Alasan dan Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia

Reading Time: 5 minutes

Maksud saya memutuskan buat nulis soal kenapa dan bagaimana saya berhenti donasi UNICEF di Indonesia bukan untuk menjelekkan institusi terkait, tapi memang kebetulan awal bulan ini saya akhirnya memutuskan buat berhenti menjadi donatur setelah sekian lama.

Kebetulan, sebelum akhirnya memutuskan berhenti saya sempet cari-cari info soal gimana cara berhenti jadi donatur UNICEF di Indonesia. Dan ternyata, artikel yang bermunculan di Google lebih banyak soal keluhan donasi ini, tapi gak banyak yang menjelaskan tentang gimana cara berhenti jadi donatur UNICEF ini.

Sebetulnya, pas pertama kali memutuskan buat donatur pun saya dikasih semacam kit yang infonya lengkap, termasuk dengan terms and condition yang bikin kita males baca dan cuma tanda tangan supaya si mbak-nya berhenti ngomong aja. πŸ˜›

Saya inget, karena pas pertama daftar kebetulan saya pun nanya ke si mbak-nya gimana caranya kalau suatu saat nanti saya pengen berhenti jadi donatur, dan dia nunjukin nomer telepon yang bisa dihubungi. Beberapa tahun kemudian, kertas UNICEF ini udah gak tau kemana sehingga andalan saya cuma Google.

Dan suatu saat nanti itu adalah bulan ini.

Logo UNICEF.

Alasan Saya Bergabung Menjadi Donatur UNICEF

Awal mula saya bergabung menjadi donatur UNICEF terjadi beberapa taun lalu di salah satu halte busway di ibukota. Waktu itu saya baru balik ngantor, dan tetiba dideketin sama mbak-mbak yang super friendly sampai saya susah pergi. Zzz.

Saya kayaknya gak perlu cerita soal apa-apa aja yang diomongin sama mbak-mbak ini sehingga saya akhirnya memutuskan buat bergabung menjadi donatur yah, karena rasa-rasanya liat SPG UNICEF atau institusi lainnya udah cukup lumrah ditemui dimana aja. Dari mulai di mall sampai ya itu tadi, di shelter busway. 😐

Gini lho geng, saya ini tipenya orang yang gak tegaan. Makanya pilihan saya kalau bukan langsung menolak sama sekali, biasanya tetep saya dengerin. Walaupun satu-satunya donasi yang akhirnya saya terlibat di dalamnya ini ya cuma UNICEF ini.

UNICEF saat ini berdedikasi untuk senantiasa memberikan bantuan yang dapat menyelamatkan nyawa anak-anak yang tertimpa bencana, dan melindungi hak-haknya pada segala situasi.

Saya gak ngerti juga sih kenapa sebagai badan yang punya visi misi bagus seperti UNICEF, kenapa harus melakukan gaya hard selling untuk donasi. Tapi itulah yang terjadi, dan akhirnya saya pun memutuskan buat setuju untuk autodebet dari kartu kredit saya sebesar IDR 150.000 setiap bulannya.

Dulu, karena saya kerja kantoran, saya pikir IDR 150.000 gak seberapa karena itung-itung amal.

Dulu masih sok-sokan khan untuk menyisihkan 2.5% pendapatan kepada yang membutuhkan. Dan terhitung sejak saat itu, ya saya gak terlalu banyak mikir juga sih soal tagihan IDR 150.000 ini, karena toh memang saya memutuskan menjadi donator atas kemauan sendiri selain juga udah males dengerin mbak-nya ngomong.

Kesan Selama Terdaftar Menjadi Donatur

Hmm. Awal-awal saya menjadi donatur saya mendapatkan email konfirmasi basa-basi yang isinya ucapan terima kasih sih. Dan setiap bulannya pun saya dapet sms ucapan terima kasih juga tiap kali autodebet IDR 150.000 berhasil dipotong dari kartu kredit untuk kepentingan donasi.

Cuma, yang saya sayangkan adalah kenapa kok cuma gitu doang? Tapi gak ada semacam newsletter yang setidaknya memperlihatkan secara transparan udah ngapain aja UNICEF selama ini di Indonesia ini.

Saya gak ada waktu buat ngupdate diri sendiri dengan liat-liat di website tentang program kerja mereka, tapi seenggaknya khan ada sedikit uang saya disana dan rasanya wajar aja kalau saya pengen tau.

Adik saya sempat menjadi donatur untuk WWF, dan seenggaknya beberapa kali dia dapet newsletter dari WWF yang dikirim lewat pos. Sedangkan UNICEF? Bertahun-tahun jadi donatur, gak pernah sama sekali. E-mail pun nihil. Hmm.

Kenapa Akhirnya Saya Memutuskan Untuk Berhenti Jadi Donatur?

Awal-awalnya sih saya masih naif dengan bilang ya udah lah yaaa… Anggap aja amal.

Selain itu, saya males juga nelponin buat minta kejelasan atau bahkan untuk sekaligus berhenti jadi donatur. Sampai akhirnya saya memutuskan buat berhenti kerja, dan IDR 150.000 setiap bulannya terasa sangat berarti buat saya. Apalagi kalau autodebetnya dari kartu kredit.

Kayaknya berasa banget gitu bulan kemarin udah bayar, tiba-tiba tagihan nambah lagi. Khan kesel. Bagian pas cari-cari info, eh yang muncul malah artikel yang lebih banyak menyatakan kekecewaannya bergabung jadi donatur. Disitu saya mulai galau, dan memutuskan kayaknya saya gak boleh males-malesan buat telepon nih kalau gini caranya.

Semakin memuncak waktu tagihan kartu kredit bulan ini belum keluar, tiba-tiba udah ada SMS lagi dari UNICEF kalau mereka udah berhasil motong saldo kartu kredit saya sebesar IDR 150.000 untuk bulan depan. Yang asalnya galau, akhirnya semakin yakin buat berhenti. HAHA.

Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia

Berhenti jadi donatur UNICEF bukan berarti saya gak peduli sama masa depan anak-anak di Indonesia, tapi kayaknya saya membantu anak-anak di sekitaran saya dulu aja deh.

Waktu saya googling ‘cara berhenti donasi UNICEF’ yang muncul pertama adalah thread dari seseorang yang tampaknya nasibnya 11-12 sama saya. Thread-nya langsung di page resminya UNICEF Indonesia, yang dijawab adminnya dengan sebuah link yang ternyata isinya 404 alias broken link. πŸ™

Tapi, akhirnya saya pantengin komentarnya satu-satu dan akhirnya saya berhasil membatalkan donasi UNICEF dalam sekali coba. Nomor telepon yang saya coba hubungi adalahΒ Β (021) 8066 2166, dan saya langsung to the point bilang mau berhenti jadi donatur.

Walaupun di thread bilang kalau cuma ditanyain nomor telepon, karena kebetulan saya nelepon pake nomor HP yang terdaftar di UNICEF, operatornya langsung memanggil saya dengan sebutan ‘Ibu Marya’ tanpa saya memperkenalkan diri terlebih dahulu. Hmm.

Sebelum menyatakan berhenti, si operator sempat menawarkan untuk mengurangi jumlah autodebet alih-alih berhenti total menjadi donatur. Tapi saya pribadi menolak, karena jujur sih saya udah males aja. Terus dipikir-pikir lagi, kalau emang bisa IDR 50.000 sebulan, kenapa saya harus bayar IDR 150.000 per bulan selama ini yah?

Tapi ya udah lah, saya males juga terlalu perhitungan. Yang udah ya udah terjadi ini, yang penting saya berhenti donasi dulu aja deh. Per bulan April ini, saya resmi berhenti jadi donatur UNICEF berdasarkan konfirmasi telepon yang saya lakukan awal bulan ini.

Urusan berhasil atau enggak, mungkin nanti saya update lagi bulan Juni untuk memastikan saya gak autodebet lagi di bulan Mei.

Kenapa saya kurang percaya? Soalnya di thread yang sama banyak juga yang ngeluh soal “kalau gabungnya gampang, harusnya keluarnya juga dipermudah donk…” yang artinya mereka mungkin menemukan banyak kesulitan untuk berhenti jadi donatur.

Saya sendiri sih kalau soal gabung gampang, keluar susah… Gimana yah? Kampus kuliah saya dulu juga terkenalnya gampang masuk susah keluar kok. Jadi wajar. HAHA.

Oke lah, mungkin cukup segini dulu aja curhat colongan saya hari ini. Maklum, akhir-akhir ini ide nulis saya lebih banyak tertuang di blog Inggris saya. Mampir donk sesekali, saya baru nulis soal nilai $10 dan apa yang saya rekomendasikan untuk lakukan di Jakarta dengan uang segitu nih! πŸ˜€

Baiklah, minggu depan saya ada postingan kolaborasi dengan salah satu komunitas blogger Indonesia. Tentang apa? Stay tuned terus, dan cheerio! πŸ˜€

4 thoughts on “Alasan dan Cara Berhenti Donasi UNICEF di Indonesia

  1. Zaman masih gadis dulu sekitar tahun 2007 an, sering banget dicegat mbak dan mas Unicef gini saban turun dari tangga penyeberangan. Segitu masifnya ya cara mereka buat nyari donasi sampe ke area tangga penyeberangan dan halte bis. Dan alhamdulilah gak pernah tertarik berdonasi, walaupun itu lembaganya PBB. Abis cara nyari donasinya aja udah gak asik gitu. Baca postingan ini makinlah menambah knowledge-ku tentang donasi UNICEF. TFS ya Marya πŸ™‚

    1. iya, sampai sekarang kaya gitu mbak.. malah sekarang kayaknya malah makin banyak sih yayasan yang funding-nya pake cara hard selling kaya gini, kayanya di jakarta sering banget yang kaya begini ya mbak? klo ga salah ada juga yang dari yayasan jantung dkk gitu mbak. bagus sih visi misi-nya, tapi agak engap juga klo misalnya komitmennya kepanjangan. πŸ˜›

  2. Aku sering banget baca keluhan soal unicef ini. Jadinya kalo lagi ke mal ato malah di shelter busway (iya beneran adaaa yaa ternyataa), cepet cepet kaburrr qiqiqi. Soalnya aku juga lemah soal donatur-donaturan. Update update ya bisa berhenti apa ngga jadinyaa

    1. iya mbak, paling bener emang kabur duluan daripada diladenin terus jadi ga tegaan kaya aku. malah ribet urusannya pas mau berhenti. haha. tapi mudah2an sih betulan diproses, klo misalnya ini berhasil berarti sebenernya proses batal jadi donatur pun (harusnya) lebih mudah. πŸ˜€

Leave a Reply