5 Alasan Kenapa Saya Belum Tertarik Buat Jalan-Jalan Ke Jepang

Reading Time: 5 minutes

Kalau boleh jujur sih yah, sebenernya saya ini punya semacam love-and-hate relationship sama yang namanya negara Jepang.

Kalau dipikir-pikir sih lucu juga, karena sesungguhnya saya sendiri bahkan belum pernah ke Jepang. Tapi karena beberapa alasan banyak banget hal-hal yang terjadi dalam kehidupan saya yang berkaitan sama negara paling absurd tapi maju di Asia ini.

Kebetulan nih, kayaknya sejak Jepang menyediakan visa waiver buat pemegang e-passport di Indonesia, kayaknya Jepang jadi salah satu destinasi liburan favorit banyak orang di Indonesia. Tapi nggak termasuk buat saya. Hmm.

Gimana yah? Mungkin kalau kamu kenal saya secara pribadi, kalian tau beberapa alasan terkait Jepang yang bikin saya agak-agak anyep.

Pertama, sekitar 10 tahun yang lalu saya putus sama mantan saya karena pacaran jarak jauh antara Bandung dan Tokyo. Terus beberapa tahun yang lalu, saya hampir melanjutkan kuliah di Hiroshima University. Visa segala macem udah beres, cuma untuk mendapati akhirnya gak jadi. *jangan tanya kenapa! 🙁

Belum lagi tahun lalu, lagi-lagi saya tetiba deket sama orang yang tinggal di Jepang, cuma untuk pada akhirnya hubungan saya kandas di tengah jalan dan saya malah dijulidin sama cewek Jepang secara random. WTF.

Kalau dipikir-pikir kebanyakan alasan saya gak tertarik buat ke Jepang cuma karena masalah pribadi aja sih. Hmm.

Tapi, saya mau coba bikin daftar alasan-alasan kenapa saya belum tertarik ke Jepang yang ‘netral’ dan gak bikin baper buat saya pribadi. 😛

1. Jepang itu negara mahal, dan saya itu cewek kere.

Jadi, saya pernah ngobrol sama seorang teman yang baru balik dari Jepang beberapa waktu lalu dan nanya kira-kira berapa sih budget yang harus dibutuhin buat makan enak dan terlihat hedon di Instagram padahal hemat di dompet kalau mau ke Tokyo.

Jawaban dia adalah seenggaknya budget yang dibutuhin dia waktu ke Jepang terakhir itu sekitar IDR 1 juta per hari, dan itu belum termasuk akomodasi karena kebetulan urusan akomodasi dia gak mikirin lagi karena kakaknya tinggal disana. :/

Yang boneng aja saya kesana seminggu, habis lah itu gaji saya sebulan. HAHAHA.

Entahlah, sejauh ini tuh karena emang saya gak tertarik buat ke Jepang, rasa-rasanya kalaupun uang saya cukup buat ke Jepang, mendingan saya alokasikan untuk jalan-jalan ke tempat lain aja. Toh negara-negara lain di Asia Tenggara pun masih banyak yang pengen saya kunjungi. Yah, sukur-sukur kalau duitnya bisa dibawa ke Eropa sih. 😛

2. Jepang itu canggih banget, saking canggihnya saya sampai takut norak.

Salah satu teman sekantor saya juga pernah cerita kalau bahkan di salah satu red district di salah satu kota di Jepang, ada semacam vending machine buat milih ‘cewek’. Jadi, secanggih dan se-absurd itu lah negara Jepang! Hmm.

Apa lah saya ini yang tau domain TLD di blog aja udah alhamdulillah. 🙁

Ngomong-ngomong soal teknologi yang canggih sih yah, dulu jaman saya masih pacaran sama mantan saya di tahun 2009 yang cerah, saya suka panas karena kudu berantem gara-gara masalah komunikasi.

Walaupun Jepang negara canggih, tapi karena mahal saya sama pacar saya dulu cuma bisa SMS sekali karena kita sama-sama belum pake Whatsapp. Kayaknya jangankan Whatsapp, BBM aja gak punya. 🙁

Skype juga cuma bisa seminggu sekali pas dia gak sibuk. Hmm.

Kalau sekarang sih enak yah, mau ke Jepang sebulan juga ga perlu ribet menghindari deposit untuk internet disana karena bisa tinggal rental modem Jepang. Salah satu jasa rental wifi Jepang yang bisa digunakan dari Indonesia ada Iziroam, dimana tarif sewa bisa disesuaikan sama rencana perjalanan kita nantinya.

Jadi yah kalau ga mau gaptek, kalau ke Jepang tinggal rental modem wifi Jepang aja. Hindari putus cinta kayak saya cuma karena masalah komunikasi! 😛

3. Bahasa Jepang adalah salah satu bahasa yang paling gagal saya pelajari.

Sebenernya kalau ada salah satu skill yang paling saya banggakan, itu adalah skill dalam mempelajari bahasa. Bahasa ibu saya adalah Bahasa Sunda, dan saya lancar Bahasa Indonesia. Bahasa Inggris pun saya bisa lancar tanpa perlu cape-cape kursus, karena saya bisa belajar dari buku dan film.

Sebagai tambahan, saya pernah juga pernah belajar Bahasa Jerman dan malah punya ZD dengan hasil befriedigend yang artinya memuaskan. Jaman kuliah, saya juga dapet beasiswa ke Turki buat belajar Bahasa Turki. Kalaupun harus balik lagi ke Turki, seenggaknya saya ga perlu takut nyasar karena paling enggak saya bisa basa-basi pake Bahasa Turki.

Saya juga sedikit-sedikit tau Bahasa Prancis karena dulu sempat ambil kelas intensif di CCF pas udah lulus kuliah. Banyak lupanya sih, tapi seenggaknya saya bisa ngitung satu sampai sepuluh pake Bahasa Prancis. Hmm.

Satu-satunya bahasa yang saya gagal pelajari adalah Bahasa Jepang. Entahlah, mungkin kenyataan kalau Bahasa Jepang itu harus belajar betul-betul dari awal buat baca tulis itu menyulitkan saya. Tapi saya beberapa kali belajar Bahasa Jepang dan selalu gagal.

Pertama, saya pernah belajar Bahasa Jepang di salah satu lembaga kebudayaan di Bandung. Terus pas saya udah keterima di Hiroshima University, saya juga belajar lagi sama temen saya yang kuliah Bahasa Jepang. Pengalaman belajar Bahasa Jepang dua kali, sampai sekarang saya cuma tau Konnichiwa dan Gomenasai. Gomenasai pun inget karena lagunya T.A.T.U. Bye. 😛

Ditambah lagi, saya denger kalau Jepang ini salah satu negara yang betul-betul bangga akan bahasa nasional mereka ini. Buat saya yang baca hiragana aja gak bisa, ya gimana yah?! 🙁

4. Saya ga punya motivasi apapun untuk ke Jepang.

Ironisnya adalah karena saya punya beberapa teman orang Jepang, tapi saya masih aja ga punya ketertarikan buat kesana.

Bahkan teman sekantor saya dulu yang kerja di kantor Tokyo dengan baik hati ngasih iming-iming buat menjamu saya kalau kesana, tapi kok saya masih males aja gitu kesana? 😛

Saya punya banyak teman yang emang suka apapun berbau Jepang, dari mulai budayanya atau emang suka sama teknologi sehingga berkiblat ke Jepang. Nah, saya itu kalau urusan Jepang cuma suka Doraemon dan sushi. Itupun saya udah cukup bahagia sih dengan baca komik dan makan di Sushi Tei.

Rasa-rasanya, kecuali kalau dibayarin sih kayaknya hampir gak mungkin saya menginjakkan kaki ke Jepang.

5. Saya trauma baca buku-bukunya Haruki Murakami.

Ada yang pernah baca Haruki Murakami dan bisa nebak kenapa saya ga punya ketertarikan buat mengunjungi negara matahari terbit ini?

Mungkin diantara kamu ada yang denger berita viral soal Logan Paul dan video-nya di Suicide Forest di Jepang.

Sejujurnya, tingkat bunuh diri di Jepang jadi salah satu alasan kenapa saya males ke Jepang. Karena kalau denger dari ceritanya, kenapa kok hidup orang-orang Jepang ini tertekan padahal saya di dunia cuma pengen bahagia? 🙁

Iya, jadi saya baca Norwegian Wood itu ikut frustasi karena banyak banget tokohnya yang ujung-ujungnya bunuh diri. Dan saya ngobrol sama teman-teman saya yang orang Jepang pun mereka mengakui kalau tekanan dari keluarga atau pekerjaan soal satu dan lain hal cukup banyak.

Gak usah jauh-jauh deh, mantan saya aja dulu khan hidupnya cuma kerja, kerja, kerjaaaaa aja gara-gara di Jepang. *yah personal lagi deh 😛

Saya gak bilang saya gak akan pernah ke Jepang lho yah, karena kalau tiba-tiba ada yang bayarin saya ke Jepang sekarang juga saya langsung siapin paspor buat bikin visa. HAHA. 😛 

Tapi yah, begitulah… Mungkin sekarang saya masih punya banyak begitu pertimbangan buat menginjakkan kaki ke Jepang. Tapi siapa tau mungkin besok-besok saya malah terobsesi sama Jepang?

Gimana sama kamu, guys? Ada gak sih negara yang kayaknya jadi destinasi liburan favorit banyak orang, tapi kamu belum tertarik kesana sama sekali? Share donk kenapa… Cheerio! 😀


Disclaimer: 
Postingan ini didukung oleh sponsor, dimana saya mendapatkan komisi untuk penulisan dan penayangan tulisan ini. Walaupun begitu, penulisan yang ada di dalam konten murni merupakan opini pribadi saya. 

7 thoughts on “5 Alasan Kenapa Saya Belum Tertarik Buat Jalan-Jalan Ke Jepang

  1. Saya juga sampe saat ini gak ada keinginan ke Jepang, kecuali mungkin kalo dapat undian berlibur ke situ. Hihi 🙂 buat saya Jepang tubuh kayak negara yang rame tapi “hampa” #ifyouknowwhatimean

    1. setuju banget, mbak.. jepang tuh kayak punya semuanya, tapi orang2nya jarang ada yang bahagia. which is ironic menurut aku, karena hidup kita khan ga cuma buat kerja. 🙂

  2. Hihihi samaaa, aku pun takut jadi norak kalo di Jepang kak.. 😀 Tapi tetep sih pingin ke sana bangets.. Tapi tapiii kalo liburan sama anak-anak ke sana budgetnya bengkak parah pasti.. Hauhau.. Hauhau ketiban rezeki menang undian apa gitu nanti biar aku bisa ke sana.. 😀

  3. Jepang itu negara mahal, ini aku setuju banget. Haha, ngos-ngosan kali ya kalo cuma bawa recehan ke negara ini. Tapi bener tuh, gak bakal nolak sih kalo dibayari mah 😆

    Jepang yg aku suka cuma Doraemonnya. Kalo aku sih blm tertarik ke India. Jangan tanya alasannya, cuma kaya blm dapet feelnya

    1. klo india aku baru pernah ke delhi, itu juga short layover cuma nginep di hotel doang. cuma liatin jalan2 di delhi dari bus sih keliatannya bagus. waktu itu ga memberanikan keluar hotel karna denger2 ga aman klo jalan kemaleman terus sendirian, terus temen2 terbang aku dulu ga mau jalan2 keluar. sekarang nyesel ga nyempetin keluar. 🙁

Leave a Reply