Review Telat Belanjaan Harbolnas: Macam-Macam Lip Cream Merek Lokal

Iya, saya tau kok kalau Harbolnas udah lama lewat dan review saya ini telat dan mungkin nirfaedah untuk sebagian orang karena kurang update.

Tapi ya gimana? Saya udah coba cari-cari mood buat nulis soal ini dari ga lama setelah saya terima belanjaan ini, tapi kayanya susaaaah banget mau mulai nulis. Belum lagi ditambah kenyataan kalau foto produk saya ga pernah bagus. Rasanya kaya ga pede aja gitu posting apapun yang berbau beauty product walaupun saya cantik. *eh πŸ˜›

Oke, jadi bulan lalu waktu Harbolnas itu saya memutuskan buat beli beberapa produk lip cream merek lokal yang kayanya lumayan terkenal diantara teman-teman beauty bloggers. Berhubung diskon, jadi saya pikir ya apa salahnya saya coba-coba?

Alhasil, ada tiga merek yang saya beli waktu Harbolnas kemarin: Dear Me Matte Lip Cream, Goban Melted Matte Lips dan Mad For Lipstick Lipquid Matte.Β Kecuali merek terakhir yang sayangnya dapet harga normal, saya beli semua produk dengan harga diskon Harbolnas di Sociolla.

Alasan saya pilih ketiga merek ini sebetulnya beda-beda.

Kalau Dear Me, saya memutuskan buat beli karena waktu jaman Harbolnas itu tiap kali saya blogwalking ke teman-teman blogger yang khusus bahas beauty product, banyak yang lagi bahas Dear Me Matte Lip Cream ini.

Sedangkan kalau Goban, saya sebenernya udah lamaaaa banget pengen beli. Bahkan saya kepengen cobain merek Goban ini sejak saya masih kerja di kantor lama saya di awal tahun kemarin. Cuma entah kenapa belum sempet kebagian rejeki aja buat beli lip cream-nya. Hmm.

Kalau Mad For Lipstick, murni karena saya lapar mata dan kebetulan juga saya khan salah satu fans berat shade warna merah cabe yang saya beli ini. πŸ˜€


Dear Me Matte Lip Creame (Dear Anna & Dear Leya)

Iya, jadi tiap kali blogwalking ga lama sebelum Harbolnas, tiap kali mampir ke beauty blogs di Indonesia, kayanya 65% blog yang saya kunjungi pasti ngebahas soal Dear Me Matte Lip Creame ini. Makanya saya langsung penasaran, selain saya juga tertarik sama packaging-nya yang polkadot. Lucu banget! πŸ˜€

Karena makin sering baca review yang bahas produk ini, saya pun akhirnya tau kalau nama-nama shade-nya juga ceritanya disesuaikan sama kepribadian para wanita. Dan karena satu dan lain hal, saya akhirnya memutuskan buat beli dua shade warna: Dear Anna dan Dear Leya.

Atas: Dear Anna, Bawah: Dear Leya.

Warna

Alasan saya kenapa milih shade Dear Anna dan Dear Leya sebenernya cukup simpel. Saya pengen beli shade Dear Anna cuma gara-gara Anna adalah nama bekas bos yang juga merupakan salah satu sahabat saya. Saya pikir, apa salahnya coba lip cream dengan nama sobat sendiri? πŸ˜€

Dear Anna: Dear Beauties, How long are you going to keep staring at him? You can do it, don’t be shy. Together with me, we are gonna win his heart. Lets go girlfriend! Xoxo. Anna.

Sedangkan buat Dear Leya sendiri, saya pilih karena pas baca karakter kepribadian yang ditonjolkan buat shade ini cukup matching sama kepribadian saya. Soalnya kalau diliat dari ulasan yang udah-udah, Dear Leya ini cocok buat tipe-tipe cewek adventurous tukang jalan-jalan macam Neneng. πŸ˜›

Dear Leya: Dear Beauties, Is it weird to say that i love travelling? I love the smell of new city, let my mind wonder and wonder. Eating and trying different stuffs. What troubles can life bring to me seriously? Xoxo, Leya.

Harga

Dari harga normal IDR 89.900 di Sociolla, saya beli Dear Me Matte Lip Cream ini IDR 62.930 aja.

Karena alasan yang sama ini juga saya akhirnya memutuskan buat beli 2 shades sekaligus karena takut penasaran, selain juga berdasarkan review yang saya baca ini lip cream bagus banget dan nyaris ga ada review jelek soal merek yang satu ini.

Hasil

Kedua shade menurut saya kalau dari segi kualitas dan hasil sih hampir mirip. Ada beberapa merek lipstik khan yang kualitas satu shade kadang suka ada yang lebih bagus daripada shade yang lain, nah seengganya antara Dear Anna sama Dear Leya yang saya coba ini kualitasnya nyaris setara kalau bukan emang beneran sama.

Kanan: hasil pemakaian Dear Anna, Kiri: hasil pemakaian Dear Leya.

Baik shade Dear Anna atau Dear Leya ini sama-sama nude, yang bedain adalah kalau Dear Anna warnanya lebih ke mauve pink yang hampir menyerupai warna bibir, Dear Leya shade-nya lebih ke orange. Dua-duanya cocok-cocok aja sih di kulit saya, karena gimana yah? Orang cantik pake apa aja cocok yekan? πŸ˜›

(+)
  • Packaging-nya yang lain daripada lip cream merek lokal kebanyakan karena tutupnya ada variasi polkadot-nya yang saya suka banget.
  • Harganya yang terjangkau, apalagi saya dapetnya harga diskon. Tapi bahkan kalau ga diskon pun masih di bawah IDR 100.000 jadi tetep worth untuk dibeli! πŸ™‚
  • Saya suka banget sama wanginya karena mengingatkan saya akan es krim Vienneta.
  • Bibir saya tipis sih, jadi sekali oles pun lip cream ini langsung berhasil nutup semua area bibir saya.
  • Seengganya diantara shade Dear Anna dan Dear Leya yang saya coba ini, ga ada satu pun warnanya yang ‘bolong-bolong’ waktu diaplikasikan ke bibir.
  • Kuasnya pun enak banget buat diaplikasiin, karena bentuknya yang doe-foot gitu yah.
(-)
  • Entahlah, kalau saya ngomong soal ketahanannya kaya agak bias karena sampai saat ini belum ada lip cream yang betul-betul tahan lama di bibir saya. Ga ngerti juga apa ini karena emang kualitas lip cream-nya, atau emang saya aja yang gragas kalau makan makanya lipstik jenis apapun pasti cepet ilangnya.

Kalau saya boleh jujur sih, dari ketiga merek yang saya beli waktu Harbolnas kemarin, dari segi hasil pemakaian, Dear Me Matte Lip Creame ini adalah merek yang paling suka dibanding dua merek lainnya. Kenapa? Nanti saya bahas di review merek selanjutnya. πŸ™‚


Goban Melted Matte Lips (Teddy Brown)

Saya sebetulnya udah lama banget pengen cobain lip cream merek Goban yang sayangnya harganya ga goban ini. Ga tanggung-tanggung, bahkan dari jaman saya masih kerja di Frost dulu, karena waktu itu yang kasih tau soal merek ini Mbak Lia, temen sekantor saya dulu yang akhirnya bikin saya googling soal produk Goban Melted Matte Lips ini lama banget tapi ga jadi beli. *tipe-tipe rojali, rombongan jarang beli πŸ˜›

Alasan saya ga jadi beli pun karena galau soal harga karena emang saya pribadi lebih seneng makeup murah tapi bagus, dan harga lipstik diatas IDR 100.000 tuh menurut saya masih tergolong mewah. Makanya rada mikir lagi juga buat beli, sampai akhirnya ga jadi-jadi sampai bulan lalu baru kesampaian beli.

Sayang banget nih mereknya doang yang Goban, harganya bukan. πŸ˜›

Warna

Dari sebagian besar lip cream lokal yang udah pernah saya coba, warna yang paling saya suka adalah Livv-nya Rollover Reaction, dan kebetulan lip cream saya yang ini udah hampir habis dan saya pengen beli yang warnanya mirip-mirip dengan shade kecoklatan gitu.

Makanya pas saya akhirnya memutuskan buat beli Goban, saya langsung pilih shade Teddy Brown tanpa mikir dua kali. πŸ™‚

Harga

Harga normal Goban Melted Matte Lips ini sebenernya sama kaya Rollover Reaction, IDR 130.000. Tapi, karena saya belinya pas Harbolnas di Sociolla, saya dapet diskon dan cuma beli seharga IDR 106.600 aja.

Saya sengaja cuma beli satu shade karena emang pengen bandingin aja shade sama kualitasnya sama Rollover Reaction mengingat saya udah jatuh cinta banget sama Livv-nya, dan kayanya lumayan banget kalau bisa dapet yang mirip-mirip, sukur-sukur lebih bagus, dengan harga yang lebih murah. πŸ™‚

Hasil

Kalau dari segi warna sih, walaupun mirip tapi Teddy Brown-nya Goban sama Livv-nya Rollover Reaction ini beda. Kalau Livv lebih cenderung merah bata, Teddy Brown ini lebih ke coklat muda. Dua-duanya bagus, tapi bukan untuk warna substitusi ternyata. *rookie mistake haha πŸ˜€

Hasil pemakaian Teddy Brown Goban Melted Matte Lips.

Walaupun gitu, saya ga kecewa kok udah beli Teddy Brown ini, walaupun sebetulnya saya ngerasa warna Teddy Brown ini kayanya sedikit mirip sama warna bibir saya sehingga rasanya pas sekali poles kaya ga ada bedanya.

(+)
  • Buat yang suka lipstik dengan shade kecoklatan, Teddy Brown ini bagus karena ga terlalu gelap tapi juga ga bikin pucat juga. Rasa-rasanya ini tipe-tipe warna lipstik yang bisa masuk ke semua warna kulit wanita dari gelap sampai cerah sekalipun. Hmm.
  • Packaging-nya bagus.
  • Kalau yang saya rasain, Goban ini kayanya formulanya ringan banget karena pas pake sama sekali ga kerasa ‘berat’ di bibir. Nyaris kayak ga pake lipstik, malahan buat ukuran bibir kering kayak saya, Goban ini tetep enak dipake bahkan ketika ga pake lip balm sekalipun.
  • Wanginya enak banget! Wanginya tuh kaya campuran biskuit vanilla atau apa gitu, tapi yang pasti saya suka wanginya. πŸ˜€
(-)
  • Transfer dan gampang ketodelΒ kalau belum kering.Β Gimana ya, kayak misalnya ga sengaja kepegang atau gimana, nah saking gampangnya tuh bisa langsung berantakan. Hmm.
  • Sayang harganya bukan goban. πŸ˜›

Walaupun kesan pertama saya pake Goban Melted Matte Lip ini lumayan, tapi saya belum yakin sih buat beli lagi produk yang sama dengan shade yang beda. Karena lagi-lagi, saya masih setengah hati buat sering-sering beli lipstik diatas harga IDR 100.000. πŸ™


Mad for Lipstick Lipquid Matte

Kayaknya kalau ditanya kenapa saya beli Mad for Lipstick Lipquid Matte ini, alasannya murni cuma karena saya lapar mata aja.Β Waktu itu pikiran saya, aduh beli apa lagi yah? Khan lumayan kalau bisa beli banyak terus jadi hemat karena gratis ongkir. *alasan, padahal emang dasarnya boros πŸ˜›

Bahkan pas saya memutuskan buat beli Mad for Lipstik ini, saya sebetulnya kurang familiar sama mereknya. Makanya saya cek review di blog-blog tetangga buat tau kaya gimana kira-kira ekspektasi sebelum beli.

Mad for Lipstick Lipquid Matte shade Femme Fatale akhirnya jadi pilihan saya saat lapar mata.

Karena shade Dear Me sama Goban yang saya beli cukup netral, dan saya baru tau kalau ternyata si Mad for Lipstick ini pertama kali rilis langsung keluar dengan shade warna-warna bold, saya pun langsung mempertimbangkan beli salah satu shade dengan warna yang ‘berani’.Β 

Warna

Saya akhirnya pilih Femme Fatale karena kebetulan lipstik merah cabe saya ditinggal di Jakarta semua. Hmm.Β 

Ada orang yang ga pede kalau harus pake lipstik warna merah cabe, nah kalau saya ini karena tipe-tipe orang yang suka nantangin, biasanya saya malah merasa paling oke kalau lagi pake lipstik dengan shade merah kayak gini. πŸ˜€

Harga

Kalau yang lainnya saya dapet harga diskon, sayangnya saya beli Mad for Lipstick ini dengan harga standar IDR 135.000, yang sejujurnya merupakan harga paling mahal yang pernah saya keluarkan buat sebuah lipstik. Padahal alasan belinya cuma karena lapar mata.Β 

Tapi ya udah lah, gimana lagi atuh da Neneng teh orang Sunda. *suka dandan. πŸ˜›

Hasil

Kalau dari segi warna sih sebenernya saya udah tau ekspektasinya gimana, karena saya merasa ga pernah gagal punya lipstik warna merah terang kayak gini. Yang saya penasaran cuma lebih ke formulanya aja sih, pengen tau apa bedanya sama lipstik-lipstik ala rakyat jelata yang udah saya punya.

Femme Fatale di wajah saya yang cantik ini.

Susah buat saya untuk ga banding-bandingin Femme Fatale ini sama lipstik-lipstik shade merah terang yang udah saya punya karena hasilnya kurang lebih sama dengan harga yang lebih murah.

Tapi harus diakui, dari segi formula dan ketahanan warna di bibir, Mad for Lipstick ini memang menunjukkan kenyataan kalau harga berbanding lurus sama kualitas. Hmm.Β 

(+)
  • Sekali oles, bibir langsung tercover oleh warna lipstik merah terang ini.
  • Ga terlalu kering di bibir, bahkan di bibir saya yang kering. Dianjurkan pakai lip balm sih, tapi bahkan kalau lagi iseng-iseng ga pake pun tetep terasa lembab di bibir.
  • Tahan lama. Yah, lumayan lah… Seengganya kalau saya pake makan cilok ga langsung tiba-tiba bolong di tengah kaya lipstik lainnya. πŸ˜€

(-)

  • Keluhan rakyat jelata: mahal.
  • Wanginya saya kurang suka. Entahlah, mungkin maksudnya wanginya harus semacam minty, tapi saya ngerasa malah wanginya kimiawi banget. πŸ™
  • Ada sensasi bibir nempel bahkan ketika lipstik udah mengering di bibir. Hmm.
  • Kuasnya yang panjang dan pipih bikin susah bentuk warna bibir, saya pribadi ga suka sama kuasnya ini. Padahal kalau dengan warna bold, dukungan kuas yang bagus itu bisa jadi double combo yang luar biasa. Sayang banget makanya pas tau kuasnya mengecewakan gini.

Walaupun dari segi formula sebetulnya Mad for Lipstick ini emang bagus banget, tapi kayaknya saya belum berminat buat beli shade lainnya karena selain mahal, saya ngerasa masih banyak lip cream lokal yang walaupun harganya lebih murah, tapi dari segi hasil lebih cocok dari produk ini. πŸ™‚Β 


Total pengeluaran saya pas Harbolnas belanja di Sosiolla adalah IDR 367.460 buat keempat lip cream merek lokal ini. Ketiganya merupakan kali pertama saya coba merek-merek tersebut, dan seperti yang udah saya sebutin sebelumnya, kalau boleh jujur sih dari ketiga merek ini saya paling suka sama Dear Me Matte Lip Creame.

Iya sih, mungkin emang beda target market dan beda spesifikasi, tapi ya kalau dari segi pribadi sih saya emang paling pas sama Dear Me Matte Lip Creame ini baik dari segi harga, warna atau hasil akhir. πŸ™‚Β 

Sekian dulu mungkin review ‘kesiangan’ Harbolnas ala saya, kapan-kapan mungkin saya bisa coba merek-merek lokal lainnya. Atau mungkin ada produsen merek lokal yang mau kolaborasi sama saya selanjutnya? Ya udah, aminin aja… Cheerio! πŸ˜€

2 thoughts on “Review Telat Belanjaan Harbolnas: Macam-Macam Lip Cream Merek Lokal

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.