5 Tipe Blog Yang Sering Bikin Saya Nyesel (dan Kesel) Waktu Blogwalking

Seperti yang mungkin temen-temen udah pernah baca di beberapa blog saya sebelumnya, saya baru serius nge-blog di Ransel Ungu ini setaun yang lalu. Dan selama setaun ke belakang ini jugalah saya baru mulai serius ikutan komunitas.

Kalau ditanya blogger favorit saya siapa, saya bakal dengan pedenya jawab saya sendiri. Hahaha. Entah kalau kalian, tapi rasa-rasanya saya lebih seneng baca tulisan sendiri daripada tulisan orang lain. Is it common or am I just a narcissistic bitch? 😛

Tapi nih, sejak saya mulai aktif di komunitas blogger, baik dalam maupun luar negeri, salah satu usaha saya buat naikin traffic yang masuk ke blog saya adalah gak cuma berbagi tapi juga blogwalking.

Hari gini udah tau donk ya apa itu blogwalking?! Iyah, jalan-jalan ke blog orang. Baik untuk cari inspirasi atau ninggalin komentar demi membangun backlink ke blog sendiri.

Cuma nih, ada beberapa hal yang saya temuin di blog orang yang bikin saya kadang agak nyesel, atau bahkan kesel kalau blogwalking ke beberapa blog karena satu dan lain hal. Apa alasannya?!

Continue reading “5 Tipe Blog Yang Sering Bikin Saya Nyesel (dan Kesel) Waktu Blogwalking”

Alasan dan Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia

Maksud saya memutuskan buat nulis soal kenapa dan bagaimana saya berhenti donasi UNICEF di Indonesia bukan untuk menjelekkan institusi terkait, tapi memang kebetulan awal bulan ini saya akhirnya memutuskan buat berhenti menjadi donatur setelah sekian lama.

Kebetulan, sebelum akhirnya memutuskan berhenti saya sempet cari-cari info soal gimana cara berhenti jadi donatur UNICEF di Indonesia. Dan ternyata, artikel yang bermunculan di Google lebih banyak soal keluhan donasi ini, tapi gak banyak yang menjelaskan tentang gimana cara berhenti jadi donatur UNICEF ini.

Sebetulnya, pas pertama kali memutuskan buat donatur pun saya dikasih semacam kit yang infonya lengkap, termasuk dengan terms and condition yang bikin kita males baca dan cuma tanda tangan supaya si mbak-nya berhenti ngomong aja. 😛

Saya inget, karena pas pertama daftar kebetulan saya pun nanya ke si mbak-nya gimana caranya kalau suatu saat nanti saya pengen berhenti jadi donatur, dan dia nunjukin nomer telepon yang bisa dihubungi. Beberapa tahun kemudian, kertas UNICEF ini udah gak tau kemana sehingga andalan saya cuma Google.

Dan suatu saat nanti itu adalah bulan ini.

Continue reading “Alasan dan Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia”

Tips Sukses Wawancara Kerja di Berbagai Industri

Kalau ada topik yang paling sering saya terima di inbox saya dari para pembaca blog saya ini, biasanya kalau enggak dari cewek-cewek galau yang pengen coba Auraku atau enggak temen-temen yang minta tips interview kerja.

Temen-temen yang minta tips interview kerja ini biasanya kalau enggak temen saya sendiri yang pengen masuk ke tempat kerja saya sebelumnya, atau kalau enggak temen-temen yang gak sengaja nyasar di blog saya dan dapet panggilan interview di maskapai tempat saya kerja sebelumnya.

Dan setelah saya pikir-pikir, kayaknya saya sering banget dimintain tips supaya sukses wawancara kerja. Maklum, saya ini emang multitalented, dalam kurun waktu 7 tahun sejak saya lulus kuliah, saya udah punya pengalaman kerja di berbagai industri. Hmm.

Ibarat kata jaman saya dulu kuliah Filsafat Ilmu, kayaknya pengalaman yang saya dapat selama 7 tahun bekerja ini sifatnya non-fragmentaris. Artinya, saya ngerti beberapa industri ini secara luas, mendalam dan mendasar karena pernah tergabung di dalamnya.

Continue reading “Tips Sukses Wawancara Kerja di Berbagai Industri”

Alternatif Kegiatan Daripada Nonton Acara Alay Di TV

Awalnya, saya sama sekali apatis sama pemberitaan soal putusnya Deddy Corbuzier dan Chika Jessica sampai Tante Tuty, mamanya Ninut cerita soal video Deddy Corbuzier yang nyindir soal acara alay.

Gara-gara ini, malemnya saya langsung buka Youtube dan cek videonya soal ini dan saya langsung bernafas lega dan angkat topi saya tinggi-tinggi buat Deddy Corbuzier karena saya pikir beliau sukses menyuarakan apa yang sebagian orang waras cemaskan soal acara yang ada di channel TV lokal.

Saya sendiri udah lama banget gak pernah nyalain TV atau nonton film, media yang saya ikutin beberapa tahun ke belakang ya cuma lewat internet aja. Beneran, bahkan film pun saya jarang nonton.

Saya pun gak kena demam nostalgia AADC atau Eiffel, I’m In Love karena emang film pertamanya pun ya biasa aja, gak ngefans gimana kayak orang-orang.

Oke, jadi kemarin saya akhirnya nonton beberapa video follow-up di channelnya Deddy Corbuzier dan saya bener-bener salut pas liat video dia yang ini.

Continue reading “Alternatif Kegiatan Daripada Nonton Acara Alay Di TV”

11 Hal Tentang Saya Di Umur Yang Ke-29

Hallo semuanya!

Jadi, buat kamu yang belum tau, tanggal 11 Februari yang lalu adalah ulang tahun saya yang ke-29. Biasanya sih saya suka bikin tulisan-tulisan refleksi diri tiap kali saya ulang tahun. Tapi karena kemarin saya lagi sibuk buat Asian Games, akhirnya saya gak sempet. Hmm.

Nah, jadi baru-baru ini saya menemukan sedikit kejanggalan pas saya lagi iseng-iseng search hashtag #thebeautraveler di Instagram, dan tetiba saya ngerasa ada seseorang yang ngefans sama saya karena dia pake hashtag yang sama dengan tambahan parodi #ranselhitam alih-alih #ranselungu. HAHA.

Gara-gara ini, akhirnya saya memutuskan buat nulis tentang 11 hal mengenai saya di umur saya yang ke-29 ini. Itung-itung buat tambahan info, kalau-kalau situ ngefans sama saya kaya mas yang satu ini. 😀

Continue reading “11 Hal Tentang Saya Di Umur Yang Ke-29”

Plus dan Minus Blogging Pake Bahasa Indonesia vs Bahasa Inggris

Hallo semuanya! 😀

Udah lama banget nih saya gak update blog ini, gara-garanya saya beberapa minggu belakangan sibuk sama test event Asian Games, selain juga kenyataan saya gak punya koneksi internet yang lancar jaya kayak di rumah selama di Jakarta.

Buat bisa lancar blogging atau melakukan pekerjaan lainnya yang mengharuskan saya pake internet, saya harus ke kafe terdekat cuma bisa bebas wifian.

Kebetulan, hari ini saya sengaja memaksakan diri buat mampir ke EVHive Dimo yang lokasinya gak jauh dari Sarinah Thamrin buat nyempetin diri nulis tanpa gangguan dan tanpa tergoda buat memaksakan diri jajan biar gak malu menikmati berlama-lama wifi gratisan.

Dan karena udah lama gak posting di blog Bahasa Indonesia ini, akhirnya saya memutuskan buat nulis tentang enak gak enaknya nge-blog pake Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Jadi, kira-kira kenapa saya cenderung lebih sering update blog Bahasa Inggris saya daripada blog Bahasa Indonesia yang notabene adalah bahasa ibu saya?

Continue reading “Plus dan Minus Blogging Pake Bahasa Indonesia vs Bahasa Inggris”