BAHENOL (Bag. 1): BAHaya kENcan OnLine

Saya punya love-and-hate relationship dengan situs kencan online.

Hampir semuanya udah pernah saya coba, ada yang berhasil tapi banyak juga yang gagal. Cowok-cowok yang saya temuin pun macem-macem, kalau diliat lagi kebelakang, rasa-rasanya kayaknya gak ada cewek Indonesia yang lebih berpengalaman soal kencan online selain saya.

Gimana enggak? Saya udah ketemu macem-macem cowok lewat situs kencan online. Saya udah pernah dapet rejeki nomplok mendadak liburan gratis gara-gara saya ketemu cowok lewat eHarmony, sampai tiba-tiba kemarin saya dikirimin SMS sama debt collector yang ngasihtau cowok yang saya kenal lewat OKCupid punya tunggakan dan belum bayar lebih dari 7 hari sejak jatuh tempo.

Gara-gara ini, saya langsung kepikiran buat bikin postingan soal cowok-cowok ini. Demi kemaslahan umat, nama cowok-cowok ini bakal saya ganti alias bukan nama sebenarnya. Dan sebelum saya dikeroyok rame-rame karena bikin judul yang clickbait banget, harap dimengerti kalau ini hanyalah ‘secuil’ kejeniusan saya.

Karena temen-temen yang beneran kenal saya kadang suka kesel banget tiap kali saya tetiba dapet wangsit bikin singkatan hina kayak begini. Ini bakat alami. Dan harap diingat juga, tulisan ini 18++ yah.

Dan kalau misalnya kamu mampir kesini cuma buat mengingatkan saya akan mudaratnya kencan atau berpacaran dan jinah itu haram, saya mohon dengan sangat untuk keluar dari blog saya saat ini juga karena saya udah cukup tau konsekuensi mengenai apa yang saya lakukan. 🙂

Gak perlu lah nambah-nambah orang yang nyuruh saya cepetan cari prospek masa depan buat dijadiin suami. Apalagi nyuruh tobat. Udah cukup banyak yang ngingetin, cuma ya keluar telinga kiri masuk telinga kanan karena saya ndablek orangnya.

Oke, sip?!

Sumber: Pexels

Bahaya Kencan Online

Jaman dulu waktu internet belum jaman, kalau kalian seumuran sama saya, pasti inget donk wanti-wanti orang tua yang terus-terusan ngingetin kita buat gak sembarangan berinteraksi sama orang? Don’t talk to strangers, they said. 

Dan alasan itu jugalah yang harus ada di kepala kamu tiap kali main-main sama situs kencan online. Apapun itu. Kamu gak kenal orang ini, apapun bisa terjadi. Dari mulai mungkin foto yang dipajang sebenernya bukan dia, atau lebih parah lagi ternyata dia kriminal yang berniat jahat sama kamu.

Pesan saya cuma satu kalau kamu tertarik buat cari peruntungan di situs kencan online kayak gini, please banget pastikan kamu udah kenal orang yang bersangkutan cukup lama sebelum memutuskan buat ketemu.

Saya sih sejauh ini belum pernah kedapetan kena tipu dari soal foto atau kena tipu mama minta pulsa dkk. *lol*

Tapiiiii, ada beberapa cowok yang cukup ‘berbahaya’ yang saya temui lewat situs kencan online ini. Siapa dan apa yang terjadi?! Sekali lagi, nama yang saya pake adalah nama samaran.

1. Howard, 32, Ho Chi Minh City

Latar belakang:

Ekspatriat asal Inggris yang bekerja di sebuah perusahaan multinasional yang bergerak di bidang properti. Tinggal di Ho Chi Minh City setelah sebelumnya sempat tinggal beberapa tahun di Tokyo.

Awal perkenalan: 

Saya ketemu Howie lewat OKCupid waktu saya masih di Indonesia dan merencanakan liburan ke Vietnam. Waktu saya di Hoi An, dia menawarkan buat nginep di tempat dia sekalian karena dia tinggal di apartemen 2 kamar.

Kesalahan saya adalah karena saya ini wanita pemberani dan tangguh selain juga kere, akhirnya saya pun mengiyakan. Pikir saya, ya lumayan juga jadinya saya gak perlu bayar hotel di HCMC.

Nyampe HCMC pun saya dipesenin Uber sama Howie karena dia gak bisa jemput saya dari tempat pemberhentian bus.

Sumber: Pexels

Alasan bahaya:

Dari awal pertama Howie pun sebetulnya perasaan saya gak enak. Bukan karena dia jahat atau gimana, tapi saya ngerasa ‘pembawaan’ Howie ini gak cocok sama saya. Dan emang selama saya nginep di tempat Howie pun, gak ada koneksi apapun yang berarti antara saya dan Howie.

Howie bangun waktu saya masih tidur, dan siangnya saya cuma ketemu Howie gara-gara passport dia ketinggalan di dapur yang akhirnya mengharuskan saya buat menghabiskan beberapa menit waktu yang bisa saya pake jalan-jalan buat pergi ke kantor tempat dia meeting dan ngasih passport-nya ini ke dia.

Malemnya, saya pulang ke apartemennya dia sekitar jam 9an dan saya nungguin dia pulang karena dia sama sekali gak ngehubungin saya atau ngasih info mau pulang jam berapa, sedangkan saya waktu itu yang pegang kunci. Waktu itu dia cuma minta kalau saya pulang duluan, pintu apartemen jangan dikunci biar dia gampang masuk kalaupun saya mau tidur duluan.

Saya bisa tidur, sampai sekitar jam 3 pagi saya denger suara ambruk dari luar. Howie mabuk semabuk-mabuknya dan gak sadarkan diri di lantai.

Oke, saya gak 100% bersih dari alkohol, tapi saya gak pernah berada dalam kondisi mabuk atau dihadapkan pada kondisi menghadapi orang mabuk. Dan pas saya liat Howie di depan saya mabuk setengah mati, saya panik. Saya sampai telepon temen cowok yang saya kenal buat nanya gimana ngadepinnya yang kayak gini.

Sempet sadarkan diri, si Howie ini malah muntah di lantai. Akhirnya, malam pertama saya di HCMC dihabiskan dengan ngurusin host saya yang mabuk dan bersihin muntahannya. Ngenes banget, jaman saya dulu terbang aja saya gak pernah bersihin muntahan penumpang. 🙁

Besok paginya, dia bangun lebih cepet dari saya karena harus kerja dan dia cuma bilang makasih karena udah bantuin dia. Minta maaf sih dia, cuma saya udah keburu ilfeel. Malam kedua yang merupakan malam terakhir saya di HCMC, saya bahkan memberanikan diri buat kencan sama cowok lain karena gak mau cepet-cepet pulang walaupun Howie sempet ngajakin makan malem bareng.

2. Jeffry, 28, Jakarta

Latar belakang:

Kerja di salah satu perusahaan PR di Jakarta, walaupun lahir dan besar di Batam. Dia ngaku punya banyak temen yang satu almamater kuliah sama saya, cuma karena dari awal saya udah bilang kalau saya gak mau tau kalau baru kenal-kenal gitu aja, saya gak tau temen saya siapa yang dia kenal.

Cuma karena temen kuliah saya yang dari Batam gak banyak, kayaknya saya tau sih siapa-siapa aja yang dia maksud. Tapi saya menolak buat temenan di media sosial apapun sama dia walaupun keliatannya punya banyak mutual friends.

Sumber: Pexels
Awal perkenalan: 

Jujur, sebenernya saya gak inget kapan dan dari mana saya kenal sama ini orang. Jadi, tiba-tiba aja gitu dia ngewhatsapp, “Mar?”

Pas liat display nama di Whatsapp-nya pun saya sempet googling dan saya tetep gak inget muka nih anak.

Saya bahkan sempet nanya, kita kenal dimana dan tau nomor darimana? Dan ternyata dia bilang kita udah lama banget sempet ngobrol di OKCupid. Dia waktu itu lagi beres-beresin nomor kontak, makanya ngehubungin.

Bahkan hingga detik ini, saya gak pernah ketemu sama dia karena dia ngilang begitu aja selain juga kenyataan iPhone saya rusak dan dia gak punya nomor backup saya. Sampai saat ini, saya belum ngecek nomor Whatsapp saya yang satu lagi jadi saya gak tau apa dia pernah ngehubungin saya lagi atau enggak.

Alasan bahaya:

Jadi, saya ini biasa pegang HP 3 biji. HP utama saya, yaitu iPhone yang rusak, saya pake nomor Singapore dan cuma mengandalkan wifi buat internetan. Whatsapp-nya saya pake nomor Indonesia yang udah saya bawa kemana-mana, yang dipasang di HP flip Samsung saya. Selain itu, saya juga pake HP Android Samsung buat urusan kerjaan.

Nah, ketika iPhone saya rusak, otomatis saya cuma pegang dua HP Samsung saya ini. Dan kemarin, tiba-tiba saya dapet SMS dengan isi kurang lebih kayak gini, “Teman Anda, *nama lengkap Jeffry* belum membayar tunggakan sudah lewat 7 hari dari sejak jatuh tempo. Tolong segera diberitahu, jika tidak saya akan laporkan untuk dimasukkan ke dalam daftar hitam BI.”

Hmm. Alasan pertama yang saya bingung adalah saya gak pernah ketemu sama sekali sama si Jeffry ini. Tapi kenapa kok yang nagih utang ngubungin saya. Kok bisa-bisanya si Jeffry berani banget ngasih nomor saya buat urusan utang-piutang?!

Yang jadi masalah adalah, sejak HP saya rusak ya saya udah gak punya nomor Jeffry. Bahkan jauh sebelum itupun nomor Jeffry udah saya hapus dari HP saya sejak dia ngilang. Jadi ya saya bingung aja gitu. Tapi si Jeffry tau sih soal blog ini, jadi kalau kebetulan orangnya baca (you know who you are!), please bayar utang dan jangan bawa-bawa nama atau nomor saya kalau mau ngutang. 😐

3. Jason, 30, Tokyo

Latar belakang:

Seorang tentara militer Amerika, US Air Force, yang saat ini berbasis di pangkalan militer AS yang ada di Fussa, Tokyo. Umur masih 30, tapi udah pernah 2 kali nikah. Saya kalau liat dia keingetan Ross di serial Friends, tapi versi militer dan bukan professor.

Awal perkenalan: 

Jadi, waktu saya ke Vietnam beberapa tahun lalu itu adalah saat-saatnya saya lagi PLN (pasaran lagi naik-red) di OKCupid. Dan saya pun kenal sama si Jason ini sejak saya masih baru merencanakan liburan ke Vietnam. Jadi, jaman itu OKCupid masih punya fitur yang bikin kita tau kalau ada orang yang ngecek profile kita.

Nah, si Jason ini walaupun lokasinya di Tokyo, tapi dia tuh berkali-kali liat profile saya tapi gak ngemesej, gak ngapa-ngapain. Kadar matching kita di OKCupid ini pun hampir 100%, waktu itu 97% apa berapa. Pokoknya tinggi banget gitu.

Terus kayak berkali-kali saling ngunjungin profile tapi gak ngapa-ngapain sampai akhirnya saya ngemesej dia bilang, “I see you’ve visited my profile numerous times, and so have I to yours. Shall we do something about it?” 

Savage. Tapi eh ternyata itu jadi awal dari pertemanan yang akhirnya malah jadi sumber kegalauan saya. HAHA.

Alasan bahaya:

Baper alert. HAHA.

Dari semuanya yang paling berbahaya, yang paling berbahaya itu adalah ketika udah main hati tapi gak jadi, saudara-saudara. 😐

Source: Pexels

Jadi gini lho jeng, si Jason ini adalah tipe saya dari berbagai segi. Muka ganteng, becandaan nyambung dan sampah banget, intinya kita itu ‘klik’ bahkan dari mesej pertama yang saya becanda terus nulis ‘hahahahahahapleasemarrymehahahaha’. Eh terus dibales, “hahahahahahaveadinnerwithmefirsthahahaa”. 

Suwek sih itu. Gak ada yang lebih bikin baper selain becandaan yang nyambung sih kalau dari segi saya pribadi. Tapi, terlepas klik satu sama lain, urusan jarak juga bikin saya gak terlalu berharap banyak. Setelah dari OKCupid, kita pindah platform lewat e-mail. Terus dari e-mail lanjut Skype.

Sampai terus tiba-tiba dia ngemesej saya di Facebook, lalu lanjut LINE. Long story short, selama satu tahun kenal dari OKCupid, dia punya semua kontak saya. Tapi kita sama sekali gak pernah ketemu, walaupun hampir tiap hari pasti kita chatting kalau dia lagi gak terbang. That, sampai tahun lalu dia curhat soal cewek Jepang yang lagi deket sama dia. Dan dia dan timnya ada misi ke Jakarta. 

Cewek Jepang yang lagi deket sama dia ini, sebut sama namanya Miiko. Si Miiko ini baru sekitar 4 bulanan deket sama si Jason, tapi si Jason kayaknya agak baper. Sampai pas deket-deket mau ke Jakarta, intinya si Jason sama si Miiko ini berantem parah. And Jason and I ended up sleeping together in Jakarta.

Gak mau munafik juga sih sebenernya, terlepas dari adanya Miiko atau engga, saya sama Jason toh memang eventually tertarik satu sama lain. Kita bahkan sering becanda-becandaan soal “kalau kita udah nikah…” atau “kalau kita punya anak…” etc. Tipe-tipe becandaan tapi ngarep gitu deh. Bye.

Sampai satu bulan kemudian setelah Jason ke Jakarta, Miiko tiba-tiba ngemesej saya di Facebook. Dan si Jason tetiba bilang ‘we need to stop talking‘.

Intinya sih si Jason mau coba merajut kembali hubungannya sama Miiko, sedangkan si Miiko ini mau memastikan kalau saya gak tersakiti dengan keputusan mereka. WTF. Saya stay cool aja sih sebenernya, cuma kok yah sakit ati juga yah karena persis hari sebelumnya saya sama si Jason masih becanda-becanda soal nikah.

Sedangkan waktu Miiko bilang kalau saya emang suka sama Jason, saya ‘boleh’ lanjut berhubungan sama Jason dan dia mundur, disitu saya malah jadi bikin kultum dan bilang kalau saya gak mau jadi pilihan kedua.

Ketika Jason bilang dia mau coba lagi hubungan sama si Miiko, ya berarti keputusannya udah jelas. Selama ini ya saya cuma cadangan doang. To be fair, kalau saya nemu yang deket pun mungkin saya juga bakal pilih yang deket. 

Akhirnya, saya hapus dan block Jason dari semua platform yang saya punya sampai saya udah bener-bener move on dan saya cuma unblock karena berasumsi dia bakal udah lupa juga sama saya. Waktu itu, saya udah aktif OKCupid lagi, dan tetiba dia ngemesej dengan ngirimin screenshot profile saya di OKC.

Saya gak tau apakah hubungan Miiko dan Jason ini pada akhirnya berhasil atau enggak sampai kok si Jason main OKCupid lagi. Tapi yang jelas, saya udah ilfeel.

Percayalah, saya gak becanda waktu bilang kalau saya ini punya love-and-hate relationship sama situs kencan online. Entah udah berapa kalinya saya install terus delete cuma untuk reinstall lagi aplikasinya di HP saya. Bahkan, kayaknya hampir semua situs kencan online udah pernah saya cobain sampai saya bikin review-nya disini.

Tapiiii, cerita kencan saya gak habis cuma sampai di bahaya-nya aja. Karena toh ada kencan-kencan saya yang lain yang berakhir bahagia. Cuma, karena ini aja udah cukup panjang, jadi kayaknya mending saya bikin postingannya nanti lagi secara terpisah. 

Terus, gimana dengan kamu? Pernah kencan sama orang lewat situs online gak sih? Pernah punya cerita duka yang mirip-mirip saya yang menantang nyali dan hati?!

Segini dulu deh postingan saya ini, cheerio! 😀

11 thoughts on “BAHENOL (Bag. 1): BAHaya kENcan OnLine

  1. Bacanya jadi berasa seru sendiri Mar. Yang ninggalin utang itu horor banget, asli.
    Kalo dulu aku gak pernah sampe serius dating begini, dulu platformnya yahoo messenger. Ketemu beberapa kali alias kopdar sama cowok yg kenalan di YM, tapi ya gak ada lanjutan dalam bentuk pacaran. Karena enggak ada chemistry ternyata.
    Zaman sekarang situs dating banyak banget ya. Ada temanku duda, cari pasangan baru via Twoo. Aku juga enggak ngerti Twoo itu apaan hehe….

    1. asli itu yang ninggalin utang itu random banget mbak, aku ketemu orang aslinya aja ga pernah, tetiba harus terlibat urusan utang-piutangnya. aneh banget sumpah. 😐

      hahaha iya mbak, jaman now kayanya orang2 cari jodoh lewat situs dating sih. ada yang beneran nyari jodoh, bahkan ada yang cuma nyari selingan. ada yang jual diri juga ya allah. jaman makin gila, temen aku cowo orang malaysia cerita matched di tinder sama cw di jakarta, eh dia malah ngasih ratecard. hahaha. bittersweet jadinya situs dating ini legit apa engga. 😛

  2. Hahaha aduh mbak… itu yang nagih utang ajaib banget. Bisa-bisanya. Nggak mikir apa kalo kita bilang2 ke orang kalo dia ngutang *kenapa jadi gue yang misuh*

    tapi bener sih. paling bahaya yang terakhir. Ah, jadi pengen jatuh cinta deh. (halah) ditunggu lanjutannya nih :))

    1. tuh khaaaaan, iya khan? emang oon banget ini orang, apalagi dia sempet bilang kita banyak mutual friends khan. temen aku yang dari batam itu ga banyak, jadi walaupun dia ga sebut nama tapi aku tau siapa2 aja yang kemungkinan kenal juga sama dia. klo aku bocorin khan hina banget. hahaha.

      kelanjutannya hepi2 aja, ini lagi mengumpulkan niat buat nulisnya dulu. hahaha. 😛

  3. Jirrrrr aku ngakak dong. paraaaah. gila ya kamu tuh. seru bangeeet. jadiin ke stone garden lah, Mar. bisi nemu gebetan di Padalarang hahaha. ga mau rugi gitu deeeh. etapi perginya pas udah bulan puasa aja ya, pas akunya ga puasa :p

    1. seru apa cobaaaa? seru ditagih utang apa seru main hati ceritanya? hahahaha. hayu atuh kita ke padalarang, bisa bangeeeeet.. beberapa hari ini galau abis cuacanya, kadang panas banget kadang mendung abis, ga cucok dipake pergi2an. 😐

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.