Emosi Saat Menstruasi: Gimana Rasanya Pake Tampon?

Sebenernya ini bukan kali pertama saya nulis postingan soal tampon karena saya juga sempat nulis disini dan disini sebelumnya. Cuma memang kedua postingan ini kebetulan saya tulis di Bahasa Inggris karena apa daya, ada hal-hal yang terasa ganjil kalau diungkapkan ke dalam Bahasa Indonesia. Begitu juga dengan ngomongin menstruasi dan tampon.

Dari awal coba-coba pake tampon, sebenernya pengen banget nulis kesan pesan dan perbandingan pake tampon dan pembalut waktu datang bulan. Tapi pas saya coba-coba merangkai kata, mashallah susah amat nulis tanpa berasa jiji dan geli sendiri.

Tapi nih, kali ini saya nekat mau nulis karena jari saya gatel pengen ngetik dan saya kebetulan lagi dapet. Konon khan katanya kalau misalnya lagi emosional, ungkapan di tulisannya suka lebih ‘ngena’. Katanya sih.

Oke, jadi gimana rasanya pake tampon?

Tampon: Diawali Karena Liburan Bentrok dengan Datang Bulan

Buat kalian yang sempet baca tulisan saya di Tumblr ketika pertama kali pakai tampon, mungkin kalian udah tau kalau awal alasan saya coba-coba pakai tampon sebetulnya cukup simpel: jadwal liburan ke pantai dan menstruasi saya barengan. πŸ™

Karena pengen tetep terlihat cucok pake bikini ke pantai, akhirnya saya pun memutuskan buat coba tampon untuk pertama kalinya. Diawali dengan beberapa ‘trial‘ sebelum keberangkatan, saat ini saya selalu stok tampon untuk dipakai kalau lagi banyak-banyaknya atau sekedar jaga-jaga kalau ada bentrok lagi sama liburan.

Kebetulan, postingan terakhir saya soal tampon sempat dikomentarin sama Vina yang ternyata juga pengguna setia tabung ajaib yang satu ini. Bahkan nih, gara-gara Vina rekomendasiin OB tampon ini juga akhirnya saya coba-coba beli merek tampon yang sama waktu kemarin di Singapore.

Tampon OB yang kalau kata Vina sih tampon ternyaman yang pernah dia coba.

Awal pertama kali pake deg-degan setengah mati padahal tampon ukurannya kecil kalau dibandingin samaaaa ah sudahlah. Yah gimana yah, soalnya sebelum beli saya sempet riset sana-sini dan tiap kali masuk ke page soal tampon, pasti langsung muncul warning mengenai resiko toxic shock syndrome (TSS).

Gimana ga parno kalau pakai aja belum tapi udah dihadapkan dengan peringatan bahaya ini-itu?

Tapi saking pengennya saya liburan ke pantai, akhirnya saya memutuskan beli. Tekad saya bulat, dan saya cuma perlu komit soal satu hal: saya ga boleh jorok pakenya dan kalau perlu harus sering-sering ganti.

Tampon Itu Kayak Apa Sih?

Buat kita-kita ini di Indonesia, tampon memang belum jadi barang yang ‘biasa’ atau lumrah ditemui di kehidupan kita. Di supermarket masih jarang ada yang jual, bahkan di apotek-apotek besar pun biasanya ga didisplay langsung di etalase. Kalau udah gitu, kadang khan kita suka agak malu dan segan buat nanya hal-hal ginian yekan?

Makanya, saya pertama kali beli tampon pun online melalui Asmaraku.comΒ walaupun kayanya tampon juga bisa didapatkan di apotek-apotek besar.

Harga tampon ini emang relatif lebih mahal dibandingin pembalut biasa, anggap misalnya kalau untuk 10 pembalut ukuran regular harganya sekitar IDR 25.000, untuk jumlah yang sama tampon harganya bisa sampai IDR 100.000. 4 kali lipat coy!

Untuk tampon OB yang saya beli di Singapore sendiri harganya sekitar SGD 8 untuk 8 biji. Ini nih penampakannya.

Penampakan tampon.

Jadi, penampakan tampon itu kalau mau dibandingin itu mirip-mirip kaya peluru. Dan mungkin seperti yang udah pernah kalian baca sana-sini soal tampon, cara penggunaan tampon ini ya dengan cara dimasukkan ke vagina kalian.

Kalau kalian nanya rasanya gimana, untuk first timer memang tampon ini bisa jadi sedikit kagok dipakainya apalagi kalau salah pasang dan tekstur dari tamponnya sendiri ga enak. Sampai saat ini, saya udah coba beberapa merek tampon dan tekstur tampon dari masing-masing merek sangat berpengaruh sama kenyamanan kita yang pakai.

Ya, mirip-mirip lah sama pembalut yekan? Ibaratnya, mungkin diantara kalian ada yang lebih suka pake Laurier daripada Charm karena tekstur Laurier yang cenderung lebih kering dan tahan lama? Atau kalian sama sampahnya seperti saya karena lebih milih Softex cuma gara-gara di bungkusnya ada Hello Kitty-nya? Kbye.



Gimana Rasanya Pakai Tampon dan Apa Bedanya dengan Pembalut Biasa?

Buat saya sendiri, saya harus setuju sama Vina yang bilang tampon OB ini sangat nyaman dipakai karena berasa nyaris ga pakai apa-apa setelah dimasukkan. πŸ˜€

Sedangkan untuk merek-merek lainnya, walaupun rasanya nyaris ga ada bedanya tapi saya sempat beberapa kali merasa ga nyaman pakainya. Entah itu karena saya pakenya pas baru awal-awal belajar pake tampon makanya jadi ga nyaman. :/

Kalau saya boleh bandingin antara pakai tampon dan pembalut biasa waktu datang bulan, saya lebih pilih tampon. Terutama waktu siklus lagi banyak-banyaknya, karena saya ini tipe-tipe yang kalau lagi dapet banyak banget!

Untuk menghindari bocor, biasanya saya pakai dobel tampon dan pembalut sekaligus. Jadi, kalau tamponnya udah beres tinggal cuci dan buang. Masih ada pembalut. Gitu terus sampai sekitar hari ke-2 atau ke-3 penggunaan tampon saya stop.

Kenapa cuma sampai hari ke-3? Karena biasanya menstruasi saya di hari ke-3 udah tinggal sedikit selain tampon juga mahal dan karena saya pelit jadinya saya harus irit.

Kalau boleh agak jorok sedikit sih yah, kayak seks, pakai tampon ini akan semakin mudah kalau misalnya vagina dalam keadaan basah. Makanya penggunaan tampon ini lebih enak pas hari-hari pertama waktu lagi banyak-banyaknya. πŸ˜€

Saya sendiri biasanya kalau pakai tampon jadi lebih disiplin soal jadwal ganti. Saya pribadi biasanya langsung copot tampon tiap kali buang air kecil karena jijay dan takut jadi bakteri. Kalau udah gitu suka nginget-nginget artikel soal TSS. Amit-amit jabang bayi. πŸ™

Buat saya sendiri, sebetulnya pakai tampon bikin saya lebih ‘telaten’ karena kalau misalnya pakai pembalut biasa, kadang-kadang kalau belum bocor kesana-kemari saya suka males ganti. *jangan ditiru perempuan yang jorok ini ya teman-teman!

(+)

  • Lebih praktis dan ga makan banyak tempat, apalagi kalau dibawa untuk liburan. Lebih higienis juga karena biasanya tampon dibungkus rapi menggunakan plastik yang cuma rusak kalau kita buka dengan sengaja.
  • Lebih nyaman digunakan karena kalau penggunaannya betul, berasa ga pakai apa-apa sama sekali.
  • Tampon mengurangi bau tak sedap yang biasanya muncul saat menstruasi ketika kita menggunakan pembalut biasa.

(-)

  • Harga tampon relatif mahal dibandingkan pembalut biasa.
  • Kurang cocok buat perempuan yang belum pernah melakukan hubungan seksual, karena cara penggunaannya bisa beresiko menembus selaput dara.
  • Hati-hati dengan resiko TSS, jadi harus sering-sering ganti. Saya sendiri biasanya langsung buang tampon tiap kali buang air kecil/besar ke WC.

Dimana Bisa Beli Tampon?

Di Indonesia sendiri saya biasanya beli tampon lewat Asmaraku karena selain itu tempat pertama kali saya beli tampon, Asmaraku ini seneng ngasih ‘surprise’ ga terduga buat pembelinya. πŸ˜›

Tapi, sebenernya kalau kalian tertarik pun bisa coba pakai jasa titip dari luar negeri yang suka ada di Instagram. Kalian juga boleh lho titip saya kalau kebetulan saya lagi traveling ke luar negeri! πŸ˜‰

Selain Asmaraku, kalian juga bisa cari-cari tampon di situs e-commerce lainnya seperti LazadaΒ atau Blibli.

Gimana? Tertarik buat coba tampon untuk pertama kalinya kah? Atau malah udah pernah coba dan pengen berbagi cerita? Feel free to drop your comment below lho yah! πŸ˜‰


Disclaimer:Β 
Konten dalam postingan ini berisi affiliate link, dimana saya akan menerima sedikit komisi apabila pembaca melakukan transaksi melalui link yang tersedia. Untuk keterangan lengkap, silakan baca disini.Β 
loading…


4 thoughts on “Emosi Saat Menstruasi: Gimana Rasanya Pake Tampon?

  1. Aku jadi pengen coba kayaknya lebih menampung banyak darah menstruasi ya. Aku juga mbak klo pake pembalut suka ruam2 disekitar vagina mungkin kalo pake tampon ga akan gitu lagi, tapi kalo ngebayangin pemasangannya aku udh ngeri duluan dan harganya juga mahal bgt ya haha

    1. hallo ana, kayanya kalo pake pembalut suka ruam2 mungkin itu gara2 merek pembalutnya aja kali yang ga cocok. udah coba pembalut merek lain? soalnya kalo aku agak ruam2 itu klo misalnya pake pembalut ch*rm yang orange, makanya aku lebih suka pake softex. hehe.

      klo tampon, lebih enaknya karena selain nampung banyak, pas lagi banyak2nya juga mengurangi bau tak sedap. aku ga tau ini apa cuma aku apa yang lain juga, cuma klo aku tuh klo lagi dapet suka parno berasa bauuuu, makanya terselamatkan banget sama tampon ini.

      harganya emang mahal banget, makanya aku paling pake cuma 1 atau 2 biji tiap siklus menstruasi. irit yekan? hahaha. πŸ˜›

  2. Ternyata ada juga ya tampon untuk menstruasi, kirain cuma tampon untuk deep luka aja, hahaha. Makasih infonya Mbak, kayaknya setelah menikah nanti baru bisa aku coba menggunakan tampon ini. πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

loading...