Serba Pertama Untuk Saya (Yang Ga Ada Hubungannya Sama Reza)

“The first time you do a thing is always interesting.”

Agatha Christie

Hallo beautravelers, dimanapun kamu berada! 😀

Sesungguhnya saya bener-bener berusaha buat rutin nulis hal-hal baru disini, tapi entah kenapa beberapa hari belakangan ini saya kehabisan ide ga tau mau nulis apa. Kalau dipikir-pikir lagi, kayanya efek-efek kurang piknik bikin saya kekurangan ide buat nulis akhir-akhir ini. Hmm.

Tapi, setelah googling sana-sini buat cari wangsit, saya akhirnya dapet ide untuk nulis hal-hal yang saya sudah lakukan sejauh ini, tapi kali ini fokus untuk cerita mengenai pengalaman saya pertama kali melakukan hal-hal yang saya pikir bakal jadi sedikit kilas balik dan renungan mumpung bentar lagi tahun baru.

Apa sih kira-kira hal pertama kali yang jadi istimewa buat kamu? Cinta pertama? Ciuman pertama? Atau malam pertama? 😛

Ini sedikit personal dan belum tentu semua orang yang mampir ke blog saya pengen tau juga sih soal ini. Tapi saya sih bodo amat, karena emang saya lagi bertekad buat banyak-banyakin konten makanya saya keukeuh buat nulis soal ini.

Saya istimewa, karena saya sendiri anak pertama.

Jadi, kalau ada diantara kamu yang belum tau, saya terlahir sebagai anak pertama dari tiga bersaudara. Saya punya dua adik, perempuan dan laki-laki. 

Yang perempuan namanya Uun dan sekarang bekerja di salah satu biro periklanan di ibukota. Umurnya 2 tahun lebih muda dari saya tapi mukanya lebih tua, sedangkan adik saya Akin saat ini masih berumur 21 tahun.

Kiri ke kanan: Akin, Uun dan saya.

Saya sering banget denger cerita soal temen-temen saya yang ga deket sama saudara kandungnya, dan saya ga pernah ngerti kenapa bisa mereka ga deket. Karena buat saya sendiri, saya ngerasa kedua adik saya ini adalah sahabat terbaik saya dimana saya bisa ngobrolin apa aja sama mereka.

Bahkan, saya ini bukan tipe yang gampang bepergian sama siapa aja karena males direpotin orang rempong kalau jalan-jalan. Tapi kedua adik saya ini adalah traveling partners yang paling oke sejauh ini.

Minuman legendaris pertama yang sampai saat ini masih saya suka.

Saya hampir yakin banyak diantara kalian yang merupakan pecinta minuman teh kemasan seperti teh kotak atau teh botoh seperti saya.

Saya dan teh kotak. Maaf polos ga pake make-up. 😛

Tapi, minuman teh kemasan ini punya sejarah tersendiri buat saya dan kehidupan saya.

Jadi ceritanya, dulu waktu ibu saya baru tahu kalau beliau mengandung anak kedua alias si Uun, di umur kurang dari 1.5 tahun saya harus terpaksa berhenti menyusui. Dan hari pertama saya lepas ASI, saya versi bayi ini nangis ga bisa berhenti… Sampai akhirnya ibu saya beli es teh manis jadul dan baru saat itu saya berhenti nangis.

Ibu saya cerita waktu kejadian tersebut, dia betul-betul terbawa suasana dan nangis karena ga tega liat saya yang masih kecil itu terpaksa buat berhenti ASI.

Yang menarik adalah karena kecintaan saya akan teh manis kemasan dingin ini terbawa sampai sekarang, sehingga kalau saya lagi bete dan merasa kesel sama kehidupan, hampir dipastikan kalian akan menemukan saya sakaw akan teh kotak atau teh botol. 

Bahasa ibu pertama saya adalah Bahasa Sunda. Tapi sekarang saya cuma bisa Bahasa Sunda pasif, karena Bahasa Sunda yang biasa saya gunakan cenderung kasar.

Dulu, saya dipindahkan sekolah ke salah satu TK terkenal di Bandung dan di hari pertama masuk sekolah, saya nangis curhat ke ibu saya karena kendala bahasa. Gara-garanya adalah karena dari kecil saya sehari-hari menggunakan Bahasa Sunda, dan waktu saya masuk kelas pertama kalinya di TK saya ini saya ketemu sama orang-orang yang berkomunikasi dengan Bahasa Indonesia.

Sampai akhirnya saya membiasakan diri belajar menggunakan Bahasa Indonesia hingga saat ini. Ironisnya, sekarang saya malah kurang bisa berkomunikasi dengan bahasa ibu saya. 

Bisa sih Bahasa Sunda, tapi Bahasa Sunda yang biasa saya pakai itu cenderung kasar sehingga kurang baik kalau digunakan ketika komunikasi dengan orang tua.

Saya pertama kali bisa baca waktu umur 5 tahun di TK nol besar.

Walaupun masih TK nol besar, waktu itu ga tau kenapa saya beli buku cetak Bahasa Indonesia buat kelas 2 SD yang saya gunakan buat belajar baca. Memang dari dulu ini saya anaknya kokolot begog. 😛 

Pas kecil itu, saya terkenal sebagai seorang anak yang judes dan sama sekali ga ada lucu-lucunya tapi cakep. Hmmm.

Tapi saya bersyukur sih, karena mungkin semangat belajar baca sejak dini ini bikin saya akhirnya suka baca buku sampai sekarang. Dan dengan semakin banyak baca, semakin banyak juga wawasan yang saya dapat. Dan dengan banyak baca, saya semakin bisa eksplor lebih banyak untuk cari-cari ide apa yang bisa saya tulis.

Saya pertama kali menstruasi kelas 6 SD pas lagi pesantren kilat, dan ga mau ngaku karena merasa aib.

Iya, jadi waktu itu saya lagi pesantren kilat pas bulan puasa di salah satu pesantren yang terkenal dengan salah satu da’i yang suka nyinyir di jaman Ahok di Bandung. Dan waktu itu saya udah sedikit banyak tau soal menstruasi, tapi waktu pertama kali dapet saya tetep bingung.

Awalnya saya pikir saya lagi diare karena emang rasa-rasanya pas pertama kali dapet itu kaya mules. Tapi kok ga berhenti-berhenti. Karena malu bilang, akhirnya saya diem-diem aja dan tetep puasa dan solat seperti biasa karena masih denial kalau saya udah menstruasi.  

Sempet ketauan sama teteh pembimbingnya karena di celana saya ada noda, saya tetep ga mau ngaku. Baru ngaku pas saya dijemput sama ibu saya dan langsung bilang kalau kayanya saya udah dapet. Saat itu juga, saya langsung beli pembalut pertama saya. Waktu itu saya beli pembalut merek Whisper. 😀

Saya ini hitungannya late bloomer, karena baru punya pacar pertama pas umur saya 17 tahun. Tepatnya waktu saya baru masuk kelas 3 SMA.

Yang lucu adalah, karena saya menghabiskan masa remaja saya tergila-gila dengan pemain bola, saya itu nyaris jarang banget ngecengin orang beneran. Pokonya, ketika remaja seumuran saya sibuk ngecengin kakak kelas, saya tetep keukeuh percaya kalau suatu saat nanti akan berakhir bahagia sama Matteo Brighi. 😛

Saking yakinnya, sampai suatu saat temen sebangku saya pernah nanya gini, “Marya, kamu teh suka cowo ga sih?” 

Semata cuma karena saya ga pernah ngecengin cowo yang ada di depan mata. Pacar pertama saya itu pun awalnya saya cuekin, sampai akhirnya saya kecantol juga dan terus akhirnya malah disakitin. 🙁

Gimana engga? Pacar pertama, dan hampir segala-segalanya yang pertama mengenai kenakalan remaja saya lakukan sama ini orang.

Dari mulai ciuman pertama sampai malam pertama ya sama pacar pertama saya ini.

Seperti yang udah saya ceritakan sebelumnya disini, saya memang melalui hampir segala jenis kenakalan remaja sama pacar pertama saya ini. Makanya, pas saya putus cinta pertama kali gara-gara diselingkuhin, saya betul-betul dendam dan ngerasa ga bisa terima nasib.

Jadi, pacar pertama saya ini asli orang Banjarmasin yang sekolah SMA di Bandung, dan ga disangka-sangka, dendam kesumat ini kebawa sampai 5 tahun kemudian waktu saya umroh pertama kalinya. 

Saya umroh pertama kalinya di tahun 2013 waktu saya pindah ke Jeddah untuk kerja, dan tebak apa yang terjadi?

Pernah denger cerita soal orang-orang umroh atau naik haji ke tanah suci dan ngerasain ‘karma’ gara-gara kelakuan dia sehari-hari? Tau donk, cerita soal orang yang suka nyuruh-nyuruh orang, terus ke Mekkah dan malah disuruh-suruh sama orang?

Nah, ini kejadian sama saya dan berhubungan sama mantan pacar saya yang pertama ini. Gara-gara pacar pertama saya ini, saya pokonya sebel banget kalau misalnya denger apapun yang berbau Kalimantan Selatan atau Banjarmasin.

Foto yang saya ambil di Mekkah waktu diturunin di tengah jalan sama bus yang saya naikin dari Balad. 😐

Yang terjadi adalah, pas saya umroh sama Diandra pertama kalinya, tiba-tiba ada dua orang perempuan Indonesia yang ngedeketin kita dan langsung nawarin kita untuk bantuin cium hajar aswad. Bener sih mereka bantuin sampai akhirnya saya berhasil cium hajar aswad, tapi setelah selesai tawaf, mereka langsung minta bayaran sebesar 150 SAR.

Tau darimana asal mereka? Banjarmasin.

Saat itu saya merasa ditampar sama Tuhan dan langsung istigfar untuk memaafkan masa lalu saya. 

Saya pertama kali naik pesawat di tahun 2010 dengan menggunakan Qatar Airways dengan tujuan akhir Istanbul untuk summer course disana.

Iya, sebelumnya saya sama sekali ga pernah naik pesawat karena emang saya ga pernah kemana-mana. Moda transportasi yang pernah saya coba cuma kereta api, makanya saya agak takut norak naik pesawat.

Pengalaman pertama kali naik pesawat ini juga jadi pengalaman hidup di luar negeri untuk pertama kalinya. Waktu itu saya tinggal di Izmir selama 3 bulan di musim panas.

Pertama kali puasa jauh dari orang tua tanpa kolak atau cendol, dan kudu puasa selama lebih dari 12 jam. Imsak jam 3 subuh, buka jam setengah 9 malam. 🙁 

Dalam periode 3 bulan di Turki ini juga, saya pertama kalinya merasakan liburan sama artis ibukota. HAHA.

Familiar sama seseorang yang berdiri di atas saya? Iya, itu Aming.

Random banget sih, karena waktu saya dan temen-temen dari PPI Turki janjian mau ke Efes, tiba-tiba Anjas Abi bilang kalau dia mau bawa temennya. Dia keukeuh bilang kalau saya bakalan kenal, saya pikir itu temen SMA saya atau siapa. Taunya Aming. Bzzz.

Kapan lagi kita ngedangdut dan ngocol pake Bahasa Turki yang setengah-setengah ya khan? 😛

Selain jadi tujuan saat pertama kali naik pesawat, Turki juga jadi tujuan pertama saya untuk solo traveling.

Jadi, sebenernya pas jaman saya terbang itu saya pacaran sama temen di Turki yang saya kenal waktu summer course di Izmir itu. Selama satu tahun kita pacaran long distance sampai akhirnya saya dapet kerja di Jeddah dan saya menyempatkan diri buat liburan ke Turki sendirian.

Maaf muka mantan saya kudu disensor soalnya tiada guna mengingat-ingat masa lampau. 😛

Iya sih di Istanbul-nya saya bareng sama dia, tapi sebelum ke Istanbul saya sempet ke Adana buat ketemu Vika sendirian.

Pertama kali terbang dan beroperasi sebagai pramugari, saya terbang ke Islamabad.

Dan saat itu juga, saya dapet oleh-oleh mengharukan dari salah seorang penumpang.

Jadi, penumpang ini terdiri dari seorang ibu dan anaknya yang masih remaja. Anaknya itu kurang sehat dan beberapa kali minta minum dan sempet minta obat sakit kepala juga.

Karena waktu itu saya baru pertama kali terbang sebagai pramugari dan belum masuk masa jenuh dan jadi judes, saya betul-betul melayani penumpang ini dengan cukup baik selama saya bisa bantu.

Taunya, ga lama sebelum mereka turun dari pesawat, si anak tiba-tiba nyamperin saya dan ngasih saya sesuatu sambil bilang, “For you. Please open this later.” 

Surat cinta dari penumpang waktu pertama kali terbang.

Saya terharu banget pas baca suratnya, dan gara-gara itu juga saya selalu simpan kertas ini di dompet terbang saya bahkan sampai sekarang. Saya jadiin jimat supaya jadi pengingat kalau ga ada salahnya untuk berbuat baik sama sesama, walaupun itu cuma dengan sekedar senyum. 🙂 

Rasanya masih banyak hal-hal yang pertama kali saya lakukan selama hidup saya, dan saya merasa amazed dengan kenyataan bahwa saya sudah berkembang jauh hingga saat ini. Dimana saya belajar banyak hal sejak melakukan hal-hal ini untuk pertama kalinya.

Ada pepatah yang bilang “There’s always a first time for everything.” dan saya setuju banget sama pernyataan tersebut. Dalam hidup, kita harus berani untuk menantang diri kita untuk mencoba sesuatu hal yang baru. Dan selagi bisa, saya akan selalu coba untuk melakukan hal baru supaya hidup saya lebih berwarna.

Mungkin sekian dulu tulisan dari saya, gimana dengan kamu? Kapan kamu terakhir kali melakukan sesuatu untuk pertama kalinya? Share di comment ya, cheerio! 😀

One thought on “Serba Pertama Untuk Saya (Yang Ga Ada Hubungannya Sama Reza)

Tinggalkan Balasan