Balada Muka Tercela Karena Make-Up Kadaluarsa

Entahlah apa ini cuma saya doang yang emang tergolong cuek sama makeup yang saya pake atau ada perempuan-perempuan di luar sana yang kelakuannya sama sampahnya kaya saya, tapi saya baru mengalami suatu kejadian tak diduga tapi bikin saya langsung jera. Hmm.

Jadi, kalau ngomongin soal dandanan dan muka sebenernya kalau boleh jujur saya ini gampang-gampang ribet.

Saya sebenernya males dandan, tapi kalau ketemu temen-temen yang potensial terlihat cantik, saya pasti dandan total. Soalnya selain saya anaknya kompetitif, saya cuma sering foto-foto ya kalau lagi jalan sama temen-temen. Hmm.

Nah, urusan hapus-menghapus make-up pilihan alternatif saya biasanya ada dua: make-up remover atau tissue pembersih wajah.

Cuma, kali ini saya ga mau bahas soal make-up apa yang saya pakai atau tissue pembersih wajah apa yang paling cocok digunakan buat hapus dempul di muka saya. Yang saya mau bahas adalah bencana muka saya yang tiba-tiba harus tercela karena saya dengan bodohnya pakai make-up kadaluarsa.


Jadi gini, saya ini biasanya misahin produk-produk kecantikan yang saya pakai untuk di rumah dan saat traveling. Kebiasaan ini udah saya lakukan sejak saya terbang, karena namanya pramugari dulu ga punya waktu buat packing-unpacking, apalagi kalau urusannya cuma printilan soal make-up.

Nah, kebodohan ini diawali karena Anyil, salah satu partner-in-crime saya yang sekarang lagi mengabdi dengan WHV di Aussie balik ke Bandung minggu lalu.

Maklum pengangguran sekarang waktu dan kegiatan lebih leluasa, sehari-hari saya biasanya jarang dandan karena praktis cuma disibukkan sama terapi aja.

Tapi karena Anyil ngajak ketemuan sama yang lain, akhirnya setelah sekian lama saya memutuskan buat dandan. Karena peralatan make-up yang biasa saya pakai ada di Jakarta, otomatis saya mengandalkan make-up yang saya punya di traveling pouch yang saya bawa terakhir ke Malaysia-Singapore kemarin.

Abaikan sedikit soal pipi plis, saya udah ga ngerti lagi bisa-bisanya berat badan saya naik tetiba cuma gara-gara sebulan di Bandung. :/

Balada Tissue Kadaluarsa

Kebodohan dimulai ketika saya sampai rumah, dan memutuskan buat menghapus make-up dengan tissue pembersih wajah. Jadi, kondisinya ini sebetulnya waktu di KL saya sempet beli tissue pembersih wajah baru yang udah saya pakai selama disana.

Tapi tetiba di koper saya nemu tissue pembersih nyelip yang tinggal sisa sekitar satu atau dua lembar lagi. Alam (bawah) sadar saya sebenernya tau ini tissue pasti udah lama karena saya lupa kapan belinya atau kapan saya terakhir pakenya.

Maklum, itu koper saya pake dari jaman terbang, dan saya lupa udah berapa kali beli tissue pembersih wajah buat peralatan perang pas traveling. Cuma, karena sayang dan masih ada sisa ya niatan awal saya mau ngirit dan sayang ya saya pake aja sekalian biar kalau habis nanti tinggal buang.

Siapa sangka? Keesokan harinya saya bangun pagi dengan kulit wajah terasa perih, dan tiba-tiba sela-sela hidung saya basah karena nanah. Dan saya kebingungan ini gara-gara apa, sampai akhirnya saya cek bungkus tissue pembersih wajah tersebut dan… 

Sengaja saya tutup merek dan perusahaan produknya karena ini bukan salah mereka, yang terjadi murni kesalahan saya sebagai perempuan sampah. Haha.

Jadi, ini tissue pembersih wajah udah kadaluarsa bahkan sejak dua tahun yang lalu. Tapi karena kebodohan saya, masih aja tetep saya pakai dan ketika saya bangun pagi dengan wajah bernanah, ga ada siapapun yang bisa saya salahkan kecuali diri sendiri. 🙁


Konsultasi Dokter

Walaupun udah ngerasa wajah perih dan bernanah, saya ga langsung kepikiran buat konsul ke dokter di hari itu juga. Ibarat kata, udah bodoh, tapi ga mau belajar dari kesalahan yang udah dilakukan.

Alhasil, di hari pertama saya ga berani cuci muka pake sabun karena memang perih dan gatal, dan saya juga absen pake krim apapun yang biasa saya gunakan sehari-hari.

Baru pas hari kedua ketika nanah di hidung saya makin parah dan ibu saya udah marah-marah karena kuatir sama wajah saya yang udah kena Bell’s Palsy, iritasi pula, akhirnya saya memutuskan buat ke Auraku untuk konsultasi lagi setelah terakhir entah kapan tauk.

Saking udah lamanya, sampai data member saya di Auraku udah ga ada dan perlu diupdate lagi.

Pas ketemu dokternya pun, saya langsung ngaku dosa bilang kalau semua ini gara-gara kebodohan saya ngapus make-up pake tissue kadaluarsa.

Dari situ pun dokternya langsung bilang kalau itu iritasi, dan ngasih resep obat yang kebetulan ga tersedia di Auraku tapi harus ditebus di apotek biasa.

Menurut dokternya, obat tersebut akan mengeringkan bagian wajah saya yang bernanah dalam beberapa kali pemakaian selain juga menghilangkan gatal di daerah wajah lain.


Diprogenta

Jadi, dokter di Auraku ngasih saya resep obat bernama Diprogenta yang saya cari di beberapa apotek tapi ga ada. Sampai akhirnya saya dapat obat ini dari Kimia Farma cabang Jalan Gatot Soebroto di Bandung.

Penampakan Diprogenta, obat berbentuk salep ukuran 10 gram.
Berdasarkan info yang saya dapatkan dari apoteker yang ada di Kimia Farma, Diprogenta ini digunakan 2 kali sehari dengan cara ditotolkan sedikit ke area kulit yang iritasi setelah dibersihkan.

Dibantu oleh info dari dokter, saya cuci muka seperti biasa menggunakan sabun dan setelah dikeringkan dengan handuk bagian wajah yang bernanah saya bersihkan menggunakan tissue kering pelan-pelan. Selain karena menghindari luka yang semakin parah, mau dipegang aja itu bagian yang ada nanahnya perih banget.

Kondisi wajah saya setelah satu hari pemakaian Diprogenta, bagian di dekat hidung udah agak kering. Sekitar mulut gatalnya udah berkurang tapi jadi kering dan terlihat mengelupas.

Nah, baru setelah dibersihkan pelan-pelan menggunakan tissue, salepnya ditotolkan sedikit ke bagian yang bernanah dan gatal.

Kebetulan ada tiga bagian yang bener-bener kena efek langsung dari iritasi gara-gara tissue kadaluarsa ini: hidung yang paling parah karena sampai bernanah, area sekitaran bibir yang jadi perih dan gatal juga bagian mata yang jadi kering banget. 

Setelah satu hari pemakaian, langsung terlihat perubahan karena perih di bagian hidung udah sedikit berkurang. Selain itu, bagian gatal di area bibir pun hilang walaupun digantikan dengan kulit area yang sama jadi kering dan megar-megar. 🙁


H+1 Minggu Pemakaian Pertama Diprogenta

Alhamdulillah, setelah seminggu pemakaian Diprogenta, muka saya udah mendingan. Masih terlihat sedikit megar di beberapa bagian, tapi yang pasti muka saya udah terlihat agak bagusan dan saya udah berani pakai krim-krim perawatan kulit yang biasanya saya gunakan.

Saya sendiri kayanya cuma pake Diprogenta ini sekitar 3 hari, karena setelah 3 hari bagian wajah saya yang bernanah udah mengering selain bagian bibir saya malah jadi makin megar kalau terus-terusan pake produknya.
Kondisi wajah saya sekarang. Bagian yang sempat bernanah tinggal nunggu bekasnya kembali seperti semula.

Sejujurnya, waktu bangun pagi dengan keadaan wajah bernanah saya langsung panik karena sebentar lagi Ninut mau nikahan dan saya langsung mikir gimana kalau saya sampai ga bisa dandan cantik cuma gara-gara kebodohan saya pake tissue kadaluarsa ini. 🙁

Tapi kalau liat dari proses penyembuhan iritasi karena pakai produk kadaluarsa ini dengan Diprogenta sih, saya cukup optimis dalam 2 minggu kulit wajah saya bakal balik lagi seperti semula. Maklum, sekarang pun walaupun masih terasa agak kering dan kebal kulitnya, tapi rasanya udah mendingan daripada kemarin-kemarin. 


Pesan Moral

Haha. Iya, pesan moral karena gara-gara hal ini saya malah merasa jadi bodoh sendiri. :/

Pelajaran apa yang saya dapat dari kejadian ini? Pertama, lebih berhati-hati untuk pake produk make-up apapun ke depannya. Walaupun saya hampir yakin pada umumnya para wanita lumrah untuk pake make-up ga pake liat tanggal kadaluarsa dan ga masalah, tapi kalau kejadiannya kaya saya ya repot juga yekan.

Saran saya, kalau kalian kebetulan mengalami hal yang sama, mendingan segera konsultasi ke dokter kulit yang kalian percaya. Jangan kaya saya yang ntar-ntar santai, taunya besokannya nanah malah makin banyak. 🙁

Oke, segitu dulu postingan saya kali ini. Saya bakal update postingan ini selanjutnya kalau ada efek samping selanjutnya ya, terima kasih! 😀

loading…


2 thoughts on “Balada Muka Tercela Karena Make-Up Kadaluarsa

    1. iya, ati2 mbak.. soalnya emang aku pun di luar dugaan pas kejadian, biasanya cuek aja pake apa2 ga pernah bermasalah. langsung gara2 ini agak kapok juga jadi preman urusan make-up. hahaha. 😀

Tinggalkan Balasan

loading...