Ngayal Babu Soal Pernikahan (Pledoi Seorang Perempuan di Akhir Umur 20an)

Udah 2018 nih, guys!

Tau khan apa artinya ini? Artinya tahun ini adalah tahun terakhir saya menyandang gelar sebagai seorang perempuan 20an. Selain itu, tahun ini juga adalah berakhirnya harapan saya nikahin Pangeran Harry. Rasanya kayak tersayat-sayat hati Neneng tiap kali baca berita soal Meghan Markle di DailyMail walaupun kadang-kadang ketawa juga saking sampahnya itu berita.

Jangankan buat seumuran saya yah, seumuran ade saya yang paling kecil pun kayanya udah lumrah ngomongin soal pernikahan. Susah juga sekarang mau ngeles sama ibu saya soal nikah, karena pasti jawaban mereka pasti sama: karena ya emang ini udah waktunya.

It’s marriage o’clock for me, chicas! :/

Kalian mungkin udah baca postingan saya soal fenomena emak-emak jaman now yang saya kurang mengerti dan kurang siap untuk terlibat di dalamnya. Lalu, bagaimana opini saya soal pernikahan? Apakah saya tipe-tipe wanita progresif yang percaya kalau saya independent woman yang ga perlu-perlu amat buat menikah?

Jawabannya engga, guys… Saya belum seprogresif itu.

Pernikahan di Mata Saya

Duluuuuu banget, jaman saya masih perawan muda, saya sempet berharap nikah muda. Sempet tuh, 20.11.2011 jadi tanggal pernikahan idaman saya waktu jaman kuliah dan stress karena skripsi. Yah, itu mah karena pas kebetulan juga sih waktu itu masih punya pacar, jadi target kaya gitu sedikit realistis.

Makin kesini, issssh… Urusan nikah malah ga masuk target masa depan saya. Paling engga saya ga menargetkan nikah umur segini atau tanggal segitu. Bodo amat deh. Tapi saya pengen nikah. 

Kenapa? Bukan sih, bukan karena saya menyadari betapa beratnya ngangkat belanjaan sendiri walaupun itu cuma ngangkat belanjaan di lantai bawah ke apartemen saya di lantai tiga… Yah, walaupun itu juga salah satu alasannya sih. 😛

Sebetulnya, pikiran soal pernikahan buat saya ini berevolusi dari waktu ke waktu karena satu dan lain hal. Dulu saya pikir nikah itu gampang, cukup sama-sama sayang ya udah nikah. Kalau dianya kaya ya sukur, kalau engga ya berjuang.

Itu pikiran saya dulu, jaman masih kuliah. Waktu saya stress skripsi bawaannya pengen nikah.

Kenapa? Karena saya udah terbiasa dengan kehidupan pernikahan yang adem ayem.

Saya ga mengklaim keluarga saya yang paling bahagia, tapi saya ga pernah punya masalah yang berat-berat banget di keluarga saya. Kalaupun orang tua saya adu mulut soal satu dan lain hal, biasanya ya ga lama-lama amat. Jadi ya saya pikir nikah itu gampang. 

Itu terjadi sampai akhirnya saya lulus kuliah dan mengalami sedikit trauma waktu saya dilecehkan sama seseorang yang sudah berkeluarga di salah satu acara olahraga internasional. Saya pikir, apa gunanya pernikahan kalau misalnya di luaran keliatannya punya keluarga bahagia tapi diem-diem ini orang ternyata cari kesempatan kesana kemari?

Pelajaran Tentang Perceraian

Kejadian pelecehan 7 tahun yang lalu itu sebetulnya sedikit banyak mengubah pandangan saya soal pernikahan. Saya pikir, buat apa orang nikah kalau ujung-ujungnya punya affair dimana-mana?

Pernikahan khan idealnya sekali seumur hidup, dan ketika kita memutuskan buat ke jenjang pernikahan ya itu artinya kita harus siap buat berusaha seumur hidup sama orang yang sama. Itu pikiran naif saya waktu dihadapkan sama kejadian itu. 

Sampai akhirnya saya kerja dan sebagian teman-teman kerja saya adalah anak-anak broken home. Saya mulai belajar kalau ternyata pernikahan itu ga segampang yang saya kira. Seengganya ga segampang yang orang tua saya perlihatkan di hadapan anak-anaknya. Kalaupun ternyata pernikahan gampang buat ayah ibu saya, itu berarti orang tua saya adalah satu dari sedikit sekali pasangan yang beruntung dengan urusan pernikahan.

Kebetulan, bahkan sampai kuliah, saya ga punya banyak teman yang berasal dari keluarga bercerai. Kalaupun ada, kebanyakan mereka bukan teman dekat saya yang mengharuskan saya untuk banyak berinteraksi sama mereka.

Baru dari teman-teman kerja saya inilah saya mulai mengerti struggle keluarga mereka yang rusak karena perceraian, atau gimana penderitaan mereka sebagai anak-anak hasil dari keluarga yang bercerai.

Alasan perceraiannya pun macem-macem. Ada yang orang tuanya bercerai karena isu perselingkuhan, sampai ada juga yang ibunya merupakan korban KDRT yang anaknya merupakan saksi hidup gimana ayahnya sendiri gebukin ibu di depan matanya sendiri. 

Saking jarangnya saya dulu berinteraksi dengan anak-anak yang berasal dari keluarga broken home, stereotip yang saya dapatkan dulu soal mereka cuma satu: biasanya anak-anak broken home itu ga jelas hidupnya dan cenderung mengarah ke hal-hal negatif seperti narkoba atau pergaulan bebas.

Sampai akhirnya saya betul-betul dekat dengan mereka, saya cuma bisa menyimpulkan kalau baik-buruknya seseorang, itu bukan karena kejadian negatif yang mereka alami. Bukan karena perceraian orang tua mereka yang bikin mereka menjadi pribadi yang ‘rusak’ di mata masyarakat, tapi kadang ya pribadi mereka aja yang terkesan ‘ingin’ berontak. Entah karena apa.

Cerai VS Awet Rajet

Kalau boleh saya kasih contoh, dari empat teman saya yang berasal dari keluarga yang bercerai, 2 diantaranya tumbuh menjadi perempuan yang berempati tinggi dan setia terhadap pasangannya. Satu orang LGBT, tapi lebih dari itu juga mempunyai kepribadian yang luar biasa.

Teman saya yang terakhir, cuma dia yang agaknya lebih memilih untuk mengambil jalan yang kurang patut untuk sebagian orang. Dari empat orang, cuma satu orang yang merupakan contoh nyata dari stereotip orang-orang soal anak broken home.

Itu yang saya liat dari teman-teman saya, dimana saya secara ga langsung jadi sedikit belajar soal pernikahan dan bagaimana pernikahan ga semudah yang saya bayangkan.

Baru ketika saya pindah kerja, saya kemudian belajar lagi soal pernikahan. Kali ini dari sudut pandang yang lain, karena saya belajar dari banyak orang yang secara status menikah, tapi memutuskan untuk punya affair sana-sini.

Kadang saya nanya ke mereka, apa yang bikin mereka memperlakukan pernikahan seolah-olah kaya cuma main-main. Alasannya macem-macem, dari mulai urusan anak sampai agama yang ga memperbolehkan mereka untuk cerai. 

Saya bukan tipe orang yang ketika bertentangan pandangan langsung menjauh, tapi biasanya saya langsung berprinsip buat ngga seperti itu. Saya pikir, mereka udah terjerumus disitu, nah saya ga mau kaya gitu. Mungkin selain kenyataan kalau saya pernah diselingkuhin, alasan ini jugalah kenapa saya sebisa mungkin punya prinsip untuk ga jadi pelakor.

Buat sebagian orang yang tau kalau saya perempuan agak liar, setidaknya saya bisa meyakinkan kalau saya ga pernah liar sama orang yang punya pacar. Apalagi orang yang beristri. Seperti saya bilang, saya ini kepribadiannya mirip-mirip Mojok.co, sedikit nakal dan banyak akal. 😛

(Ngayal Babu) Rencana Pernikahan Saya

Di tahap ini, walaupun saya belum ada niatan buat nikah dalam waktu dekat, seengganya saya punya sedikit banyak khayal-khayal babu soal pernikahan ini. Dari mulai probabilitas nikah sama siapa, gimana nikahnya, dsb.

Terus saya tiba-tiba keingetan review di postingan-postingan tetangga soal Ayat-Ayat Cinta 2 soal nikahi aku, Fahri. Jujur sih, bahkan dari Ayat-Ayat Cinta 1 pun saya bukan termasuk orang-orang yang menjadikan lelaki seperti Fahri pria idaman. Lagian, dulu saya inget mau nonton Ayat-Ayat Cinta 1 di rumahnya Anya, baru beberapa menit kita langsung ngantuk. Perempuan macam apa? 😛 

Kenapa sih si Fahri ini jadi pria idaman dengan kecenderungan minta dinikahi? Karena ganteng, kaya dan soleh? Okey.

Kalau saya dulu sih biasanya pria idamannya kaya dan ganteng aja. Kalau soleh anggep aja bonus. Karena saya toh ga pengen-pengen banget berhijrah. Hehe. 😛

Sekarang, rasa-rasanya saya udah ga punya tipe tertentu yang jadi pria idaman kalau urusannya nikah. Seengganya bukan secara fisik atau materi. Klise sih, tapi mungkin lebih ke urusan kenyamanan. Because I don’t wanna play bullshit anymore.

Saya percaya kok, sejelek-jeleknya saya, kalau emang udah jodohnya pasti ada yang mau sama saya. Apalagi ini saya cantik begini. *eh okey Mar 😛

Urusan nikah gimana, saya bahkan udah wanti-wanti sama ibu saya, pokoknya opsi pernikahan saya mau dua: kalau engga di KUA, saya mau di Singapore aja. Jaga-jaga kalau saya harus nikah beda agama. *lol*

Nikah mahal, saya ga punya duit juga. Mending kalau nasib saya nantinya kayak Sandra Dewi yekan yang nikahnya sama brondong kaya? Lah kalo misalnya saya nikahnya sama rakjel juga? Udah deh yang penting sah. As simple as that.

Btw, baru ngeh juga yah itu si Sandra Dewi menang banyak. Mana lakinya ganteng lagi. Nyari dimana ya yang kaya gitu? *mulai hilang fokus 😛

Terus, Kapan Nikah?

Kapan-kapan.

Ga becanda juga jawabnya. Karena emang saya ga tau, boro-boro tau kapan nikah, potensi siapa jodohnya aja hilalnya belum keliatan. HAHAHA. Bye. 

Kalau orang yang sok tau pasti bilangnya saya ini orangnya pilih-pilih.

Isssh, kalau ada orang yang milih-milih, bukan saya orangnya. Tapi biasanya lakinya yang milih-milih. Saya mah anaknya gampangan lahir dan batin. Dikasih makan seneng, ditanyain kabar eh baper. Tapi ya khan pilihannya ga cuma ada di tangan saya atuh.

Dan ketika budaya patriarki meyakinkan saya dan orang-orang bilang kalau waktu tenggang saya hampir habis karena perempuan itu ga bisa milih, kadang saya juga mikir ya kalau kaya gini terus kapan ada yang mau sama saya? Hahaha.

Di satu sisi, sebenernya kayaknya yang bikin saya merasa tertekan soal pernikahan itu ya cuma orang-orang di sekitaran saya. Kebanyakan sih ibu-ibu yah, termasuk ibu saya. Makanya nih akhir-akhir ini saya sering banget bawaannya berantem terus gara-gara ini. Kadang saya ngerasa yah, mungkin saya ga perlu berantem sama ibu saya kalau misalnya saya udah nikah.

Tapi mungkin juga saya salah. Hmmm. Nikah juga bukan solusi dari semua masalah yang ada toh?

Entahlah, urusan jodoh ini semacam rahasia ilahi yang hingga saat ini, belum ada habisnya buat dibahas, karena bikin saya malah makin stress mikirinnya. Apalagi ditambah peer pressure. Huftness sih. 

Tapi ya saya juga pengen suatu saat nanti nikah dan berkeluarga. Karena saya udah cape juga bawa belanjaan dari supermarket sendirian atau kudu repot-repot telepon engineer cuma buat ganti lampu di kamar. Hmm.

Oh, the struggle is real.

4 thoughts on “Ngayal Babu Soal Pernikahan (Pledoi Seorang Perempuan di Akhir Umur 20an)

  1. suka dengan ceritanya..

    menikahlah bila memang sudah yakin dan siap mbak,,

    bahagia itu kita yang tentukan kok..

    jangan menikah karena tekanan masyarakat..

    semoga segera dapat jodoh 🙂

    1. waaah, makasih banyak mbak-nya.. 🙂
      amin mbak, sekarang juga bukannya belum yakin atau belum siap sih, cuma yang mau nikahin juga blom ada, jadi gimana mau yakin dan siap? hihihi. btw, makasih banyak doanya mbak, sukses selalu! 😀

  2. Saya doakan Tahun ini mbk Marya akan ketemu sama jodohnya. Yg bisa membimbing dan mengayomi mbknya ke arah yg lebih baik, dunia dan akhirat.

Tinggalkan Balasan