BAHENOL (Bag. 2): BAHagia kENcan OnLine

Hallo semuanya!

Saya lagi agak sibuk nih akhir-akhir ini, ditambah lagi saya lagi merencanakan trip akhir tahun saya. Saya mau kemana? Tunggu tanggal mainnya! 😀

Tapi, saya masih punya utang cerita soal love-and-hate relationship saya sama situs kencan online. Kalau sebelumnya saya udah cerita soal pengalaman pahit saya kopi darat sama cowok lewat aplikasi kencan online yang pernah saya alami, kali ini saya mau cerita soal cerita hepi-hepi saya ketemuan sama cowok-cowok yang saya kenal lewat situs kencan online.

Lagi-lagi, sebelum membahas lebih dalam soal pengalaman manis saya ketemu cowok-cowok cucok ini, saya mau ngingetin dulu kalau postingan ini 18++. Dan sekali lagi saya ingatkan, saya gak butuh ceramah soal bagaimana saya seharusnya menjalankan hidup saya dari siapapun.

Sumber: Unsplash

Bahagia Kencan Online

Sebenernya, kalau boleh jujur sih yah, berdasarkan pengalaman pribadi soal kencan online, saya lebih banyak dapet pengalaman enak daripada gak enaknya. Karena biasanya kalaupun gak berujung pacaran, atau bahkan cuma ketemu sekali dan abis itu ngilang, saya lebih sering dibayarin makan sama cowoknya.

Jadi, ya… Walaupun gagal pacaran, tapi setidaknya berhasil makan gratisan. 😛

Bahkan, jujur sih sebenernya dari sekian banyak cowok-cowok yang pernah saya temui lewat situs kencan online, saya belum pernah jadian sama sekali. Karena biasanya kalau enggak ujung-ujungnya orangnya ngilang tanpa jejak, biasanya paling berakhir dengan friendzone. HAHA.

Tapi, diantara orang-orang yang pernah saya temui lewat situs kencan online, ada beberapa orang yang cerita pertemuannya cukup membekas di dalam cerita hidup saya. Siapa dan kenapa? Lagi-lagi, untuk menghindari spekulasi, kali ini saya mau pake nama samaran alias bukan nama sebenarnya.

1. Ashton, 30, Ho Chi Minh City

Latar Belakang:

Warga negara Amerika Serikat yang baru sampai di Ho Chi Minh City waktu saya disana, rencana Ashton tinggal di Ho Chi Minh City adalah untuk mengambil kelas intensif Bahasa Jerman di Goethe-Institut di Vietnam selama 6 bulan.

Sempat bekerja di Nagoya dan Seoul sebagai guru Bahasa Inggris, Ashton akan melanjutkan program Master di Berlin. Alasan Ashton mengambil kelas Bahasa Jerman di HCMC adalah karena (1) biaya kursus di Goethe-Institut HCMC relatif lebih murah dibandingkan di negara lainnya dan (2) Ashton pengen menikmati Asia untuk terakhir kalinya sebelum dia pindah ke Eropa.

Awal Perkenalan: 

Pertama kali kenal Ashton ini waktu dia ngirim mesej ke saya, kebetulan saya sempet bahas Full House (American full house though, not Korean!) di profile OKCupid saya. Saya masih inget, mesej pertama dia adalah, “Which Full House girl are you? DJ, Stephanie, or Kimmy Gibbler?”

Mesej pertama dia saya terima waktu saya ada di Hanoi. Waktu itu, dia bilang dia masih di LA, tapi dalam beberapa hari lagi dia bakal terbang ke HCMC. Dari OKC, kita pindah ke LINE sampai sekarang.

Alasan Bahagia: 

Buat yang udah sempet baca soal bahaya-nya kencan online, kalian mungkin udah sedikit familiar dengan cerita soal Howard. Singkat cerita, pertemuan saya sama Howie adalah satu-satunya hal yang bikin saya nyesel soal HCMC selain kenyataan kalau saya ke War Remnants Museum sendirian.

Dan sejak saya pertama kali ngobrol sama Ashton ini, kita udah rencanain buat ketemuan. Saya masih inget, saya di HCMC itu dari tanggal 4 sampai tanggal 7 Januari 2016. Sampai di HCMC tanggal 4 malam, Ashton baru landing tanggal 3 malamnya. Akhirnya, kita janjian ketemu tanggal 6-nya setelah saya jalan-jalan dan dia beres kelas.

Pertemuan pertama kita itu makan ‘nanggung’ karena sekitar jam 4 sorean di salah satu restoran India di HCMC, namanya Baba’s Kitchen.

Jujur, kencan di HCMC ini bisa saya katakan adalah the best date that I’ve ever had. Saya ketemuan sama Ashton ini cuma beberapa jam, dari jam 4 sampai sekitar jam 1 malam. Agenda kencan kita malam itu juga cenderung nirfaedah, karena kita cuma makan, ngobrol-ngobrol, ngopi, terus makan lagi, terus nongkrong. Udah. No sex involved.

Dan kalau boleh sedikit lebay sih, kencan sama si Ashton ini menunjukkan saya arti akan sebuah kesederhanaan. Bahwa bahagia itu sederhana, cukup dengan ngobrol ngalor-ngidul di pinggir jalan sambil makan banh mi.

Sumber: Unsplash

Jujur sih yah, seandainya hari itu bukan hari terakhir saya di Vietnam dan besokannya saya gak harus ngejar penerbangan ke Kuala Lumpur, saya gak akan mikir dua kali buat ngabisin waktu saya semalaman sama Ashton ini. Ashton ini bener-bener jadi pelipur lara saya banget setelah saya harus ngurusin orang mabok malam sebelumnya.

Secara fisik, dia bukan tipe saya banget karena saya lebih doyan yang chubby dan gak bule banget. Sedangkan Ashton ini kurus dan blondie. Bule banget gitu. Tapiiii, saya suka sama pembawaannya dia. Pendengar yang baik, dan dia gak pernah kehabisan topik buat cari tau hal tentang saya. Kayaknya satu-satunya hal yang bikin saya meleleh ketika kencan pertama adalah seberapa besar usaha dia buat mengenal saya, and Ashton did it very well!

Sempet kita duduk-duduk di taman di District 1 sambil ngeliatin orang badminton, terus saya bilang kalau badminton itu olahraga besar di Indonesia despite how lame the sport is in other country. Terus saya bilang kalau saya gak pernah ngerti American Football, karena saya lebih suka nonton bola. Sebaliknya, Ashton bilang kalau dia cuma tau Cristiano Ronaldo, dan terus sedikit jelasin soal American Football.

Yang bikin saya melting banget adalah waktu kita ngobrolin soal tempat-tempat yang pernah kita kunjungi selama traveling, terus dia nanya, “Makanan apa yang pernah kamu coba di suatu tempat yang pernah kamu kunjungin, dan kamu suka banget, tapi sayangnya gak bisa kamu temuin di Indonesia?”

Terus saya langsung cerita soal midiye yang jadi langganan saya waktu saya tinggal di Izmir. Midiye ini adalah kerang yang sudah dicampur dengan nasi dan dihidangkan langsung di cangkangnya. Midiye di Inciralti, tempat saya tinggal di Izmir dulu adalah salah satu Midiye terenak dan terlaku di kota Izmir. Gak heran, karena rasanya enak banget makan sambil ngegalau di pinggir laut. 😀

Pas saya cerita, Ashton tiba-tiba bilang gini, “Wow… Your eyes are glistening. You must really love this food.” 

Haduh, si abang ini suka gak ngerti kalau selain saya emang cinta banget sama midiye, hati Neneng deg-degan gitu khan duduk sebelahan sama situ. HAHA.

Singkat cerita, karena saya harus buru-buru pulang karena gak enak nginep di tempatnya Howie, sekitar jam 1 saya pamit mau pulang walaupun pengennya pulang ke tempat doi. Setengah jam sebelum pulang, taman tempat kita nongkrong tiba-tiba mati lampunya, dan kita sempet ciuman disitu. Hihihi. 😛

My first public kiss. Dan pas saya bilang saya mau pulang, dia bilang, “You heartbreaker, you…” 

Sebenernya saya sedih, tapi ya gimana yah? Namanya juga saya disitu cuma traveling ya khan?! Setelah pertemuan pertama dan terakhir kalinya di HCMC ini, saya sempet masih LINE-an sama Ashton. Dia sempet ngirimin foto dia pas lagi di Hue, karena dia inget kalau saya sempet bilang Hue adalah kota favorit saya di Vietnam.

Bang, coba kalau deket, Neneng pacarin sih. 🙁

2. Anis, 29, Singapore

Latar Belakang:

Lahir di Dhaka, besar di Singapore dan saat ini merupakan warga negara Singapore. Sebelumnya, sempat kerja di Batam dan penonton setia Ganteng-Ganteng Serigala. 😐

Awal Perkenalan: 

Sampai sekarang saya belum pernah ketemu sama si Anis ini sih, mimpi apa coba saya bakal swipe right orang Bangladesh? HAHA.

Jadi, saya terakhir kali main OKCupid itu tahun lalu waktu saya di Singapore. Baru sekitar bulan Maret saya cek lagi tuh akun saya karena emang saya gak download aplikasinya di HP, dan ternyata udah banyak perubahan di aplikasinya. Salah satunya adalah gak bisa liat mesej yang dikirim kalau kita gak suka orang yang ngirim mesej-nya.

Cuma, mesej-nya bisa dibaca kalau kita liat profile yang ngirim, dan kita cuma bisa bales mesej-nya kalau kita suka sama suka. Begitulah kira-kira.

Jadi, ceritanya adalah… Si Anis ini ngirim mesej saya tahun lalu pas di Singapore terakhir kali saya main OKCupid itu. Tapi saya baru baca mesej-nya sekitar 2 bulan yang lalu. Itupun saya bales nothing to lose, karena saya pikir udah lama juga dia mana inget.

Jujur sih yah, bukannya rasis tapi biasanya saya gak terlalu doyan cowok-cowok dari Asia Selatan. Bahkan nih, dulu jaman terbang roommate saya ngecengin orang Bangladesh, saya suka ngeledekin abis-abisan. Tapi, saya memutuskan buat bales mesej-nya Anis ini karena (1) dari tampang dia gak jelek-jelek amat (2) saya gak tau kalau dia ternyata orang Bangla dan (3) karena isi mesej-nya bikin saya pengen bales.

Gak disangka, ternyata walaupun saya cuekin mesej dia hampir setahun lamanya, dia masih jawab.

Alasan Bahagia: 

Isi mesej dia itu ngebales tulisan di profile saya yang bilang, please don’t bother to message me if you’re just here being a troll, trying to tell me what to do with my life. 

Dan mesej pertama dia kurang lebih bilang kalau dia gak akan ngirim mesej kayak gitu di mesej pertama, tapi mungkin bakal ngirim di mesej kelima atau keenam. Saya selalu menghargai siapapun yang bisa jawab asal bunyi kayak gitu. Makanya saya pengen bales. Hahaha.

Sumber: Unsplash

Singkat cerita, ternyata dia lahir di Dhaka. Dan waktu saya bilang saya pernah ke Dhaka, dia malah pengen tau saya ini kerja apaan. Dan pas saya ngirimin foto saya di Dhaka pake hot pants naik tuktuk, dia langsung ngatain saya habis-habisan.

Dia bilang, ibunya dia suka ngomel soal Chinese girls di Dhaka yang suka pake hot pants, jangan-jangan ibunya sempet liat saya lalu lalang di Dhaka. 😐

Dan terus dia cerita pernah ke Bandung dan nginepnya di… Chez Bon Hostel. Jadi, sepeninggal almarhum Pak Bondan, hostel ini ditangani langsung oleh om saya. Dan saya gak ngerti ini konspirasi macam apa.

Tapi yang pasti, saya suka sama humornya dia. Karena kita berdua sama-sama sampah. Salah satu obrolan tersampah yaitu waktu kemarin, pas kita ngobrol soal sebentar lagi bulan puasa. Kalau saya masih puasa walaupun gak pernah solat, si Anis ini udah bener-bener bablas gak pernah puasa.

Terus saya cerita, kadang-kadang saya ngerasa bersyukur saya dikasih nama Marya sama orang tua saya. Ditambah sama muka saya yang kadang bikin orang bingung soal asal muasal saya. Jadinya, kalau misalnya saya dihadapkan untuk ketemu di komunitas baru, saat waktunya solat orang jarang basa-basi ngajak saya solat. HAHA.

Gak disangka, dia malah jawab, “Iya, saya juga kalau bisa pura-pura jadi orang India selama mungkin. Dulu sempet magang, selama 6 bulan bos saya manggil saya Ashok dan gak pernah protes kalau saya makan babi.”

We are going to hell for sure. #HaramConvo

3. Mark, 38, Singapore

Latar belakang: 

Lahir dan besar di London, tapi pecinta klub sepakbola Liverpool. Tahun ini, genap tahun ke-7 dia tinggal di Singapore, walaupun beberapa waktu lalu sempat cuti panjang dan menghabiskan waktu di Hanoi. 

Awal Perkenalan: 

Mark ini adalah satu-satunya cowok yang saya kenal dari eHarmony. Dan kalau kalian belum tau apa itu eHarmony, eHarmony ini aplikasi situs kencan yang berbayar untuk menikmati keseluruhan fiturnya. Dan sejujurnya eHarmony adalah situs kencan pertama yang saya coba, yang setelah itu gak pernah saya coba lagi karena saya gak mau bayar. *kere sis 😛 

Kalau ada yang pernah coba-coba eHarmony, eHarmony ini menawarkan free trial sampai beberapa fitur tertentu. Setelah itu, kalian disuruh bayar. Dan kalau misalnya kamu coba free trial itu, kamu gak bakalan bisa liat foto orang yang matching sama kamu, alias berasa beli kucing dalam karung. Hmm.

Itulah yang terjadi sama saya dan si Mark ini. Dari awal matching di eHarmony ini, saya gak tau muka si Mark ini kayak gimana. Sampai tiba saatnya fitur terakhir gratisan yang saya dapet, waktu itu fiturnya adalah daftar 3 pertanyaan custom yang bisa kita tanyain sebelum akhirnya disuruh bayar.

Karena ogah ngeluarin duit, di list terakhir pertanyaan, saya waktu itu nulis kira-kira gini, “Hey, I’m a cheap ass right here and honestly not interested to pay for the plan here on eHarmony. If you’re interested to talk more, can you drop me an email on alamat@email.saya?” 

Dan ternyata, dia ini member berbayar eHarmony karena tiba-tiba dia mesej saya. Dia ngasih nomor Whatsapp dia. Kejadian ini terjadi sekitar tahun 2015.

Sumber: Unsplash
Alasan Bahagia: 

Singkat cerita, ternyata karena dia member berbayar eHarmony, jadi dari awal pun dia tau muka saya gimana karena dia bisa liat foto saya dan dengan jelas melihat kecantikan saya. HAHA.

Dan jujur, sampai saat ini kita masih berhubungan walaupun udah 3 tahun berlalu. Hubungan saya sama si Mark juga agak gak jelas. Tapi, bukan tipe hubungan gak jelas bikin galau kayak si Jason yang saya ceritain di BAHENOL bagian 1 sih. 😛

Jadi, saya pertama kali kenal sama si Mark ini waktu saya lagi disibukan sama kerjaan kantor. Saya sempet ke Doha di awal-awal perkenalan saya sama si Mark, yang ternyata mempertemukan saya sama mantan saya disana. Pulang dari Doha, gak cuma saya stress karena kerjaan, tapi saya juga galau akibat ketemu mantan. 

Sebenernya, dari awal saya kenal sama si Mark, sepakbola jadi salah satu hal yang bikin kita nyambung obrolannya satu sama lain. Saya ini pecinta Arsenal, sedangkan Mark ini lahir dan besar di London. Bahkan dia bilang kalau rumah orangtua dia di London itu gak jauh dari Highbury, bekas stadion Arsenal sebelum pindah ke Emirates.

Tapi, dia pertama kali ngikutin bola jaman Liverpool masih jaya-jayanya, dimana itu adalah jaman waktu saya baru lahir. Singkat cerita, waktu itu ada pertandingan Arsenal lawan Liverpool dan kita taruhan. Kebetulan, beberapa minggu setelah pertandingan itu Mark ngerencanain buat jalan-jalan ke Yangon, dan taruhannya adalah… Kalau Arsenal menang, dia beliin tiket saya ke Yangon buat liburan sama dia. 

Hasil pertandingannya seri, tapi gak disangka Mark tetep beliin tiket buat saya. Alhasil, kita liburan bareng beneran. Nyampe di Singapore, saya dikasih kado sama dia, isinya ada kaos Arsenal, Indomie sama snack buat kucing saya. Terharu sih saya.

Dan beberapa lama setelah liburan bareng kita… Dia ngilang. 🙁 

Sumber: Unsplash

Saya sebenernya agak sedih sih waktu dia tiba-tiba ngilang gitu. Baru keingetan soal si Mark ini waktu saya di Vietnam makan banh mi. Kenapa saya inget sama Mark? Karena di awal pertemuan kita itu, saya sempet bilang pengen ke Vietnam, dan dia bilang kalau saya kesana, saya harus cobain banh mi because banh mi is better than sex. Lebay, say!

Seperti layaknya seorang perempuan yang tukang caper sekaligus agak baper, waktu itu saya udah hampir mau nge-whatsapp dia buat ngasihtau kalau saya lagi di Hanoi dan nyobain banh mi yang ternyata rasanya biasa aja. Tapi gak jadi, karena saya liat profile picture-nya dia sama cewek. 🙁 

Gara-gara ini juga, waktunya saya move on yang berakhir dengan saya ngapus nama dia dari kontak HP saya. Inget saya, senakal-nakalnya saya, boro-boro berurusan sama suami orang, sama cowok orang pun males. Dan itulah alasan saya kenapa ngapus nomor Mark dari HP saya. Saya pikir, toh buat apa nge-save juga? Malah bikin galau.

Sampai beberapa bulan kemudian, Euro 2016, timnas favorit saya Kroasia kalah sama Portugal walaupun main bagus sejak awal turnamen. Dan saya tiba-tiba dapet e-mail dari Mark yang isinya adalah, “I was trying to annoy you on Facebook, but I think it didn’t get through. Just dropped you an e-mail to let you know so you could check it out.”

Jadi, saya emang nge-set Facebook saya private, dan seringkali saya gak ngeh waktu ada mesej masuk karena masuk ke message request yang jarang saya cek. Pas saya cek, ada mesej dari dia isinya: “Are you disappointed that Croatia didn’t make it?” 

Singkat cerita, satu bulan kemudian dia ke Jakarta dan dia cerita kalau dia udah putus sama mantannya beberapa bulan sebelumnya.

Pas saya nyampe apartemen tempat dia nginep di Jakarta, dia bilang dia punya minuman buat saya, tapi saya harus janji jangan sampai mabok kalau dikasih… Saya pikir saya bakal dibikin mabok, tapi ternyata dia ngasih teh kotak. That’s probably the most romantic thing that someone has ever done to me. 😐

Sampai sekarang, kita masih sering kontak-kontakan sih. Tapi kalau misalnya ngomongin prospek, entahlah. Kayaknya kita berdua cocok buat temenan aja. Literally friends with benefits gitu. Kita bisa ngobrolin A sampai Z, makan nasi padang sampai restoran mahal. Tapi kayaknya gak ada ‘sparks‘ yang menandakan kita bakal lebih dari sekedar teman juga.

Kayak obrolan kita gak jauh-jauh soal bola, gimana saya curhat soal Arsene Wenger mau udahan. Dan dia tetiba ngemesej malem-malem karena Liverpool lolos final UCL. That kind of relationship, saya bingung jelasinnya gimana.

Terlepas dari bahaya dan bahagia-nya saya gara-gara situs kencan online, jawaban dari siapa jodoh saya masih ngawang-ngawang sih. Tapi yang pasti sih sejauh ini saya masih mengandalkan situs kencan online buat ketemu sama orang baru, karena emang yah saya itu udah males kalau harus basa-basi PDKT di dunia nyata lagi. Karena kalau langsung ketemu di dunia nyata, harus jaim dulu. HAHA. 

Enaknya kencan online adalah karena seenggaknya dari chatting bisa sedikit memperlihatkan kelakuan asli kita dan lebih gampang menjauhnya kalau ternyata kelakuannya gak sesuai sama apa yang kita mau.

Apakah saya kapok kencan online? Enggak juga.

Tapi, apakah saya bakal dapet jodoh dari kencan online? Kita tunggu kabar selanjutnya! 😀

6 thoughts on “BAHENOL (Bag. 2): BAHagia kENcan OnLine

  1. Asiiik ada lanjutannya hihihi. Seru-seru deh mbak. Berhubung aku cuma pake tinder doang itu juga kalo lagi beneran boring, jadinya bacain pengalaman dari okcupid ato eharmony ini asli lawak :”’) Gimana ya, kadang suka penasaran juga pengen coba2 lagi, tapi emang dasarnya suka mager, jadi lebih sering ketemu sekali terus lupak ato ilang minat. Sama sih masih ngandelin tinder juga kekadang, lumayan buat dapet temen baru apalagi anak gaul 9-5 macam sayeu yang kantornya banyak orang tua (laaah curhat). Tp sedihnya, Tinder di Indo tuh suka apa banget, antara serius banget ato nyari hookup. Sayac uma mau teman baru, mas :”’

    Mas Ashton, cuco deh. #ets

    1. mas ashton ini kayanya mukanya juga yang paling cucok deh antara 3 ini. hahaha.

      aku ga suka tinder, soalnya aku lebih banyak nemu yang pure nyari buat hookup aja. sedangkan walaupun aku gampangan, aku ga suka klo cuma kenalan buat hookup. hahaha. so far yang paling aku suka itu okcupid, soalnya gratisan dan nemu yang cucok banyak disana. 😛

Tinggalkan Balasan