Rasanya Berteman Dengan Emak-Emak Dari Sudut Pandang Cewek Single Umur 20an

Alasan pertama kenapa saya coba mencurahkan hati saya sebagai seorang wanita lajang di akhir umur 20an dan berteman dengan para mahmud alias mamah-mamah muda adalah karena di suatu hari yang dingin, saya lagi ngelamun sambil berak, dan menyadari betapa banyak perubahan yang saya alami kalau dibandingkan dengan 7 tahun lalu.

Kenapa 7 tahun lalu? Ga apa-apa sih, saya suka aja angka 7. Haha.

Tapi, kalau mau diusut-usut lagi sih… Kalau mau dikembalikan lagi sama hayal-hayal babu saya di toilet itu, ada satu kesimpulan yang cukup singkat, padat dan jelas: ada banyak teman-teman yang dekat sama saya dulu tapi sekarang udah sama sekali hilang kontak.

Terlebih, beberapa waktu saya tiba-tiba dikomporin sama si Uun yang ngasih kabar penting ga penting: salah seorang teman saya unfollow saya di Instagram. ๐Ÿ˜›

Engga, saya ga mau drama mempermasalahkan soal temen saya yang unfollow saya sih. Hak dia juga, tapi saya sadar banget ada gap yang cukup besar antara saya, seorang perempuan lajang di umur 20an dengan beberapa teman-teman saya yang sudah menyandang gelar sebagai ibu dari anak-anaknya.

Ada banyak pemahaman yang mungkin berseberangan, ga peduli seberapa dekat saya sama mereka dulunya.

Ini ga berlaku sama semua teman saya yang udah jadi mamah muda sih, karena diantara banyaknya emak-emak di lingkungan pertemanan saya, saya masih menemukan banyak mamah-mamah muda yang masih mau menerima saya apa adanya kok. ๐Ÿ˜€

Alasan kenapa menarik diri dari pertemanan dengan beberapa emak-emak jaman now.

Jadi, kemarin-kemarin itu saya juga sempet nemu meme ini yang bikin saya jadi kepikiran soal teman-teman yang sudah jauh karena alasan mereka sudah berkeluarga. Hmm.

Get pregnant, you’ll find out who your real friends are.ย 

Bisa jadi sih. Kalau memang begitu adanya, berarti teman-teman saya yang masih stay in touch sama saya ketika mereka udah ada buntutnya adalah teman-teman saya sesungguhnya. Oke, sip.

Terus, apa yang bikin saya ‘berubah’ ketika beberapa teman saya menjadi ibu? Kenapa saya jadi terkesan menjaga jarak sama mereka yang udah jadi ibu?

Entahlah, mungkin waktu yang mengubah kita semua. Masalah perspektif, satu dan lainnya. Ada beberapa diantara mereka yang mungkin nganggap saya bad influence cuma karena saya lebih outspoken untuk mengutarakan pendapat dan pandangan saya mengenai banyak hal.

Itu dari sudut pandang mereka. Lalu, gimana dari sudut pandang saya?

Cewe jomblo umur 20an VS emak-emak umur 20an

Kalau kalian udah baca beberapa postingan blog saya, mungkin kalian udah bisa tau gaya saya: ceplas-ceplos, asal bunyi dengan banyak humor sarkasme.

Dan mungkin kalau misalnya ada satu alasan kenapa saya menjaga jarak dengan beberapa teman-teman saya yang udah emak-emak, itu karena saya ngeliat ada banyak banget para mamah-mamah muda ini yang seiring berjalannya waktu, jadi kehilangan selera humornya. Disindir dikit kesenggol, dan neneng lelah buat jaga sikap.

Jangankan sama teman, sama cowo yang potensial jadi pacar aja saya males jaim. :/

Saya ga mau mengeneralisasikan semua emak-emak muda umur 20an yang banyak diantara mereka adalah teman-teman saya, tapi saya menemukan beberapa orang yang berubah total sejak mereka melahirkan. Dan saking berubahnya sampai bikin saya berada di satu titik dimana saya ngerasa kayanya emang udah ga cocok aja untuk terlalu banyak berinteraksi sama mereka karena takut salah.ย 

Satu kali saya pernah baca seorang teman saya ngetweet kira-kira gini, “Beli hand sanitizer ratusan ribu, buat apa sih faedahnya?!”

Ini terjadi waktu lagi musim hand sanitizer Bath & Body Works lagi ‘in’ di Indonesia.

Respon saya waktu baca tweet ini agak sebel, tapi itu juga bukan urusan saya.

Saya sendiri alhamdulillah bukan tipe orang yang suka kemakan trend karena kalau ada duit lebih mending saya pake buat beli tiket jalan-jalan, tapi ternyata kayanya lumayan banyak juga temen-temen saya yang lain yang punya tabiat sama: nyinyirin orang ketika beda pandangan, padahal secara kasat mata kebutuhan dan latar belakang kita pun beda.

Kalau mau dilempar balik, gini deh… Dia udah nikah dan punya anak. Otomatis mungkin gaji yang dia dapatkan semuanya dicurahkan untuk sandang-pangan-papan serta masa depan anaknya. Terus apakah salah, ketika orang-orang seperti saya yang pacar aja ga punya, dan boro-boro punya anak, pengen sesekali ngikutin trend dan beli barang yang mungkin terlihat nirfaedah buat mamah-mamah muda seperti dia?

Mungkin itulah alasan utama kenapa banyak teman-teman saya yang menjauh ketika mereka sudah berkeluarga, ketika saya masih aja jomblo di akhir umur 20an ini. Karena urusan dan prioritas kita udah beda, dan bahkan ketika saya punya masalah, mereka mungkin ga tau cara menyelesaikannya. Begitu juga sebaliknya.ย 

Saya ga punya anak, tapi bukan berarti saya ga mau belajar dari yang udah punya anak!

Terlepas dari begitu banyaknya emak-emak nyinyir yang menghakimi orang-orang yang pilihan hidupnya berbeda dari dirinya, untungnya saya punya banyak teman yang juga mamah-mamah muda yang ngajarin saya banyak hal.

Saya ga punya anak, tapi seengganya saya tau dari mereka gimana gaya hidup seorang ibu-ibu muda jaman now. Seorang temen ada yang sempet ngasih tau saya, jangankan salah paham antara cewek single kaya saya sama ibu-ibu muda kaya dia, bahkan konflik antara ibu-ibu pun ga bisa dihindari.ย 

Gimana engga? Ada yang pro dan anti vaksin, terus ada juga ibu yang strict soal diet anaknya ketika temen saya ini sebisa mungkin membiarkan anaknya memakan apapun yang dia makan supaya imun alami dari tubuhnya lebih kuat dan menghindari alergi.

Again, buat saya sih itu kembali lagi ke masing-masing individu karena cuma mereka yang bisa memutuskan dengan cara bagaimana yang terbaik buat mereka membesarkan anaknya. Hmmm.

Saya bukannya ga mau belajar, tapi saya ini tipe-tipe yang jaman kuliah aja suka pake sistem kebut semalam. Makanya peduli amat urusan pro atau anti vaksin, karena toh saya belum punya anak.

Satu kali, saya iseng bikin status gini di Facebook, “I’m glad that I’m childless so that I don’t have to get myself in the battle of pro vax against anti-vax.”ย 

Ga disangka, tiba-tiba ada temen saya yang (tentunya) ibu-ibu muda yang langsung bales, “Iya, lo ga bakalan peduli sampai naudzubilahimindzalik keponakan lo yang kena gara-gara ada orang sekitarannya yang anti-vaksin.”

Oke, saya sebetulnya agak ngerasa kesinggung karena dengan ngomong gitu kesannya kok kaya dia yang ngedoain supaya saya kualat karena mengemukakan pendapat saya yang emang ga mau tau soal ini sampai saya punya anak sendiri.

Tapi setelah klarifikasi dengan bilang kalau saya sendiri sebagai anak diimunisasi, dan I can’t thank my Mom enough karena saya tumbuh menjadi seorang anak yang jarang sekali sakit sampai sekarang. Selain itu, saya pun punya kucing yang juga saya vaksin.

Mungkin ga setara dengan anak yang lahir dari kandungan saya nantinya, tapi percayalah kalau saya sayang sama kucing saya lebih dari apapun. Dan saya pun ga mau ngambil resiko mereka sakit kalau memang udah ada cara mencegahnya melalui vaksin.

Untungnya, dari kesalahpahaman ini saya malah jadi ngerti apa pokok masalahnya dengan ‘perang pendapat’ ala ibu-ibu. Temen saya ini kebetulan pro vaksin, dan dia bilang ada beberapa vaksin yang baru bisa digunakan ketika bayi menginjak satu tahun sehingga sebelum itu tubuh bayi masih sangat rentan terhadap penyakit-penyakit yang mungkin disebabkan oleh anak-anak yang orang tuanya anti vaksin.

Disitulah saya bertanya, apakah saya siap untuk bergabung dengan fenomena the battle of emak-emak?ย 

Pentingnya toleransi!

Iya, ga cuma toleransi antar umat beragama, tapi juga toleransi antar status juga perlu untuk menghindari konflik antar wanita yang sudah dan belum menikah.

Karena status berbeda, kepentingan dan keinginan kita pun berbeda.

Ga usah lah ngomel-ngomel di sosmed bikin saya ngerasa bersalah karena kerjaan saya liburan terus ketika mungkin kamu susah buat liburan karena sayang uangnya yang bisa dipake buat beli susu bayi stok 2 bulan.ย 

Rejeki buat saya itu ya liburan karena saya ga perlu banyak mikir soal anak saya makan apa hari ini dsb. Di balik rejeki itu, ya saya belum dapet jodoh dan anak seperti kamu yang ibu rumah tangga. Sebaliknya, kamu udah punya rejeki jodoh dan buah hati, ketika mungkin keadaan finansial ga mengizinkan kamu buat bisa jalan-jalan liat dunia luar.

Percaya deh, rejeki udah ada yang atur. Menikah atau belum.

Tapi satu, jangan nyinyir ketika rejeki orang lain berbeda dengan rejeki kamu. Daripada nyinyir, mungkin ada baiknya bersyukur sama apa yang kamu punya sekarang? Cheerio! ๐Ÿ™‚

13 thoughts on “Rasanya Berteman Dengan Emak-Emak Dari Sudut Pandang Cewek Single Umur 20an

  1. stuju…Mari bersyukur dengan apa yg kt punya saat ini..dgn bgtu hati akan menjd lapang
    hohoho sy jg termasuk single di usia akhir 20 an..
    Dan mau tidak mau hrs menerima keadaan bhwa teman-teman hang out yg dlu kini sdh tak sama lg semenjak mereka sdh punya baby. Bahkan unt nelpon mereka sj sy hrs berpikir berulang-ulang..sy ganggu dia ato enggak? Dia mgkin lg sibuk urus anak dan suami skrg.. akhirnya mau tdk mau hubungan kami tdk sedekat dlu lagi..hufft tp itulah.. waktu mengubah semua hal
    *eh maafkan diriku yg tiba-tiba curcol
    salam kenal yah

    1. hallo arha, salam kenal juga yah..

      haha. ๐Ÿ˜€
      iya khaaan? bener banget, jangankan mau ketemuan, mau nelepon pun kadang ga enak sendiri takut ganggu. kadang klo misalnya maksa ketemu pun suka ada sedikit ‘slek’ karena visi-nya udah beda.

      tapi ya namanya juga hidup yah, sedikit demi sedikit berubah karena dinamis sifatnya ya khan? ๐Ÿ™‚

    1. iya, bener banget.. temen aku juga yang ngasihtau aku bilang kaya gitu. pusing liat kanan kiri klo udah gabung sama ibu-ibu satu sama lain banyak yang ngerasa paling bener. padahal khan yang tau pilihan gimana paling bagus didik anak ya khan orangtua-nya. ๐Ÿ˜›

  2. Haihai…santai aja dng the battle of emakยฒ. Kalo dipikir enak jadul, zaman saya dulu waktu anakยฒ kecil lom ada medsos. Ga ada perangยฒan, ibu bekerja atau stay at home Mom. Anak kurus anak gendut. Anti vaks dan pro vaks. Jangan khawatir…saya yg pro kok. Hehe…Semangaaat. Btw…gimana kalau berteman dengan saya?…Saya Mamah ga muda tapi…Hehe…

    1. haha, salam kenal mbak hani.. ๐Ÿ˜€

      iya nih, jaman medsos gini tuh segalanya serba kompetisi. padahal mah santai aja yah, toh orang2 punya jalan hidup pilihan masing2. apa yang terbaik buat mereka bukan berarti terbaik buat kita ya khan? hmm.

      yuk mari kita berteman, bertemannya bukan cuma karena sama2 pro vaksin lho yah.. tapi emang pengen aja nambah2 temen baru. hihi. ๐Ÿ˜€

  3. I feel you, sis! Kadang aku sampai males mengemukakan pemikiranku karna ku tau mereka bakal “nyerang” dengan secara gak langsung bilang “kamu belum nikah sih. tau apa kamu? Makanya nikah!” Benar kata kamu, emang harus ada toleransi antar yang beda pandangan.
    Salam kenal Marya๐Ÿ˜Š

    1. nah, itu dia.. makanya aku klo udah diantara gerombolan emak2 kadang mundur teratur daripada diceramahin, apalagi disuruh nikah. ๐Ÿ˜›

      salam kenal juga ya afnidinna! ๐Ÿ˜€

  4. Salam kenal, semangat semangat.. setuju banget, semua bisa konflik kok.. cuman skrg lebih bisa tambah heboh Krn adanya di media sosial, tinggal gerakkan jari, blus. . Dan bacanya pakai persepsi masing-masing๐Ÿ˜

  5. Sis, I’ve been trough all of that since at your age. Sekarang aku di usia kepala 3 dan belum punya anak dan teman2 ku pun sudah pada menikah dan punya anak, bahkan lebih dari satu. Yes, sometimes it’s so annoyed me “battle between mothers”nya. Apalagi kalau tetiba kitanya dimasukkan di obrolan mereka, yg gada urusannya sama sekali dengan anak2. Sayangnya kadang kalau kita bilang “setiap orang punya prioritas sendiri dalam hidup.” mereka malah “mengasihani” aku. But then, yawdahlahya… aku cuma bilang. Aku dulu jaman kecil mainnya di selokan nangkapin capung, toh sekarang sehat2 aja, hihihi.

    1. i feel you, sis..at least, kinda. aku juga suka sebel kalo misalnya malah ‘dikasihani’ cuma karena aku belum nikah atau ga punya pacar. padahal di balik itu semua aku hepi-hepi aja, kaya sebenernya yang bikin aku merasa sedih malah bagian ‘dikasihani’ sama mereka-nya. maksudnya sih care, tapi malah jadi ngasih kesan negatif gitu jadi malah bete kadang. ๐Ÿ™

      hahaha, benerrrr.. aku juga pas masih kecil pernah jatoh di selokan banyak sampahnya baik2 aja sampai sekarang. lagian urusan anak mau diapain juga itu mah balikin ke ibu-ibunya aja, toh mereka yang paling tau apa yang terbaik buat mereka. ga bisa donk ya kita maksa-maksa orang buat vaksin tapi mungkin secara materi mereka buat makan aja susah? miris sih emang kadang. hmm.

Tinggalkan Balasan

loading...