Teka-Teki Kenapa Perawan Tua Selalu Galak

Lama gak update di blog ini, sekalinya ngepost eh judulnya kontroversial… Kenapa, Mar? Iya nih, caper biar viral. HAHA.

Sebelum saya dibully dan dicecar sama geng feminis garis keras, harap diketahui justru saya nulis postingan ini on behalf of para perawan tua yang punya stereotip galak. Sekarang, coba deh inget-inget lagi, pernah gak sih kamu ketemu wanita galak, terus langsung bilang “oooh” memaklumi ketika tau dia belum nikah?

Saya pun kayak gitu, sampai tiba saatnya hari ini ketika saya menjadi bagian dari mereka. HAHA.

Suka gak suka, stigma perempuan yang sudah ‘berumur’ tapi belum menikah di Indonesia ini ya gitu, pasti galak.

Buat golongan yang bisanya cuma mikirin selangkangan, kebanyakan mikir mereka galak karena belum pernah ngerasain surga dunia, if you know what I mean… Tapi disini, saya mau posting tulisan ini karena it’s not always the case. Terus kenapa kita galak?

Sumber: Pexels

Ketika Saya Menyadari Saya Tua dan Galak

Sebenernya, saya punya temen-temen yang lebih galak lagi sih… Cuma, karena saya belum menikah, suka gak suka, saya hampir yakin bakal ada sebagian orang yang menjadikan stigma perempuan belum menikah selalu galak terhadap saya. Apa saya nyesel dan ngarep saya pengen cepet-cepet nikah cuma buat mengubah stigma tersebut? Ya dan enggak.

Jadi, saya inget jaman dulu masih kerja di salah satu maskapai penerbangan, berhubung saya satu-satunya cewek jomblo diantara temen-temen kerja saya, tiap kali kita kedapetan penumpang biarawakti atau bhikkhuni, temen-temen saya langsung heboh manggil-manggil saya.

“Timi, timi, timi… Itu ada temen lu.” 

Kalau udah kayak gitu, saya biasanya cuma ikut ketawa. Kebetulan, saya sendiri udah pengalaman dimarahin sama suster-suster di gereja. Tapi itu bukan saat dimana saya menyadari kalau saya udah menjadi perempuan yang tua dan galak. 

Saat dimana saya menyadari kalau saya tua dan galak adalah di salah satu event yang saya ikuti, dimana saya banyak kerja bareng sama anak-anak mahasiswa yang tentunya merupakan kids jaman now. Anak-anak yang butuh validasi untuk segala aksi, anak-anak yang literally do everything for the ‘gram.

Dan jiwa perawan tua dalam diri saya langsung ngomel dan gak mau repot-repot  buat ikut menikmati jalannya acara, atau toleransi dengan kelakuan mereka yang rela nunggu lama cuma buat foto-foto nirfaedah. Disitulah akhirnya saya merasa tua, dan waktu salah seorang dari mereka bilang, “Kak Marya keliatan banget betenya…”

Disitulah saya merasa, oke fix… Gue udah masuk kategori perawan tua yang galak. Yah, walaupun siapa juga yang perawan eym? #eh

Terus, Kenapa Perawan Tua Selalu Galak?

In my defense, perawan gak perawan, perempuan itu semakin tua pasti akan semakin galak. Kalau enggak, jokes receh atau meme soal the power of emak-emak gak bakalan laku di permukaan. 

Sumber: Unsplash

Masalahnya, kenapa perempuan yang belum (atau enggak) menikah selalu jadi masalah, karena emang masyarakat kita yang masih berpikiran wanita itu ada ya buat menikah.

Enggak, saya bukan mau nyalahin kamu atau kamu yang masih berpikiran seperti itu karena toh suka gak suka, ibu saya pun masih termasuk golongan yang kayak begini. Gak peduli seberapa bagus karirnya, atau sebagaimana enjoy dia menikmati kehidupan, kalau misalnya belum nikah ya kasian juga itu perempuan. Zzz. 

Jadi mewakili para wanita yang bukan perawan tua, saya mau sedikit mencurahkan isi hati kenapa kita gak segan-segan buat galakin anak orang yang menurut kita salah.

Kita udah cukup mengecap asam garam kehidupan untuk mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

Karena kita udah tau jatuh bangun kehidupan, dan kita sadar kalau hidup tuh gak sempurna, makanya kita hampir gak peduli dicap galak atau bahkan diasosiasikan dengan status kita yang belum menikah selama pesan yang ingin kita berikan tersampaikan. 

Sumber: Unsplash

Kalau saya inget-inget diri saya di awal umur 20an, saya pun dulu biasanya gak sevokal ini kalau mengutarakan pendapat. Yah, mungkin beberapa teman saya yang udah ngikutin baca blog saya dari jaman Multiply sampai Tumblr bakal ngerti postingan saya jaman dulu gimana bentuknya.

Dulu, kalau saya dikasih satu aturan A, saya gak berani mempertanyakan kenapa dan apa alasan dibalik aturan tersebut. Saat ini, saya gak ragu untuk mempertanyakan apa yang sekiranya rancu buat saya. Kenapa? Karena saya butuh pertimbangan untuk akhirnya mengikuti aturan terebut atau meninggalkannya.

Saya bertanya untuk siapa? Untuk diri sendiri, karena saya mau yang terbaik untuk diri saya.

Kita udah terbiasa hidup sendiri, sehingga rasanya ego kita memang lebih besar dari mereka yang sudah menikah.

Harus saya akui, ini salah satu poin penting untuk perempuan dengan status lajang seperti saya. Entah menjadi kelemahan atau kelebihan, tergantung dari sisi mana kita liatnya.

Kalau dari sisi ibu saya, beliau percaya kalau kita terbiasa hidup sendiri, kelemahannya adalah kita kurang bisa menerima konsensus dengan pihak lain. Dalam hal ini, siapapun perempuan yang sudah berkeluarga atau minimal punya pasangan mungkin akan lebih mengerti mengenai hal ini karena terbiasa untuk berdiskusi demi kepentingan bersama. 

Sumber: Unsplash

Lain ceritanya dengan perempuan lajang seperti saya yang emang jangankan suami, pacar aja gak punya… Keputusan apapun yang saya ambil, ya pasti mikirinnya cuma buat diri sendiri. Ini penting gak buat saya? Kalau gak penting, apa keuntungannya buat saya? Ini sejalan gak sama apa yang saya mau?

Kegalakan kita gak ada hubungannya sama selangkangan, kalaupun pada akhirnya kita galak, itu gak ada urusannya sama kehidupan seksual kita.

Kalapun kalian termasuk dalam golongan yang mikir kayak gini, mungkin saatnya refleksi diri. Sepertinya kamu aja yang suka gak bisa nahan emosi kalau gak dijatah sama istri. #eh 

Percayalah, ketika kamu tau seseorang belum menikah, bukan berarti kita gak punya kehidupan seksual. Gak ada laki pun kita bisa main air. #ehlagi 😛

Sumber: Pexels

Kayaknya dari semua stereotip, saya paling gak suka sama yang terakhir ini. Karena belum menikah khan bukan berarti gak laku atau gak ada yang mau. HAHAHA. *membela diri sis!

Tapi, baiklah… Seenggaknya saya udah memanfaatkan sesi curhat kali ini sebagai tameng buat diri sendiri yang sudah jadi perempuan tua. Apakah saya menyesal? Gak juga? Apa saya bakal tetap galak? For the love of God, yes… Cheerio! 

One thought on “Teka-Teki Kenapa Perawan Tua Selalu Galak

Tinggalkan Balasan