Review: Hongkong Inn Hotel, Singkawang

Hallo semuanya! πŸ˜€

Jadi, dari awal sebenernya saya udah niatin buat nulis detail perjalanan selama Borneo trip ini selengkap-lengkapnya di blog ini juga. Tapi karena satu dan lain hal, memang update blog di foto ini gak secepat di The BeauTraveler. Mohon dimaafkan. HAHA.

Dan ngomong-ngomong lengkap, saya juga akan kupas tuntas soal review tempat-tempat saya nginep selama trip saya ke Kalimantan ini. Sebagiannya udah saya tulis di blog The BeauTraveler bagian Borneo trip, rencananya saya akan tulis juga kontennya dalam Bahasa Indonesia disini. Kalau gak males. πŸ˜›

Nah, yang sekarang saya pengen tulis itu review penginapan saya selama di Singkawang. Setelah kemarin saya bahas soal tempat-tempat apa aja yang enak didatengin di Singkawang, walaupun bukan pas Cap Go Meh, saya juga pengen kasih masukan buat kamu yang mungkin lagi pilah-pilih penginapan disana.

Untuk trip saya kali ini, saya nginep di Singkawang selama 3 hari 2 malam di Hotel Hongkong Inn yang lokasinya di sekitaran Pasar Hongkong.

Tampak depan Hotel Hongkong Inn di Singkawang.

Penginapan di Singkawang

Jadi, sebelum saya ke Singkawang ini sesungguhnya saya agak diPHPin sama Alvi, teman Couchsurfing yang jadi partner jalan-jalan saya selama di Pontianak.

Awalnya, Alvi nawarin buat ikut nemenin juga ke Singkawang-nya dan dia nyaranin buat jangan dulu booking hotel di Singkawang karena katanya penginapan di Singkawang gampang nyarinya dan juga murah-murah. Hmmm.

Tapiiii, detik-detik terakhir ternyata Alvi gak jadi bisa ikut ke Singkawang yang akhirnya saya pun harus gerak cepat buat booking hotel karena emang kebetulan saya kesananya pas weekend. Akhirnya, setelah cek Traveloka, saya pun akhirnya milih buat nginep di Hotel Hongkong Inn.

Hotel Hongkong Inn, Singkawang

Saya booking hotel sekitar 2 hari sebelum keberangkatan saya ke Singkawang, dan saya sengaja pilih Hotel Hongkong Inn karena setelah konsultasi sama Ayu yang memang tinggal di Singkawang, konon posisi Hotel Hongkong Inn ini cukup strategis. Yang ternyata emang strategis banget karena posisinya yang persis depannya Rujak Thai Pui Ji yang legendaris itu. πŸ˜›

Untuk 3 hari 2 malam, total yang saya bayar di Hotel Hongkong Inn ini Rp 790.000 untuk deluxe room. Rate ini saya dapetin, termasuk untuk breakfast selama saya nginep disini.

Saya sendiri dapet kamar dengan twin bed untuk trip saya ke Singkawang kali ini.

First Impression

Saya sampai di Hotel Hongkong Inn sekitar jam 9 malam, dan masih ada beberapa orang di meja resepsionis sehingga saya bisa check-in langsung tanpa kesulitan apapun. Untuk check-in disini juga gak terlalu banyak printilan yang bikin ribet, karena cuma diminta KTP sama e-voucher tanda booking aja. Gak diminta uang deposit atau apapun, dan langsung dikasih kunci kamar.

Jujur, sebenernya salah satu pertimbangan saya kenapa saya pilih Hotel Hongkong Inn karena pas saya lihat tampak luar bangunan hotelnya, saya pikir bakalan ada lift karena bangunannya dari luar terlihat tinggi.

Tapi ternyata tidak, saudara-saudara… Hotel Hongkong Inn ini ada 3 lantai keseluruhannya untuk kamar, dan yang tersedia disana cuma tangga. Makanya, pas mau check out saya agak kesulitan. Apalagi, saya early check-out karena keluar hotel sekitar jam setengah 5 subuh. Hmm.

Di kamar juga tersedia lemari dan kaca rias yang cukup besar.

Walaupun begitu, saya cukup puas dengan kamar yang disediakan. Kamarnya luas, dan semua fasilitasnya bekerja dengan baik. Dari mulai TV, AC, sampai telepon yang juga menyediakan layanan wakeup call.

Deluxe Room di Hotel Hongkong Inn Singkawang

Kamar mandi di kamar.

Untuk kamar, secara keseluruhan saya cukup suka dengan kamarnya. Kebetulan, saya juga dapet kamar yang posisinya paling ujung dengan connecting door dengan satu kamar lainnya. Baik kamar tidur ataupun kamar mandinya cukup luas, saking luasnya saya sampai ngerasa ini kamar terlalu besar buat saya tinggalin sendirian. HAHA.

Tapi, yang bikin saya sangat happy adalah… Wifi-nya kenceng! πŸ˜€

Iya, jadi selama saya menjalankan Borneo trip kali ini, tetiba aja saya dapet lumayan banyak kerjaan yang lumayan mengasilkan. Akhirnya, selain sibuk jalan-jalan di sekitaran Singkawang, saya pun lebih banyak stay di kamar buat kerja. Dan wifi di Hotel Hongkong Inn lumayan reliable buat dipakai kerja.

Selain wifi, ada TV dan telepon juga yang dua-duanya cukup membantu karena saya bisa request wakeup call di hari terakhir saya sebelum check out.

Untuk TV sendiri, saya sempat nyalain buat nonton bola. Kebetulan, waktu saya di Singkawang itu Arsenal main dan saya gak mau ketinggalan buat ikutan nonton. Pokoknya dari segi kamar, saya harus akui kalau Hotel Hongkong Inn ini oke lah…

Yah, walaupun kayaknya bakal lebih oke lagi kalau misalnya tersedia lift sih. Soalnya kalau barang bawaan kamu agak banyak, lumayan juga ya ngangkat-ngangkatnya. Hmm.

TV dan telepon yang ada di kamar.

Sarapan

Kalau ada satu kekurangan yang saya temukan dari Hotel Hongkong Inn ini, harus saya akui adalah jadwal breakfast-nya yang cuma tutup sampai jam 9 pagi. πŸ™

Iya, mungkin itu gak jadi masalah buat yang biasa bangun pagi ya. Tapi saya bukan termasuk dalam golongan early bird tersebut, akhirnya di hari pertama saya harus skip buat cobain sarapan di hotelnya karena bangun kesiangan.

Tapi, jangan sedih kakak… Demi konten ini, di hari keduanya saya paksain buat bangun pagi dan cobain menu sarapan di Hotel Hongkon Inn ini. Jadi, selain jajanan pasar seperi risol dan kue lainnya, kita juga ditawarin buat pilih salah satu menu sarapan yang ada: bubur ayam atau nasi goreng.

Sayang banget sih emang karena hari pertama saya gak kebangun buat sarapan, dan akhirnya saya pun pilih bubur ayam untuk satu-satunya kesempatan sarapan saya di Hotel Hongkong Inn ini. Yang ternyata bener kata Alvi, bubur ayam di Kalimantan Barat itu yang khas karena ada kuahnya.

Dari rasa, sebenernya bubur ayam ini agak hambar kalau boleh jujur. Gak terlalu istimewa, dan kalau boleh jujur sih saya gak nyesel-nyesel banget saya skip sarapan di hari pertama kalau dari soal rasa.

Final Verdict: Hotel Hongkong Inn Singkawang

Hotel Hongkong Inn ini sebetulnya cukup nyaman dan juga family-friendly juga. Cuma ya itu tadi yang saya sayangkan, karena gak adanya lift yang bikin agak sedikit repot apalagi kalau bawa barang bawaan yang cukup banyak.Β 

Tapi gak menyalahkan Hongkong Inn juga sebagai hotel sih, karena toh Singkawang juga biasanya dipakai sebagai destinasi short getaway dimana tamunya paling kesana cuma untuk 2-3 harian yah.

(+)

  • Rate per malam yang masih dibawah Rp 400.000 tapi dengan fasilitas yang cukup memadai dan kamar yang cukup luas lengkap dengan sarapan.Β 
  • Lokasi yang super strategis, dimana selain tempat-tempat wisata seperti Mesjid Agung, Kelenteng Dewi Kwan Im, atau Rumah Keluarga Tjhia bisa cukup dekat, di luar hotel pun banyak pilihan makanan di waktu malam. Gak usah takut kelaparan karena banyak makanan tersedia di malam hari.Β 
  • Staff hotel yang cukup ramah dan bersedia membantu waktu kita kesulitan.Β 
  • Bisa request wakeup call.Β 
Bubur ayam, menu sarapan di Hotel Hongkong Inn.

(-)

  • Gak ada lift.Β 
  • Sarapan rasanya biasa-biasa aja, walaupun yaaa… Setidaknya lumayan daripada gak dapet apa-apa. Hehe. πŸ˜›Β 

Secara keseluruhan, sebetulnya Hongkong Inn ini lebih dari cukup sih untuk nginep sekitar 2-3 hari di Singkawang. Seandainya bawaan saya gak sebanyak waktu saya persiapan Borneo trip untuk satu bulan, hampir dipastikan saya bakal mempertimbangkan untuk nginep di Hongkong Inn Hotel lagi.

Untuk rate hotel secara keseluruhan, saya kasih 7.5 dari 10 sih. Karena selain gak adanya lift, secara keseluruhan service-nya cukup bisa diterima buat saya dan memuaskan.Β 

Oke, segitu dulu review saya kali ini… Di postingan berikutnya, saya bakal share juga soal transportasi pilihan saya, dan perjalanan saya di Borneo selanjutnya. See you in the next post, and cheerio! πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.