Menghindari Drama Grup Whatsapp Keluarga (dan Macam-Macam Grup Lainnya)

Dari dulu, saya ini orangnya cenderung anti terlalu banyak terlibat dalam komunitas kalau ga perlu-perlu amat. Jangankan komunitas macam geng motor, saya sama temen segeng kuliah saya yang menamakan diri kami Lomicers aja saya males kalau sering-sering banyak acara.

Untungnya, kalau temen-temen di Lomicers saya ga perlu pusing tujuh keliling cari alasan kalau lagi ga pengen jalan. Tinggal bilang males dan ga punya duit, beres urusan. Itu kalau misalnya ga tiba-tiba mereka datang ke rumah supaya bisa nyampah bareng tapi murah.

Saya inget, dulu waktu masih jaman Blackberry, temen-temen sekantor saya semua udah pada hijrah ke Blackberry sedangkan saya masih istiqomah pake Nokia 7160 Supernova saya karena saya superstar. Waktu itu temen-temen saya rame-rame nyuruh saya untuk ganti HP supaya bisa masuk grup SRG station, grup kantor saya dulu.

Dan ga pake pura-pura, saya langsung bilang kalau saya males mikirin diganggu sama mereka lagi, mereka lagi pas saya lagi off. Maklum, waktu itu saya rantau di Semarang dan otomatis keluarga dan temen main saya di Semarang cuma mereka. Jadi males aja gitu hidup saya dipenuhi sama mereka-mereka doang. 😛

Tapi itu dulu, karena baru-baru ini ketika saya mulai fokus ngeblog, saya jadi mulai rajin join grup ini-itu di media sosial. Ditambah beberapa kegiatan saya yang mengharuskan saya untuk ekspansi jaringan melalui cara digital ini.

Continue reading “Menghindari Drama Grup Whatsapp Keluarga (dan Macam-Macam Grup Lainnya)”