Review: Auraku Skin Solution

Hingga saat ini, saya sudah menerima beberapa e-mail dari pembaca review Auraku Skin Solution yang saya tulis di akun tumblr saya ini.

Kebanyakan e-mail tersebut berasal dari cewek-cewek yang punya masalah jerawat dan lagi coba cari skin care untuk bantu ngurangin kalau bukan sekaligus menghilangkan jerawat mereka. Karena e-mail tersebut jugalah, saya memutuskan buat update mengenai penggunaan Auraku Skin Solution paling engga untuk saya pribadi.

Postingan mengenai review Auraku Skin Solution sendiri saya tulis di pertengahan tahun 2015 ketika saya mulai merasakan efek positif dari penggunaan merek tersebut setelah saya dirudung masalah jerawat di akhir tahun 2014.

Sayangnya, saya sempat bermasalah dengan salah satu online shop yang menggunakan foto saya tanpa izin untuk mengiklankan produk lain yang bahkan saya coba aja belum pernah.

 

Permasalahan dengan online tersebut sudah diselesaikan secara kekeluargaan, akan tetapi saya tegaskan sekali lagi apabila ada beberapa diantara teman-teman yang menemukan foto saya di review online shop selain untuk produk Auraku, itu iklan yang salah dan kalau kalian ga sengaja lihat silakan hubungi saya disini.

Oke, kembali ke Auraku Skin Solution.

Untuk teman-teman yang belum pernah lihat perubahan saya sebelum dan setelah menggunakan Auraku, kira-kira seperti inilah perubahan kulit saya yang sempat mendadak bermasalah sama jerawat di kisaran akhir tahun 2014.

Beberapa e-mail yang masuk ke saya seringkali berisi pertanyaan mengenai berapa lama kulit saya bisa kembali mulus setelah menggunakan Auraku. 

Jadi gini, saya sendiri mulai menggunakan Auraku di bulan Desember 2014 ketika akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan produk dokter dikarenakan masalah jerawat saya yang muncul secara tiba-tiba dan langsung banyak sekaligus. Sebelumnya, untuk skin care saya menggunakan produk drug store dan sama sekali ga bermasalah. Masalah muncul ketika produk drug store yang biasa saya pakai di Jeddah (sebelumnya saya based di Jeddah.red) dan saya beli produk yang sama di Bandung.

Saya ga tau apakah komposisi yang digunakan untuk produk di Arab Saudi dan di Indonesia beda, tapi yang pasti sejak saya ganti produk tersebut walaupun merek yang saya gunakan sama tapi efek ke kulit sayanya jauh berbeda dan langsung muncul jerawat yang tiba-tiba banyak.

Awal saya perawatan di Auraku, saya betul-betul mengikuti prosedur yang dianjurkan oleh dr. Evi. Ga hanya menggunakan produk Auraku untuk sehari-hari, saya juga melakukan facial 2 minggu sekali sesuai dengan anjuran dokter. Sampai di bulan Maret, saya merasa setiap kali facial selalu purging dalam periode yang cukup lama. Ibaratnya, ketika kulit saya sudah mulai berhenti mengelupas, saya udah harus facial lagi dan akhirnya mengelupas lagi.

Karena ngeyel, akhirnya saya langsung protes sama dr. Evi dan minta perawatan sendiri di rumah pake masker organik, yang ternyata diperbolehkan! 😀

Sebetulnya, dr. Evi menyarankan saya buat perawatan dengan menggunakan DIY masker dengan lemon, tapi saya orangnya males. Jadi akhirnya saya beli masker organik online dan rutin maskeran seminggu sekali. Dari situ, purging-nya berkurang dan kulit saya mulai membaik di bulan April. Bekas jerawat mulai menghilang, dan saya mulai berani pakai make-up yang agak berat karena kulit saya udah ga ngelupas.

Pertanyaan kedua yang sering saya terima adalah apakah saya masih pakai Auraku untuk sehari-hari. 

Jawabannya adalah ya, setelah 3 tahun ini saya masih menggunakan Auraku untuk sehari-hari saya. Produk yang saya gunakan ga banyak berubah, cuma dari rejuv serum yang pas awal saya pakai serum 3, sekarang saya pakai serum 1 yang efeknya ngurangin purging.

Walaupun saya udah ga pernah sama sekali facial, tapi saya masih rutin perawatan sendiri dengan cara maskeran. Masker yang saya gunakan pun macam-macam, ga harus yang organik. Saya juga pakai beberapa merek masker Korea, Himalayan, sampai Ovale pun saya ga ada masalah.

Saya sendiri sebetulnya bukan tipe yang doyan gonta-ganti produk skin care juga, karena biasanya kalo saya udah cocok yah saya ga berani ganti. Tapi salah satu pertimbangan saya untuk tetap pakai Auraku walaupun saya saat ini pindah domisili ke Jakarta adalah karena rumah orang tua saya masih di Bandung, sebulan kali saya masih menyempatkan diri buat pulang dan restock produk Auraku kalau kehabisan. Dari segi harga pun Auraku cukup terjangkau, karena tiap kali restock pun saya ga pernah menghabiskan uang lebih dari IDR 300,000. Pas sama kantong saya! 🙂



Yang terakhir adalah, gimana hasilnya setelah 3 tahun saya pakai Auraku.

Hasilnya alhamdulillah memuaskan karena kulit saya sekarang cuma sekali-kali aja bermasalah sama jerawat, itupun kalau lagi PMS kalau engga urusan stress. Beneran lho, stress itu sangat berpengaruh sama kulit kita. Karena saya sendiri satu tahun ke belakang sempat berurusan sama stress yang nyaris depresi dan ngaruh banget ke kulit!

Ini perbandingan saya waktu pertama kali ke Auraku dengan wajah beruntusan hasil facial dan wajah saya saat ini yang merupakan hasil perawatan produk Auraku untuk sehari-hari dan sekali-kali maskeran pakai produk-produk drug store.

Saya sendiri sih merasa cukup puas dengan Auraku sampai saat ini dan memang alasan ini jugalah yang bikin saya masih pakai Auraku sampai saat ini.

Semoga tulisan ini bisa mencerahkan sedikit dari teman-teman yang tertarik untuk pakai Auraku untuk solusi masalah kulit kalian. Niscaya, mudah-mudahan masalah kalian terselesaikan seperti masalah jerawat saya.

Sekian masalah jerawat saya, saatnya mikirin masalah kehidupan. Haha. :p

Update:

  • 27/10/2017 Saya konsultasi lagi dengan dokter setelah sekian lama setelah kena iritasi gara-gara kebodohan saya hapus make-up pake face wipes yang udah kadaluarsa, dan ternyata untuk pemakaian Refaquin tidak boleh lebih dari 6 tubes. Setelah 6 tubes, dianjurkan untuk ganti ke spot cream biasa.

21 thoughts on “Review: Auraku Skin Solution

    1. Hallo Fregina, aku sih krim whitening-nya ga dapet. Pas awal dateng itu dikasihnya sunscreen untuk siang sama spot cream buat malam. Sampai sekarang pake ga banyak berubah, cuma spot cream aja diganti sama refaquin dan serum level aja.

      Pas awal2 ga cuma kusam, tapi juga jerawat keliatannya jadi makin parah banget karna ngelupas2, jelek banget deh pokonya. Terus megar2. :/

      1. Oh gitu ya kaa terus sekarang kalo malem pake refaquin sama serum aja ka? Aku juga skrg udah dua bulan pake auraku alhamdulillaj ya ka cuma ya ini masih suka megar megar efek refaquin kayanyaa. Oh iya refaquin nya di selang seling ga pakenya ka? Terus serum nya serum apa ya hehe

        1. Iya, aku malam cuma pake refaquin sama rejuv serum aja. Refaquin aku pake tiap hari, tapi cuma sebesar biji jagung aja tiap malam. Rejuv serum yang aku pake yang dari Auraku, ada Rejuv 1,2, dan 3. Semakin gede angkanya, semakin tinggi resiko buat megarnya. Nanti biasanya semakin dokternya liat perubahan di wajah kamu, semakin dikurangin serumnya. Tapi aku saranin sih untuk lebih jauhnya bisa konsul ke dokternya langsung, karena masalah kulit orang2 bisa beda. 😀

    1. Hallo Hanna, iya di Auraku setelah kulit aku mulai mulus dianjurkan untuk facial mikrodermabrasi. Aku pernah sekali, harganya waktu itu sekitar IDR 150ribu kalo ga salah. Cuma aku udah ga pernah facial/mikrodermabrasi lagi sekarang, jadi aku kurang tau apa harganya masih sama atau udah naik. 😀

    1. Hallo Shonia, untuk facial biasa di Auraku terakhir kesana IDR 75ribu, tapi kmu boleh cek Auraku terdekat untuk harga terupdate karena kebetulan aku sekarang udah ga pernah facial lagi. 🙂

      Creamnya itu rata2 harganya di 20ribu sampai 40ribuan, kalo aku karena belinya konsul ke dokter dulu jadi beli paket sesuai dengan saran dokter. Tapi selanjutnya beli eceran kalo stock udah abis juga. Saran aku, kalo kmu baru mau coba Auraku, mending kmu konsul dulu ke dokter untuk krim yang paling cocok buat masalah kulit kmu. Urusan beli eceran, nanti tinggal terusin saran dokter aja. Hehe. 😀

      1. Hallo sis
        Saya juga pakai skin care auraku
        Cuma sekaarang jarang konsul karena dlu kerja jrang libur

        Mkanya aku skrng aga ragu karena mengandung hidroquinkon itu refaquinnya
        Pngen coba krim yg herbal alami

        Oiya aku ada setahun lebih skrng juga msih pake sih, tapi rejuve plus

        Terus sis pernah dnger ga kalo refaquin gaboleh dipake lebih dari 3 tube?

        1. hallo rosi, iyaaa.. aku udah pernah denger kok soal refaquin ini dan bahayanya refaquin karna khan termasuk obat keras. so far sih aku masih tetep pake, cuma kayanya aku mau coba ganti pake spot cream dari auraku-nya lagi instead of refaquin. hmm.

  1. Hallo kakaa, liat foto kaka kayanya udh mulus banget, ka skrg untuk rangkain auraku nya apa aja, kalo aku day : fw acne , toner acne, mois, sunscreen, kalo night : fw acne, toner acne, rejuv 1, refaquin, itupun tiga hari sekali soalnya ga nahan sama efek yg merah gelap dulunya.
    Kalo ga pake refa mukaku kusem vanget, btw rangkaian kaka apa aja sekarang?

    1. hallo fregina, untuk rangkaian aku sekarang day: fw acne, toner acne, sunscreen (+ niacef klo lagi jerawatan aja which is udah jarang) dan klo night: fw acne, toner acne, rejuv 1 dan spot cream tipis2 sama acne lotion klo lagi jerawatan aja. 😀

      malah sebenernya yang night kadang2 klo lagi males aku cuma cuci muka pake facial wash aja. haha. *ngaku dosa 😛

      1. Rejuv 1 berarti sama dong yg warna biru bukan ka? Btw berapa tetes ya?
        Kenapa udh ga pake refaquin ka? Kalo spot cream itu gunanya buat apa ya? Aduh maaf ya kak jadi banyak nanya wkwk
        Haha tapi kaka mah jarang dipake pun kayaknya bagus baggus aja mukanya wkwk,

        1. iya, rejuv 1 itu sama.. aku biasanya pake 6 tetes tiap kali pake, klo kenapa udah ga pake refaquin, jadi kemarin2 aku sempet konsul setelah sekian lama. kata dokternya refaquin pake maksimal klo udah abis 6 tubes. jadi emang kayanya ga boleh kelamaan klo pake refaquin ini. nah, gantinya ini pake spot cream. 🙂

          justru ituuuu, aku soalnya kemarin2 baru kena batunya sendiri gara2 pake tissue pembersih makeup kadaluarsa makanya sekarang rada ati2 pake produknya. hahaha. sebelumnya sih slonong boy aja, sekarang aga diniatin lah bersihin muka. 😛

Tinggalkan Balasan

loading...