Plus dan Minus Blogging Pake Bahasa Indonesia vs Bahasa Inggris

Hallo semuanya! πŸ˜€

Udah lama banget nih saya gak update blog ini, gara-garanya saya beberapa minggu belakangan sibuk sama test event Asian Games, selain juga kenyataan saya gak punya koneksi internet yang lancar jaya kayak di rumah selama di Jakarta.

Buat bisa lancar blogging atau melakukan pekerjaan lainnya yang mengharuskan saya pake internet, saya harus ke kafe terdekat cuma bisa bebas wifian.

Kebetulan, hari ini saya sengaja memaksakan diri buat mampir ke EVHive Dimo yang lokasinya gak jauh dari Sarinah Thamrin buat nyempetin diri nulis tanpa gangguan dan tanpa tergoda buat memaksakan diri jajan biar gak malu menikmati berlama-lama wifi gratisan.

Dan karena udah lama gak posting di blog Bahasa Indonesia ini, akhirnya saya memutuskan buat nulis tentang enak gak enaknya nge-blog pake Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Jadi, kira-kira kenapa saya cenderung lebih sering update blog Bahasa Inggris saya daripada blog Bahasa Indonesia yang notabene adalah bahasa ibu saya?

Hmm, sebenernya Bahasa Indonesia bukan bahasa ibu saya sih, karena saya tumbuh pake Bahasa Sunda untuk percakapan sehari-hari sampai akhirnya saya mulai pake Bahasa Indonesia sejak masuk TK. Itupun awalnya pake nangis-nangis dulu masuk sekolah karena gak ngerti bahasanya. πŸ™

Kenapa saya memilih untuk punya blog dua bahasa?

Sebetulnya, awal saya memutuskan buat sedikit serius ngeblog, niatan awal saya cuma fokus buat nulis dalam Bahasa Inggris aja.

Cuma, karena saya salah strategi pada awalnya dengan bikin domain Bahasa Indonesia tapi konten Bahasa Inggris, saya akhirnya memutuskan buat beli domain yang sama dengan konten Bahasa Indonesia juga supaya bisa ngejar target pembaca yang sesuai.

Terus kenapa niatan awal saya mau sok-sokan ngeblog bule, padahal saya lebih doyan ayam penyet daripada keju?

Anda salah. Karena saya doyan dua-duanya. *balada gadis tukang makan πŸ˜› emang iya masih gadis?!

Kalau kamu tau saya sebelumnya punya Tumblr dan biasanya curcol disana, di Tumblr saya ini saya nulis campur sari. Kadang Bahasa Inggris, kadang Bahasa Indonesia.

Dan kalau ada satu hal yang saya ketahui sejak saya mulai blogging di pertengahan tahun 2000an, itu adalah karena saya merasa lebih ‘lepas’ nulis pake Bahasa Inggris.

Banyak hal yang pengen saya tulis dan sampaikan tapi topiknya agak ‘tabu’ dibicarakan dalam Bahasa Indonesia, kalaupun maksa, biasanya skill nulis saya dalam Bahasa Indonesia belum se’dewa’ itu. Oke, lanjut…

Pelajaran yang saya dapatkan dari blogging, baik Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia.

Seperti yang kalian ketahui, saya sebetulnya baru bener-bener mendalami blogging itu ya satu tahun belakangan ini. Sebelumnya, saya nulis ya nulis aja… Karena blogging buat saya dulu cuma sekedar menyampaikan unek-unek atau ngomel daripada jadi jerawat.

Tapi, setelah tau Awkarin aja bisa dapet IDR 70 juta sebulan cuma dari nge-vlog, saya langsung tertarik buat mulai seriusin nge-blog karena kalau bikin video saya gak pede di depan kamera. πŸ™

Pikir saya, ya kalau misalnya vlog bisa IDR 70 juta, ga apa-apa deh saya gak nyampe segitu… IDR 10 juga buat saya cukup lah daripada saya cape-cape kerja terus stress di kantor. HAHA.

Tapi ternyata blogging gak semudah yang saya bayangkan, karena butuh effort lebih daripada cuma sekedar nulis doang. πŸ™

Gak cuma harus produktif nulis, tapi saya juga harus jadi seksi marketing buat diri saya dan blog saya sendiri dengan cara ikutan komunitas-komunitas blogger. Gunanya? Gak cuma buat sekedar diskusi, tapi juga untuk ningkatin engagement konten supaya bisa bantu nge-boost konten yang udah kita bikin.

Kenapa? Ya supaya apa yang kita tulis ada yang baca berhubung di dunia blogging kita ini sekedar rakjel. Tau rakjel? Rakyat jelata. Bukan selebgram kayak Awkarin. *teuteup πŸ˜›

Kedengerannya kayak gampang, tapi ternyata buat masuk komunitas ini pun cukup menguras waktu, karena saya bukan tipe orang yang mau menang sendiri. Kalau ceritanya komunitasnya buat engagement Instagram yang saling komen, biasanya saya betul-betul ninggalin komen yang gak cuma sekedar ‘nice post‘ doang. Kenapa? Karena saya perfeksionis.

Sedihnya, hidup itu gak adil. Kadang saya nulis komen yang bener-bener ‘ngena’, eh blogger tetangga cuma sekedar nge-like doang. Bahkan nge-follow pun engga. HAHA. Tapi ya udah sih, toh saya sekarang gak terlalu peduli sama angka follower saya.

Yang penting saya perbanyak dan perbagus konten dulu, urusan orang mau follow atau enggak mah itu mah nomor sekian. πŸ˜€

Prinsip ini lumayan efektif sih, karena paling enggak biasanya yang masuk ke blog saya ya emang beneran target pembaca saya. Jadi biasanya rada ikhlas gitu kalau ninggalin komen di postingan saya. Gak dipaksain macem ‘nice post‘. HAHA.

Plus dan Minus blogging pake Bahasa Inggris.

Jadi, blog Bahasa Inggris saya ini umurnya sudah genap setahun seperti saya genap berumur 29 di bulan Februari kemarin. Dan postingan di blog Bahasa Inggris saya udah ada sekitar 90an, yang artinya rata-rata saya ngepost sekitar 7 postingan per bulannya.

Not bad buat ukuran blogger rakjel kayak saya, yekan? πŸ˜›

Tapi untuk pageview, lain cerita karena selama setahun ini rata-rata pageview per bulan saya cuma sekitar 1000. Angka ini masih jauh kalau dibandingin pageview blog saya yang ini. Mungkin ini ada kaitannya sama SEO, karena blog Bahasa Inggris lebih banyak saingannya di Google daripada blog Bahasa Indonesia?

Baiklah, jadi ini plus dan minus yang saya dapetin selama saya ngeblog Bahasa Inggris.

(+)

  • Banyak hal-hal tabu yang saya agak ‘takut’ buat nulis di Bahasa Indonesia, bisa mengalir saya tulis di Bahasa Inggris. Misalnya, postingan-postingan soal seks atau topik-topik yang bikin saya langsung dihujat sama ibu-ibu RT disini. πŸ˜›
  • Saya ngerasa dukungan dari teman-teman dari sesama komunitas blogger Bahasa Inggris lebih mudah ditemukan daripada komunitas blogger Bahasa Indonesia. Sorry to say nih saya ngomong begini, tapi apa yang saya rasakan sih komunitas blogger Bahasa Inggris cenderung lebih kooperatif dan terbuka untuk diajak kolaborasi.
  • Karena bahasa internasional, target pembaca pun lebih luas.
  • Pendapatan sponsored post yang bayarannya pake $$$. Lumayan buat kaum rakyat jelata di Nusantara seperti saya.
  • Buat yang main Adsense, konon katanya sih kalau iklannya diklik dari luar negeri biasanya lebih gede nominal per kliknya. Saya harus mengakui mungkin ini ada benarnya, karena penghasilan Adsense saya kalau dibandingkan waktu masih cuma mengandalkan blog ini sama waktu saya pake dua blog dengan blog Bahasa Inggris saya lumayan signifikan peningkatannya, dari yang asalnya seperak per hari, jadi mendingan lah sekitar gopean. *lol*

(-)

  • Seperti yang udah saya sebutin sebelumnya, karena mungkin Bahasa Inggris adalah bahasa internasional dan banyak banget orang yang punya blog Inggris, buat masuk halaman satu-nya Google itu agak susah karena banyak saingan. Makanya cukup ngaruh sama jumlah pengunjung organik.

Satu kelebihan dari punya blog Bahasa Inggris adalah begitu tingginya engagement di komunitas blogger Bahasa Inggris sendiri. Salah satu alasan kenapa saya bisa banyak posting konten di blog Inggris saya daripada blog ini adalah karena saya banyak kolaborasi sama blogger lain untuk konten tersebut.

Misalnya, saya punya fitur mingguan The Wander Lover Series dan Around The World With The Beauties. Selain itu, minggu ini saya juga mulai posting kolaborasi dengan grup travel blogger buat bahas soal What You Could Get In The City For $10.

Inilah yang bikin saya cukup sibuk dengan ide-ide konten buat blog Bahasa Inggris saya. πŸ™‚

Plus dan Minus blogging pake Bahasa Indonesia.

Dari segi traffic, walaupun umur blog saya ini lebih ‘muda’ daripada blog Bahasa Inggris saya, tapi harus diakuiΒ traffic-nya lebih tinggi di angka sekitar 5000 pageviews per bulannya. Padahal postingan saya cuma sekitar 60an.

Isi konten saya pun kebanyakan saya sendiri yang nulis berasalkan dari ide saya, walaupun ada beberapa diantaranya yang hasil dari sponsored post dan content placement.

Saya gak banyak kolaborasi dengan teman-teman blogger di Indonesia, bukan karena gak mau. Tapi karena dari pengalaman saya, di beberapa grup blogger Facebook misalnya, blogger-blogger yang saya temui agak perhitungan.

Jangankan kolaborasi buat guest posting deh, kadang saya nanya masalah teknis blogging aja yang respon jarang. Makanya jujur, saya agak nyesel sih ikutan grup-grup blogger di Facebook. Frankly speaking, saya gak terlalu merasakan banyak manfaatnya.

(+)

  • Sekalinya dapet ide buat nulis konten dalam Bahasa Indonesia, tulisan saya ngalir gitu aja. Gak perlu mikirin ini grammar bener apa salah yah? HAHA. Saya pun milih buat nulis berdasarkan cara saya ngobrol sehari-hari dan bukan berdasarkan EYD karena saya pengen kasih sedikit ‘kepribadian’ saya dalam blog saya ini. Yang untungnya lumayan banyak yang nerima kesomplakan saya. πŸ˜€
  • Walaupun saya bilang komunitas blogger di Indonesia kebanyakan gak kooperatif, bukan berarti gak ada sama sekali lho yah. Sejauh ini, saya merasa salah satu komunitas blogger yang paling kooperatif kalau soal diskusi blogging ada di Line Square Forum Blogger ID ini. Sering banget saya minta tips dan diskusi soal blogging disini dan ada hasilnya, dibandingin kalau saya nanya di beberapa forum blogger yang ada di Facebook.
  • Mungkin karena Bahasa Indonesia, SEO blog saya agak bagusan dan beberapa konten saya masuk ke halaman nomor wahid-nya Google yang bikin traffic organik blog saya lumayan bagus.

(-)

  • Jari netizen kita emang lumayan bikin kesel sih. Untungnya saya sejauh ini belum pernah dapet hater, tapi saya beberapa kali pernah dapet komentar-komentar yang agak kurang enak dibaca soal postingan saya yang masukin foto saya pake bikini. Kurang penting, tapi namanya juga hidup. Lagian apa boleh dikata? Ya, terus situ sewot kalau saya seksi?! Hmm.
  • Sejauh ini saya belum nemuin banyak blogger yang terbuka untuk kolaborasi secara sukarela sih, walaupun ya emang ada beberapa. Tapi belum banyak sih. Hmm.

Jujur, beberapa waktu lalu pas mau Valentine saya sempet punya ide buat bikin postingan lanjutan dari tulisan saya yang ini. Saya posting di hampir semua komunitas yang saya ikuti, cuma mendapati kosong… Ga ada yang mau kolaborasi.

Di satu forum saya dikasih warning karena gak boleh posting ajakan kolaborasi kecuali atas izin Admin. Di forum lainnya, cuma banyak like, tapi gak ada follow up. Di grup terakhir, komentarnya banyak yang minta detail padahal saya udah jelasin panjang lebar sistem kerjasama dan bahkan tinggalin alamat e-mail saya disitu.

Dari situ saya sadar, mungkin Indonesia bener-bener darurat membaca. πŸ™

Lain waktu, saya diajak kolaborasi sama salah satu blogger buat content placement. Saya pikir seenggaknya dia bakal kasih backlink dari blog-nya, kalau enggak share di sosial media-nya.

Faktanya? Konten dia saya edit habis-habisan, saya nyari foto di Instagram yang paling nyambung sama kontennya dia. Itupun saya kirim DM ke orang-orang yang punya foto minta izin buat ngambil fotonya. Saya bahkan cantumin blog-nya dia (cuma ga saya kasih link hidup karena saya bete) di postingan tersebut.

Bagian saya minta backlink, dia malah nyuruh saya kasih komen di blog dia. Khan bangkai yah, keuntungan buat saya apa coba, yekan? :/

Jadi, lebih enak blogging pake Bahasa Inggris atau Bahasa Indonesia?

Menurut saya, karena dua-duanya punya plus-minusnya sendiri, saya ngerasa blog Bahasa Inggris sama blog Bahasa Indonesia saya ini saling melengkapi. πŸ™‚

Misalnya, kalau saya mau bikin postingan yang lebih nyambung buat orang Indonesia, ya saya tulis di blog saya yang ini. Cuma, karena saya liat-liat dulu karakter masyarakat kita gimana, banyak postingan yang akhirnya saya tuangkan ke blog Inggris saya.

Kebetulan kemarin sempet dapet komen dari salah satu pengunjung blog saya yang pikir konten saya khusus buat jalan-jalan ke luar negeri aja. Sebenernya kasusnya bukan gitu, tapi saya pikir konten destinasi dalam negeri udah banyak yang nulis, makanya akhirnya saya bikin konten Bahasa Inggris buat memperlebar target pembaca.Β 

Ibarat kata, siapapun yang tinggal di Jawa kayaknya udah tau Malang itu kota wisata, ngecek di google juga blogger Indonesia udah banyak yang bahas.

Nah, target pembaca saya untuk wisata destinasi dalam negeri itu orang luar yang kebanyakan cuma taunya Bali doang. Makanya postingan tentang Bangka atau betapa saya menemukan ojek sekaligus fotografer pribadi di Bromo saya tulis pake Bahasa Inggris. πŸ˜€

Terus, kenapa saya lebih banyak nulis soal wisata luar negeri pake Bahasa Indonesia? Karena selain pengen berbagi dan pamer lol, saya juga pengen sedikit memberikan edukasi buat orang Indonesia supaya gak norak di luar negeri kayak gini.

Baru pertama kali ke luar negeri gak bisa jadi excuse kamu buat jadi turis gak bermartabat.

Saya pertama kali ke luar negeri umur 21, ayah ibu saya sampai sekarang pun gak punya paspor. Itu semua gak jadi alasan saya untuk jadi ignorant, gak di negeri sendiri, apalagi di negeri orang.

Saya rasa, nge-blog pake Bahasa Inggris atau Bahasa Indonesia sifatnya sama aja. Tergantung target pembaca dan tujuan kamu nulis artikelnya gimana.Β 

Jadi, kamu mending ngeblog pake bahasa apa? πŸ™‚

4 thoughts on “Plus dan Minus Blogging Pake Bahasa Indonesia vs Bahasa Inggris

  1. Hmm, kalo saya sih tergantung kebutuhan mbak. Bahasa Indonesia, buat memperdalam kosakata. Bahasa Inggris, supaya bisa praktik nulis. Semua tergantung pilihan yang nulis.

    Tapi mbak, saat saya bikin blog bahasa Inggris, khusus portofolio gitu, ya gitu. Secara trafik, adsense dll lebih tinggi. Lebih mendunia gitu deh blognya.

  2. Wah mba Marya. Saya jadi ingat soal rencana kolaborasi tempat wisata akhir tahun yang lalu dengan Mba Marya. Sayang banget saya lupa dan baru ingat. Lupa pula ngabarin balik. Pas baca ini barulah saya ingat kembali. Maaf ya, kemarin itu pikiran saya agak tertanggu. Huft. Agak cliche kah alasan saya? Hehe, ya.. mungkin. Tapi itu asli sih. Ada alasan lain juga sih. Saya maunya bikin blog khusus travel untuk kolaborasi sama travel blogger. Masih terhimpit waktu.

    Btw, perbandingan plus minus blog bahasa indonesia dan inggris nya sangat mencerahkan Mba. Saya juga berencana misahin. Tapi gitulah. Ah rencana. Mudah-mudahan segera dieksekusi. Oh ya, penghasilan awkarin mantap juga ya. Saya baru tahu kisarannya segitu. Hm.

    1. hahaha. ga apa2, say.. justru klo kmu inget pun malah aku yang ga enak, karena emang ga banyak juga yang respon. soalnya tanggung banget klo misalnya cuma compile 2-3 tempat aja. jadi akhirnya rencana kolaborasi yang itu aku turn down sekalian. πŸ˜€

      gpp kok, pikirannya udah ga terganggu tapi khan ya sekarang? hati2, karena segala penyakit itu berawal mula dari pikiran… stay healthy! πŸ˜›

Tinggalkan Balasan