Bukan Pecinta Apapun Berbau Korea, Tapi Mau Kalau Diajak ke Korea!

Sejak awal tahun 2000an, tren Korea makin lama makin naik geng! ๐Ÿ˜€

Diawali dari jaman-jaman baru bermunculan K-drama dimana saya dulu inget banget nenek saya yang masih bisa bawel duduk-duduk sambil nonton TV suka ngomel-ngomel nyuruh saya pindahin channel ke Indosiar supaya bisa nonton Endless Love, sampai saya harus liat kontroversi Italia vs tuan rumah Korea Selatan di Piala Dunia 2002.

Makin kesini, ngomongin Korea gak cuma ngomongin K-drama atau sepakbola, karena banyak yang berbau Korea sekarang semakin mendunia. Gak perlu lah kita bahas-bahas soal Samsung vs Apple yang mungkin seperti saya, kamu gak peduli karena toh duit kamu juga seret buat gonta-ganti gadget. ๐Ÿ˜›

Tapi coba deh liat ke lingkungan sekitar kamu. Dimulai dari Hyundai dan KIA yang banyak berseliweran di jalanan di Indonesia, sampai tentunya kamu dan kamu wanita yang pasti familiar banget sama produk-produknya Etude atau Nature Republic.

Belum lagi urusan K-Pop. Popularitas Korea bener-bener lagi di puncak karena hampir semuanya yang mereka punya itu menarik buat disimak. Hasilnya? Banyak turis Indonesia yang menjadikan Korea Selatan sebagai destinasi liburan selanjutnya, terutama buat Winter Wonderland.

Saya belum pernah sih ke Korea, tapi lain dengan Jepang, untuk Korea Selatan sebetulnya saya cukup tertarik buat kesana karena satu dan lain hal. Walaupun nih yah, sebetulnya kalau boleh jujur saya lebih ngidam buat ke Korea Utara sih daripada Korea Selatan.

Salah satu misi saya berniat buat ikutan partisipasi di Asia Games adalah supaya sukur-sukur saya bisa punya kesempatan buat ketemu sama Kim Jong Un. *prinsip ๐Ÿ˜›

Korea dan Beberapa Hal Yang Menarik Buat Saya

Kalian mungkin udah baca postingan saya tentang betapa saya sama sekali gak tertarik buat mengunjungi Jepang, dan kalian mungkin berpikir saya gak bakalan tertarik untuk ke Korea Selatan untuk alasan yang kurang lebih sama. Tapi gak begitu kenyataannya, sis… Karena saya mulai mempertimbangkan buat kesana kalau misalnya udah khatam ASEAN. ๐Ÿ˜€

Padahal yah, saya bukan pecinta K-drama atau K-pop. Saya juga gak berniat untuk operasi plastik karena kecantikan alami yang sudah saya miliki.

Anehnya, walaupun saya doyan makan, tapi saya gak terlalu suka makanan Korea juga karena pernah sekali nyoba salah satu menu di Cafe Bene dan langsung trauma karena rasanya aneh. Rasanya aneh karena seperti campuran seblak dan duren, yang ironis karena saya suka banget seblak dan benci banget duren kecuali duda keren.

Terus kenapa saya tertarik buat ke Korea walaupun saya gak kena demam Gangnam beberapa tahun lalu?

Drama Semenanjung Korea

Seperti yang udah saya sebutin sebelumnya, saya sedikit punya obsesi buat ketemu sama Kim Jong Un. HAHA.

Konyol sih memang, tapi apa mau dikata? Saya ini mantan mahasiswa Hubungan Internasional yang hidupnya gak jauh-jauh dari paham liberalisme vs komunisme, sehingga hal-hal ini jadi sangat menarik buat saya.ย Pastinya, drama Semenanjung Korea buat saya jauh lebih menarik daripada K-drama apapun.

Kenyataan bahwa di wilayah ini, ada dua paham yang bertolak belakang yang akhirnya membuat keduanya jauh berbeda tapi sangat menarik untuk mencoba memahami keduanya.

Saya pribadi udah pernah ikutan Demilitarized Zone (DMZ) Tour di Vietnam, dan saya jadi tertarik untuk ikutan DMZ tour di Korea. Kenapa? Karena kalau misalnya Vietnam Utara dan Vietnam Selatan sekarang udah melebur jadi satu, lain halnya dengan Korea saat ini.

Gara-gara ini, saya jadi ngebayangin mungkin kalau saya ikutan DMZ Tour di Korea ini lebih seru lagi. Ya, apa lagi kalau bukan karena sampai sekarang Korea Utara dan Korea Selatan hubungannya masih gitu-gitu aja? Dan juga kenyataan kalau kedua negara ini bagai langit dan bumi?

Saya ini selalu suka konsep ‘berada di dua tempat di waktu yang bersamaan’, dan itulah kenapa DMZ tour jadi inceran saya.

Yang ada di bayangan saya itu, kayak kalau misalnya kita berangkat ke Korea Selatan dari Jakarta, kita bisa rental modem Korea di Jakartaย untuk digunakan disana. Dan modem ini bisa dipake internetan di wilayah Korea Selatan, tapi zapppp, mungkin langsung gak bisa digunakan karena larangan internet di Korea Utara.

Bayangan saya, it’s so interesting how something can be so close yet so far!

Iya geng, sewa modem Korea di Jakarta bisa gampang banget, tapi yah gak ke Korea Utara juga. Salah satu provider yang bisa kamu pilih buat sewa wifi ke luar negeri adalah Iziroam.

Magnet Pulau Jeju

Gak bisa dipungkiri, salah satu alasan saya pengen ke Korea adalah ketika beberapa waktu liat postingan soal AirAsia yang buka penerbangan langsung dari Kuala Lumpur ke Pulau Jeju.

Yang menarik dan baru saya ketahui adalah kenyataan kalau untuk paspor Indonesia, ternyata masuk Pulau Jeju di Korea Selatan ini bebas visa!

Ini menarik banget, terutama buat orang-orang kayak saya yang terlalu kere buat ribet ngurusin visa dan segala macam persyaratannya. ๐Ÿ˜€

Ga tanggung-tanggung, karena kita bisa ke Pulau Jeju ini bebas visa selama 30 hari.

Lebih-lebih, karena pas saya baca-baca, baik pengalaman teman-teman di grup Backpacker Internasional di Facebook atau tulisan blogger dalam ataupun luar negeri tentang pulau ini, kayaknya banyak banget hal-hal menarik yang bisa dikunjungin di Pulau Jeju ini.

Misalnya aja, buat pecinta pemandangan alam ada Seongsan Ilchulbong atau Air Terjun Jeongbang.

Dan buat pecinta museum kayak saya, banyak banget museum yang bisa didatengin dari mulai Osulloc Tea Museum, Teddy Bear Museum… Sampai museum yang pengen banget saya kunjungin: Loveland atau Museum of Sex and Health.

Sumber: http://www.cutetravels.com/2016/06/jeju-loveland-sex-themed-sculpture-park-in-south-korea-nsfw.html

K-Beauty Yang Patut Buat Dicoba

Walaupun saya gak pernah menamakan diri sendiri fans berat K-beauty, terutama makeup merek-merek Korea, tapi saya sempat beberapa kali coba skincare dari beberapa merek Korea yang lumayan saya suka.

Salah satunya ada rice mask-nya Skinfood yang dulu jaman kuliah saya suka pake. Sekarang saya udah gak pake sih, tapi saya lumayan suka nih sama masker beras yang satu itu.

Itu menurut saya cucok banget, dan denger-denger kata orang-orang yang pernah ke Korea sih yang beginian di Korea tuh harganya terjangkau banget. Makanya, hampir dipastikan kalau sampai saya dapet kesempatan buat mengunjungi Korea suatu saat, saya bakal rempong beli yang ginian.

Apalagi nih, saya ini lagi punya proyek buat blog Inggris saya, dimana saya pengen banget bahas berbagai macam merek produk kecantikan recommended dari seluruh dunia. Makanya nih, untuk trip selanjutnya saya pun pengen fokus kesini juga. ๐Ÿ˜€

Terus, kapan nih saya ke Korea?

Sesungguhnya, untuk pertanyaan ini saya gak tau karena emang duit saya lagi seret banget sejak saya resign dan fokus buat terapi yang sebenernya gini-gini aja hasilnya. ๐Ÿ™

Tapi ya mudah-mudahan ke depannya saya bakal dapet rejeki entah gimana caranya yang penting halal buat bisa jalan-jalan lebih sering dan lebih jauh lagi.

Apalagi kalau ke Korea di luar Jeju yang mengharuskan saya buat apply visa dan segala macam, dimana rekening tabungan saya kayaknya bakal jadi hal yang sedikit memberatkan saya buat mewujudkannya. Hmm.

When there is a will, there is a way… Siapa tau aja ya khan saya fokus sama Kim Jong Un, tapi tetiba saya jodoh sama atlet Korea Selatan yang mirip oppa-oppa K-Pop? *ngarep*


Disclaimer:ย 
Postingan ini didukung oleh sponsor, dimana saya mendapatkan komisi untuk penulisan dan penayangan tulisan ini. Walaupun begitu, penulisan yang ada di dalam konten murni merupakan opini pribadi saya.ย 

Tinggalkan Balasan

loading...