir-akhir ini saya cukup sibuk dibuat bolak-balik Jakarta-Bandung untuk urusan test event Asian Games yang akan diadakan di Jakarta dan Palembang pas ulang tahun saya bulan Februari nanti. Dan berhubung di Jakarta saya ga punya modem sebagus di rumah orang tua saya, jadinya saya males-malesan mikir mau bikin konten apa lagi buat blog saya ini.

Baru ketika saya dipertemukan dengan kids zaman now gegara ulah seseorang yang akhirnya membuat saya akrab sama anak-anak kuliahan masa kini. Alhasil, saya jadi punya banyak temen baru brondong.

Selain kenyataan bahwa saya ini awet muda dan anaknya asik, ternyata memang hal yang paling efektif supaya bikin kita cepat akrab sama orang lain adalah objek ketiga yang sama-sama kita ga suka. Apalagi kalau objek tersebut adalah seseorang dan kita doyan nyinyir sambil ghibah ngomongin orang yang bersangkutan. Astagfirullah.

Terus apa urusannya sama blogging?!

Karena salah satu geng julid Asian Games tiba-tiba nge-LINE saya dan bilang karena dia kuliah Ilmu Komputer, lagi ngolah-ngolah SEO dan tiba-tiba nemu blog saya dan dia pengen tau tipsnya. Hmm.

Continue reading “Blogger Perempuan Amatiran: Pengalaman dan Tips Setelah (Sedikit) Serius Nge-Blog”

Menghindari Drama Grup Whatsapp Keluarga (dan Macam-Macam Grup Lainnya)

Dari dulu, saya ini orangnya cenderung anti terlalu banyak terlibat dalam komunitas kalau ga perlu-perlu amat. Jangankan komunitas macam geng motor, saya sama temen segeng kuliah saya yang menamakan diri kami Lomicers aja saya males kalau sering-sering banyak acara.

Untungnya, kalau temen-temen di Lomicers saya ga perlu pusing tujuh keliling cari alasan kalau lagi ga pengen jalan. Tinggal bilang males dan ga punya duit, beres urusan. Itu kalau misalnya ga tiba-tiba mereka datang ke rumah supaya bisa nyampah bareng tapi murah.

Saya inget, dulu waktu masih jaman Blackberry, temen-temen sekantor saya semua udah pada hijrah ke Blackberry sedangkan saya masih istiqomah pake Nokia 7160 Supernova saya karena saya superstar. Waktu itu temen-temen saya rame-rame nyuruh saya untuk ganti HP supaya bisa masuk grup SRG station, grup kantor saya dulu.

Dan ga pake pura-pura, saya langsung bilang kalau saya males mikirin diganggu sama mereka lagi, mereka lagi pas saya lagi off. Maklum, waktu itu saya rantau di Semarang dan otomatis keluarga dan temen main saya di Semarang cuma mereka. Jadi males aja gitu hidup saya dipenuhi sama mereka-mereka doang. 😛

Tapi itu dulu, karena baru-baru ini ketika saya mulai fokus ngeblog, saya jadi mulai rajin join grup ini-itu di media sosial. Ditambah beberapa kegiatan saya yang mengharuskan saya untuk ekspansi jaringan melalui cara digital ini.

Continue reading “Menghindari Drama Grup Whatsapp Keluarga (dan Macam-Macam Grup Lainnya)”

6 Snack dan Makanan Yang Bikin Kangen Karena Susah Dicari (Atau Udah Ga Produksi)

Beberapa waktu yang lalu, ketika baru sampai ke Kalibata City setelah sekitar sebulan setengah ga balik ke Jakarta, mata saya langsung melek karena saya baru tau kalau ada FamilyMart buka di tower Gaharu. FamilyMart ini buka di kios bekas Sevel dulu, yang artinya ukurannya lumayan gede.

Kenapa mata saya langsung melek? Karena, walaupun barang-barang jajanan di FamilyMart kurang lebih sama kaya minimarket lainnya (dan bahkan terkadang lebih mahal), tapi saya suka banget dua produk andalan FamilyMart: Dolce Latte dan Yakitori, terutama Yakitori Kawa.

Karena pas sampai Jakarta udah lumayan larut, akhirnya saya baru menyempatkan diri ke FamilyMart besok siangnya dan tanpa mikir banyak langsung antri di kasir untuk pesan dua produk jagoan saya tersebut.

Waktu liat di display, Yakitori yang tersedia cuma Yakitori Negima dan Tsukune. Sebagai pecinta Yakitori Kawa #1 saya pun langsung nanya mas-nya, karena cuma Yakitori Kawa yang bisa bikin saya jatuh cinta.

Dan jawaban mas-nya bikin saya patah hati, karena kata mas-nya Yakitori Kawa udah ga ada. 🙁

Continue reading “6 Snack dan Makanan Yang Bikin Kangen Karena Susah Dicari (Atau Udah Ga Produksi)”

Apa Semua Orang Harus Ngerasa Sakitnya Diselingkuhin Dulu Supaya Ga Jadi Pelakor?

Hallo beautravelers!

Beberapa waktu lalu sebetulnya saya udah bertekad untuk fokus buat konten yang lebih berkaitan dengan traveling atau make-up karena sebulan ke belakang ini saya udah cukup banyak ngomentarin isu-isu agak ‘berat’ dari Hanna Anisa sampai kekerasan terhadap wanita.

Tapi layaknya mungkin banyak perempuan di Indonesia yang ‘gatel’ buat ga mengeluarkan opini soal gosip terkini, saya pun begitu. Kalau kalian tanya gosip apa itu, saya hampir yakin kalau kalian udah bisa nebak: fenomena pelakor di Indonesia. Hmm.

Serius lho, temen saya yang punya kecenderungan buat ngepost sesuatu yang ‘berat’ seperti topik-topik mengenai pemanasan global atau G-20 pun tetiba heboh dengan topik pelakor melalui stories di akun sosmed-nya baru-baru ini.

Gimana yah? Susah juga kalau diem aja ketika ternyata pelakor itu macam-macam jenisnya. Apalagi kalau kita sama-sama perempuan yekan?

Continue reading “Apa Semua Orang Harus Ngerasa Sakitnya Diselingkuhin Dulu Supaya Ga Jadi Pelakor?”

Hati-Hati Dalam Berbicara: Lain Negara, Lain Arti Kata!

Kalau kalian nanya bakat saya apa, saya bakal jawab hampir sama sekali ga ada. 🙁

Tapi kalau kalian tanya hal apa yang paling mudah saya pelajari, saya bakal dengan pede jawab bahasa.

Saya ini anaknya ga pernah jago Matematika, kadang Matematika dasar buat tambah kurang kali bagi dasar aja masih kudu mikir berkali-kali. Tapi kalau belajar bahasa, selama saya cuma perlu belajar baca dan ga perlu mulai belajar nulis dari awal, insya allah saya lumayan jago nginget kata-katanya.

Kenapa saya bisa bilang gitu? Karena saya pernah beberapa kali nyoba belajar Bahasa Jepang dan ga pernah berhasil. Padahal belajar sampai berbulan-bulan. Sampai sekarang, hiragana katakana aja udah lupa.

Tapi, saya hampir yakin semua bakal setuju: buat belajar suatu bahasa, paling gampang belajar kalau ngga kata-kata kasar, ya kata-kata joroknya.

Tau ga sih kamu? Ada beberapa kata di dunia ini yang kalau dibandingin sama Bahasa Indonesia, artinya JAUH banget!

Makanya, mungkin lain kali kalau misalnya kamu ada rencana jalan-jalan bareng temen atau keluarga sesama orang Indonesia, ada baiknya hindari untuk asal ngomong dalam Bahasa Indonesia karena takut disalahartikan. Jadi, apa aja sih kata-katanya?

Continue reading “Hati-Hati Dalam Berbicara: Lain Negara, Lain Arti Kata!”

Rina Nose dan Kapan Saya Pake Jilbab?

Baru-baru ini, timeline saya penuh sama portal berita yang bahas soal Rina Nose lepas jilbab.

Sebagai seseorang yang sama sekali apatis soal berita selebritis Indonesia karena saya sendiri jarang nonton TV, saya bahkan awalnya ga ngerti siapa ini Rina Nose dan kenapa kok rame amat ketimbang dia lepas jilbab doang. Tapi terus saya inget, netizen Indonesia ini emang banyak yang suka ikut campur urusan pribadi orang lain. Apalagi urusannya selebritis kaya Rina Nose.

Urusan jilbab sendiri, ibu saya pernah cerita kalau dulu dia sempet nyangka kalau saya akan mendapatkan hidayah untuk memakai jilbab saat dewasa dan bukannya begajulan seperti ini.

Beliau paling cuma geleng-geleng kepala tiap kali mendapati anaknya lebih suka pake baju yang sedikit terbuka untuk menunjukkan keseksiannya.

Dan berhubung saya ogah PHP-in ibu saya, saya selalu bilang kalau sejauh ini saya ga pernah kepikiran pake jilbab. Hmmm.

Continue reading “Rina Nose dan Kapan Saya Pake Jilbab?”

Emosi Saat Menstruasi: Gimana Rasanya Pake Tampon?

Sebenernya ini bukan kali pertama saya nulis postingan soal tampon karena saya juga sempat nulis disini dan disini sebelumnya. Cuma memang kedua postingan ini kebetulan saya tulis di Bahasa Inggris karena apa daya, ada hal-hal yang terasa ganjil kalau diungkapkan ke dalam Bahasa Indonesia. Begitu juga dengan ngomongin menstruasi dan tampon.

Dari awal coba-coba pake tampon, sebenernya pengen banget nulis kesan pesan dan perbandingan pake tampon dan pembalut waktu datang bulan. Tapi pas saya coba-coba merangkai kata, mashallah susah amat nulis tanpa berasa jiji dan geli sendiri.

Tapi nih, kali ini saya nekat mau nulis karena jari saya gatel pengen ngetik dan saya kebetulan lagi dapet. Konon khan katanya kalau misalnya lagi emosional, ungkapan di tulisannya suka lebih ‘ngena’. Katanya sih.

Oke, jadi gimana rasanya pake tampon?

Continue reading “Emosi Saat Menstruasi: Gimana Rasanya Pake Tampon?”