Rina Nose dan Kapan Saya Pake Jilbab?

Baru-baru ini, timeline saya penuh sama portal berita yang bahas soal Rina Nose lepas jilbab.

Sebagai seseorang yang sama sekali apatis soal berita selebritis Indonesia karena saya sendiri jarang nonton TV, saya bahkan awalnya ga ngerti siapa ini Rina Nose dan kenapa kok rame amat ketimbang dia lepas jilbab doang. Tapi terus saya inget, netizen Indonesia ini emang banyak yang suka ikut campur urusan pribadi orang lain. Apalagi urusannya selebritis kaya Rina Nose.

Urusan jilbab sendiri, ibu saya pernah cerita kalau dulu dia sempet nyangka kalau saya akan mendapatkan hidayah untuk memakai jilbab saat dewasa dan bukannya begajulan seperti ini.

Beliau paling cuma geleng-geleng kepala tiap kali mendapati anaknya lebih suka pake baju yang sedikit terbuka untuk menunjukkan keseksiannya.

Dan berhubung saya ogah PHP-in ibu saya, saya selalu bilang kalau sejauh ini saya ga pernah kepikiran pake jilbab. Hmmm.

Jaman tinggal di Saudi aja kalau ga perlu-perlu banget saya jarang pakai jilbab karena emang ga bisa makenya. Maklum sis, Islam KTP. :/ 

Rina Nose dan Fenomena Lepas Jilbab

Rina Nose sendiri bukan selebriti pertama yang lepas jilbab karena kalau didaftar satu-satu, rasa-rasanya saya kurang kerjaan banget mikirin hidup orang lain padahal hidup saya aja ga jelas.

Tapi ya sebetulnya kalau urusan lepas jilbab sih ga cuma di kalangan selebritis. Temen-temen saya pun banyak kok yang memutuskan lepas jilbab karena satu dan alasan lain. Dari mulai karena masalah prinsipil, hingga alasan sesimpel kenyamanan. 

Hak mereka sih, saya sih cuma sedikit menghakimi yah… Karena mereka pake jilbab ataupun engga, kalau saya nyinyir malah nambah-nambah dosa saya. Jadi cukup dikit aja dosanya. 😛

Pas saya kepoin kapan Rina Nose ini mulai pakai jilbab, ternyata masih baru juga kok. Tahun 2016 khan? Temen saya ada yang dari SD pakai jilbab dan memutuskan lepas jilbab pas kuliah pun biasa aja.

Kalau saya sih mikirnya positif aja, mungkin Rina ini baru dalam taraf latihan, dan pada akhirnya mungkin merasa keputusan tersebut ga sesuai dengan apa yang ada dalam dirinya. Mungkin dia belajar mengenai hal-hal yang akhirnya membuat dia memutuskan untuk lepas jilbab? Mungkin dia ternyata sebenernya lebih nyaman ga pake hijab?

Again, kalau urusan prinsip itu urusan dia. Kalau urusan nyaman pun ya urusan dia.

Ga usah jauh-jauh deh, saya mikir seandainya saya dipaksa untuk pakai jilbab sekarang bakal gimana rasanya?! Saya pasti rewel dan merasa bukan diri saya. Setidaknya untuk saat ini.

Why Not Hijab?

Kalau ada satu hal yang harus saya syukuri dalam hidup saya adalah kenyataan bahwa ayah dan ibu saya adalah yin dan yang untuk kehidupan saya.

Tau khan yin dan yang? Konsep dimana opposites attract, ketika sesuatu yang bertentangan malah menjadi pelengkap antara satu dan lainnya.

Ibu saya adalah seorang Muslim taat yang sebisa mungkin solat ga pernah bolong, dan beliau sudah menginjak tanah suci jauh sebelum saya kepikiran bakal pernah tinggal di Saudi. Bapak saya, sebaliknya, adalah seorang freethinker yang boro-boro solat, pas bulan puasa aja malah nawarin makan siang. 

Dulu pas masih kecil, saya pernah nanya kenapa Bapak ga pernah puasa sedangkan saya harus ke mesjid dengerin guru saya ngomongin soal laknatnya orang-orang yang ga berpuasa di bulan Ramadhan. Bapak saya dengan santai cuma bilang, “Bapak pas seumuran kamu juga khan ke mesjid. Ya sekarang kamu juga ke mesjid lah, belajar.”

Jujur, dulu saya ga pernah ngerti maksud Bapak apa. Tapi sekarang setelah besar, saya ngerti kenapa. Karena saya perlu memandang suatu isu berdasarkan apa yang sudah saya pelajari dan saya alami. Namanya hidup khan berproses, influence bisa datang dari mana aja dan urusan kita untuk memilah mana yang paling baik buat kita.

Sekarang saya udah cukup dewasa, paling ngga saya mengerti urusan habluminallah sama habluminanas. Urusan mau solat atau ngapain ke, selama saya ga ngerugiin orang lain ya udah.

Selain itu, saya agak ‘sakit hati’ mendengar cerita ketika almarhum kakek saya meninggal. Kakek saya ini kurang lebih sama kaya Bapak, like father like son lah istilahnya.

Dan ketika beliau meninggal, banyak orang datang untuk ikut nyolatin, ada seorang pemuka agama yang bertanya, “Kenapa dia ga pernah solat tapi kok banyak orang yang mau nyolatin dia?”

Saya tau banyak pemuka agama yang lebih baik dari beliau, tapi tetep aja saya merasa trauma karena kejadian tersebut. Bye.

Saya dan Jilbab

Seperti yang udah saya sebutin sebelumnya, jaman di Saudi pun saya jarang pake jilbab karena ga ngerti cara pakenya. Pake jilbab pun bukan karena keinginan sendiri, tapi cuma karena takut ditangkap muttawa. Alhasil, biasanya saya paling cuma bawa kerudung di dalam tas aja buat jaga-jaga.

Kalau ditanya kapan terakhir kali saya pake jilbab, saya pun inget karena saking jarangnya. Terakhir kali saya pake jilbab adalah waktu saya diminta jadi bridesmaid-nya Sya di Penang tahun lalu.

Lagi-lagi, saya pake jilbab pun bukan atas kemauan sendiri, tapi karena memang request dari pengantin wanita yang ngebet pengen liat saya pake hijab. Demi sobat sendiri khan, yowes saya iyain. 😛

Marya, si kerudung dusta.

Urusan jilbab juga, ada satu kejadian yang saya ga akan pernah lupa. Kejadiannya di Saudi, di penerbangan waktu saya mau pulang ke Indonesia.

Jadi, di Jeddah ini kalau udah boarding masuk kita boleh lepas abaya. Dan waktu itu, saya pake midi dress kesayangan saya. Ternyata, nyampe pesawat saya satu tempat duduk sama sepasang suami istri dari Saudi.

Awalnya, si suami basa-basi nanya apakah saya orang Indonesia atau Filipina. Pas saya bilang kalau saya orang Indonesia, tetiba dia rese nguliahin saya bilang gini, “But why? Why are you wearing this? Haram!” 

Dia mau terbang ke negara saya tercinta dan tetiba ngatain saya haram karena saya pakai baju yang lumrah dipakai di negara saya. Orang kaya gini nih yang ga ngerti peribahasa lain ladang lain belalang. -_-

Tapi karena saya ini anaknya ngeyel dan pantang menyerah, saya langsung bilang, “Well, it’s your problem, not mine. I’m flying back home.”

Selama penerbangan mereka diem ga ngajak ngomong sampai akhirnya mereka minta tolong saya isiin kartu imigrasi karena mereka susah nulis pake latin. Dalam hati, ga tau diri amat udah ngatain saya haram sekarang minta tolong saya nulis ginian.

Tapi saya ogah berantem lebih lanjut walaupun saya ngerti kenapa dia marahin saya karena saya ga pake jilbab: karena mereka punya ekspektasi lebih kepada saya sebagai orang Indonesia, negara dengan populasi Muslim terbanyak di dunia. Mereka, sayangnya ga ngerti kalau agama dan kepercayaan yang diakui di Indonesia ga cuma Islam. 

Kapan berjilbab?

Rasanya sampai saat ini saya punya banyak banget cerita soal ekspektasi orang-orang supaya saya pakai jilbab. Saya pernah lho merasakan berada di kelas dimana semua muridnya berjilbab, dan guru saya nanya kapan giliran saya berjilbab.

Untuk pertanyaan ini, saya pun ga pernah bilang inshallah karena emang saya sama sekali belum kepikiran untuk berjilbab.

Untuk memutuskan berjilbab, saya rasa terlalu banyak ekspektasi yang diharapkan oleh orang-orang apalagi orang-orang nyinyir di Nusantara. Dan rasanya kalau saya perlu mengecewakan orang lain, cukup saat ini aja dengan menjadi diri sendiri.

Maklum, banyak banget dari diri saya yang bisa dinyinyirin sis! Seuntung-untungnya saya jago nyinyir balik. 😛

Prinsip saya, kalau suatu saat saya harus berhijab maka itu harus karena ada hidayah.

Dan rasanya buat saya hidayah tersebut masih jauh. Saya ga bilang kalau saya ga akan pernah dapet hidayah, karena masa depan siapa yang tau khan? Siapa tau aja saya malah jadi lebih soleha daripada situ? 😀

Saya ga menyalahkan Rina Nose yang memutuskan untuk lepas jilbab, karena saya mengerti cukup berat memenuhi ekspektasi orang-orang di balik keputusan tersebut. Tapi saya pun cukup salut dengan keberanian dia di balik konsekuensi yang begitu besar untuk keputusannya itu. 

Pesan saya, untuk yang sudah berhijab semoga istiqomah. Buat yang galau, mungkin saatnya istikharah? Buat siapapun, semoga segera diberi hidayah. Apapun itu yang terbaik buat kamu.

Cheerio! 😀

3 thoughts on “Rina Nose dan Kapan Saya Pake Jilbab?

  1. hai mbak :)) tulisannya ngalir banget mbak . Saya juga memtuskan memakai hijab setelah mendapatkan hidayah dan sejauh ini saya rasa hijrah itu mudah bagi kita mbak, yang sulit itu istiqomah. Disini saya gak mau ngejudge yang buka pasang jilbab atau yang belum berjilbab mbak. Saya hanya bisa mendoakan yang terbaik semoga kita semua dapat hidayah, hijrah dan istiqomah mbak :)) . Oh, iya mbak semalam saya baru dengar kajian iman kita itu naik turun belum tentu yang hari ini berjilbab akan berjilbab selamanya oleh sebab itu kita harus selalu berdoa. BTw, thank mbak tulisannya

    1. hallo rahma, terima kasih udah sempetin baca tulisan aku. hehe. 😀

      betul, aku setuju soal kajian iman kita naik turun. karena namanya hidup khan ga statis, dan kita sebagai orang yang menjalani kehidupan tersebut pasti memutuskan sesuatu berdasarkan apa yang kita alami setiap harinya.

      amin untuk setiap doanya. 😀

Tinggalkan Balasan

loading...