11 Hal Tentang Saya Di Umur Yang Ke-29

Hallo semuanya!

Jadi, buat kamu yang belum tau, tanggal 11 Februari yang lalu adalah ulang tahun saya yang ke-29. Biasanya sih saya suka bikin tulisan-tulisan refleksi diri tiap kali saya ulang tahun. Tapi karena kemarin saya lagi sibuk buat Asian Games, akhirnya saya gak sempet. Hmm.

Nah, jadi baru-baru ini saya menemukan sedikit kejanggalan pas saya lagi iseng-iseng search hashtag #thebeautraveler di Instagram, dan tetiba saya ngerasa ada seseorang yang ngefans sama saya karena dia pake hashtag yang sama dengan tambahan parodi #ranselhitam alih-alih #ranselungu. HAHA.

Gara-gara ini, akhirnya saya memutuskan buat nulis tentang 11 hal mengenai saya di umur saya yang ke-29 ini. Itung-itung buat tambahan info, kalau-kalau situ ngefans sama saya kaya mas yang satu ini. πŸ˜€

Kenapa saya pilih 11? Karena 11 adalah tanggal kelahiran saya, selain juga angka 29 kalau angka-angkanya ditambahin, 2+9 ya hasilnya 11. πŸ˜›

Okay, jadi tulisan ini penting gak penting sebenernya, karena gak semua orang juga pengen tau hidup saya selama 29 tahun ini kayak gimana. Tapi, mending tulis dulu khan buat tau ini ada yang baca atau enggak. πŸ˜›

1. Buat sebagian orang, mungkin saya terlihat gak terlalu peduli sama keluarga. Tapi keluarga adalah satu hal dari sekian banyak hal yang sangat saya syukuri dari hidup saya.

Saya lahir sebagai anak pertama dari tiga bersaudara dari dua orang tua yang punya kepribadian bertentangan satu sama lain.

Bapak saya introvert, yang lebih suka menyendiri dan hobinya kerja terus dan gak suka jalan-jalan. Pokoknya, kalau ada agenda kita jalan-jalan bareng, hampir pasti bapak saya ini bakal bertingkah sebagai buzzkill yang merusak suasana pada akhirnya.

Kebalikannya, ibu saya ini orangnya ramah sama siapa aja dan bisa tetiba akrab sama orang yang baru ketemu beberapa detik yang lalu.

Satu hal yang dulu sempet bikin saya malu waktu jaman saya sekolah, tapi malah bikin saya bangga saat ini setelah dewasa adalah kenyataan bahwa kedua orangtua saya ini ‘berbeda’ dari orangtua teman-teman saya kebanyakan.

Dari kecil, saya disekolahin di sekolah-sekolah yang tergolong sekolah top dan bergengsi di Bandung. Makanya saya tumbuh berteman sama orang-orang yang orangtuanya punya pekerjaan bergengsi kalau bukan pengusaha sukses atau bahkan professor sekalipun.

Orangtua saya, baik Bapak atau Ibu, bukan berasal dari kalangan cendekiawan karena lulus SD aja alhamdulillah. Bahkan, sebelum mereka menikah, Ibu saya sempat bekerja di keluarga adiknya Bapak sebagai pembantu rumah tangga.

Beruntung, karena walaupun cuma lulus SD, Bapak saya ini jago bisnis dan skill engineering-nya gak kalah lah sama lulusannya Teknik Mesin ITB. No kidding, karena Bapak saya sering dapet proyekan dari situ juga. πŸ˜›

Dulu, jujur saya sering ngerasa minder karena kenyataan orangtua saya bukan berasal dari golongan orang-orang yang tau bangku sekolah ketika kebanyakan dari teman-teman saya orangtuanya punya gelar S1 dan S2, tapi belakangan waktu saya mulai dewasa, saya malah merasa beruntung.

Walaupun pernah bekerja sebagai pembantu, ibu saya adalah salah satu wanita paling smart dan berpikiran terbuka yang pernah saya temui. Beliau mau mengikuti perkembangan jaman, tanpa lupa darimana beliau berasal. Dan kalau kalian tanya darimana skill sarkasme ini saya dapatkan, dari beliau lah jawabannya. πŸ˜€

Sedangkan Bapak adalah seorang free thinker yang selalu menghargai opini siapapun tanpa perlu kehilangan prinsip pribadi yang beliau miliki. Karakter beliau sedikit banyak turun ke anak-anaknya, dan ini punya dampak yang sangat besar pada saat anak-anaknya mulai besar dan perlu menentukan pilihan yang berkaitan sama masa depan mereka.

2. Ketika semua orang pengen masuk IPA waktu SMA, sejak kelas 1 SMP saya udah bertekad bulat untuk masuk IPS apapun yang terjadi.

Ketika banyak dari teman saya yang dapet tekanan dari orangtuanya untuk masuk IPA padahal otak mereka gak nyampe, saya udah wanti-wanti dari SMP kalau saya pengen masuk IPS karena emang saya gak suka pelajaran-pelajaran IPA kecuali Biologi.

Beruntung, karena orangtua saya bukan tipe orangtua toxic yang memaksakan kehendak, mereka berdua cuma bilang saya boleh masuk kelas apapun. Yang penting, saya bisa punya komitmen dengan pilihan saya. Dan saya gak bisa berterima kasih lebih banyak lagi dengan kebebasan saya bahkan di usia yang sangat dini.

Hasilnya, nilai-nilai saya selama sekolah gak pernah di bawah rata-rata. Kuliah pun saya masuk ke jurusan yang saya inginkan sejak SMP: Hubungan Internasional.

3. Salah satu alasan kenapa saya memutuskan buat pengen masuk HI waktu kuliah adalah karena Fisika saya jelek.

Terus, apa hubungannya sama Fisika?

Jadi, ceritanya ini berawal waktu salah satu guru Bahasa Inggris saya pas ngajar ngomongin soal cita-cita di masa depan. What do you want to be when you grow up?

Karena saya begitu naif dan optimis, maklum masih ababil, dengan pede saya bilang kalau saya pengen jadi astronot. Kenapa? Soalnya saya pengen bisa terbang. Oke.

Sampai guru Bahasa Inggris saya bilang kalau buat jadi astronot, nilai Fisika saya harus bagus. Terus saya langsung refleksi diri karena nilai Fisika saya gak pernah bagus. Waktu dulu padahal wali kelas saya guru Fisika, tapi itu gak bikin saya jago Fisika sedikitpun. πŸ™

Akhirnya, saya memutuskan cari cita-cita yang lebih masuk akal, yang akhirnya mengantarkan saya sama Hubungan Internasional.

Karena naif, alasan saya pengen masuk HI pun hayal-hayal babu karena ngarep pengen jadi diplomat supaya saya bisa tinggal di luar negeri dan jalan-jalan gratis. So young and full of life ya, Marya! πŸ˜€

4. Nilai Bahasa Inggris saya gak pernah bagus-bagus amat di sekolah.

Ketika saya bilang Bahasa Inggris saya gak bagus-bagus amat, bukan berarti Bahasa Inggris saya jelek banget lho yah. Tapi saya inget jaman SD waktu saya masih les di Cinderella, saya pernah beberapa kali gak lulus ujian naik tingkat. πŸ™

Sejak Cinderella itu, saya gak pernah les Bahasa Inggris lagi. Tapi, walaupun gak les Bahasa Inggris, saya masih belajar Bahasa Inggris di sekolah selain saya pun udah mulai nonton film-film Inggris dan minta ibu saya beliin novel-novel Bahasa Inggris.

Tapi, motivasi utama saya untuk memperbagus Bahasa Inggris baru muncul pas Piala Dunia 2002 ketika saya terobsesi sama Michael Owen.

Waktu itu, obsesi saya adalah untuk bisa lancar Bahasa Inggris supaya kalau misalnya suatu hari nanti kesampaian ketemu gak malu-maluin dan bisa ngobrol. Dulu cuma hayal-hayal babu, sampai akhirnya beberapa taun lalu saya beneran niat nulis curhatan soal ini dan kasih screenshot-nya mention dia di Twitter. And you know what? Mimpi saya kesampean.

Dan walaupun mimpi ketemu sama Michael Owen gak pernah kesampaian dan lagipula saya juga keburu kesel sama kelakuan doi sebagai komentator akhir-akhir ini, saya berkesempatan untuk ketemu beberapa pemain bola yang dianggap legenda pada masanya.

Siapapun yang tau saya bakal tau kalau saya ini fans-nya Arsenal, saya pun pernah ngedate sama fans Liverpool dan kerjaan saya pasti roasting dia melulu. Tapi dengan bangga saya selalu suka pamer kenyataan kalau saya pernah ketemu dan foto bareng sama the hero of Istanbul: Jerzy Dudek.

5. Waktu saya SMP, saya gak pernah ketinggalan nonton pertandingan sepakbola yang disiarin di TV. Bahkan, ibu saya beliin saya TV buat di kamar gara-gara saya seringkali berisik dan ganggu orang-orang lagi tidur karena nonton bola tengah malam.

Dulu, hampir semua liga saya tonton. Dari mulai Champion’s League, European Cup yang dulu masih UEFA, Liga Inggris, Serie-A, bahkan Bundesliga pun saya tonton. Pokoknya dulu ini bener-bener gila bola sampai hampir semua pemain bola saya hapal.

Kalau kalian nanya pemain bola di awal sampai pertengahan tahun 2000, hampir pasti deh saya apal.

Dari mulai pemain bola gede macam Maldini sampai one hit wonder macem Fabian Carini, saya tau. Hayo, ngaku siapa yang langsung googling siapa Fabian Carini? πŸ˜›

Dan saya ini tipe-tipe penonton yang kalau nonton bola gak bisa diem. Ibarat kata, yang di lapangan cape lari-lari ngejar bola, saya di sofa rumah cape karena teriak-teriak. Dan ini bikin saya ibu saya kesel banget karena saya sering ganggu orang tengah malem yang lagi tidur.

Akhirnya, satu hari saya dikasih surprise karena nemu TV kecil di kamar saya. Ibu saya bilang, itu biar saya bisa nonton bola tanpa perlu ganggu orang lain. HAHA. Kebetulan, kamar saya ini kamar paling belakang yang jauh dari tengah rumah sehingga otomatis kalau saya teriak-teriak kecil kemungkinan ada yang denger. πŸ˜€

6. Gara-gara bola juga, saya pernah disangka lesbian.

Jadi gini lho jeng, selain Michael Owen yang memotivasi saya untuk belajar Bahasa Inggris, sejak umur 11 tahun saya juga punya satu obsesi yang masih saya miliki hingga saat ini: nikahin Matteo Brighi. HAHA.

Jadi, gara-gara terobsesi sama Matteo Brighi dan nyaris bertingkah semacam fangirl yang delusional, saya itu menghabiskan masa remaja saya buat hayal-hayal babu nikah sama Matteo Brighi, punya anak berapa dkk. Dan saya hampir gak punya waktu buat ngecengin cowok di sekolah. Bagian ada yang ngedeketin pun ujung-ujungnya saya cuekin karena alasan dia bukan Brighi. Oke. πŸ˜›

Kelas 2 SMA, teman sebangku saya sempat bisik-bisik dengan pertanyaan yang agak lumayan nyelekin, “Mar, ai kamu teh suka cowok gak sih?”

Saya agak kaget sih ditanya kayak gitu. Untungnya, gak lama kemudian saya jadian sama salah seorang sodara dari temen saya walaupun ternyata brengsek.

Yah, bahkan hingga saat ini ketika saya udah pacaran sama si A sampai si Z, kalau tiba-tiba saya diajak nikah sama Matteo Brighi, sampai saat ini pun saya gak akan mau nolak.

Ada yang gak tau Matteo Brighi?

A post shared by matteo brighi (@matte_bri) on

Oke, saya salah fokus sama celana semangka-nya, tapi saya tetep cinta. <3

7. Teh kotak buat saya bukan cuma sekedar mood booster, tapi ada sejarah di balik kenapa saya doyan teh kotak.

Jadi, kalau kamu kenal saya, pasti kamu tau betapa hidup saya sangat rungsing kalau belum minum teh botol atau teh kotak. Hmm.

Kalau ada yang ngerti psikologi, suka ada yang malah jadi sok tau bilang kalau saya perlu teh kotak atau teh botol karena pahit getirnya hidup saya. πŸ™

Tapi, sebetulnya bukan itu alasannya geng!

Kecintaan saya sama teh botol atau teh kotak sudah dimulai jauuuuuh sebelum saya merasakan pahitnya hidup. HAHA.

Jadi, salah satu cerita di balik kecintaan saya akan teh-teh kemasan ini adalah karena duluuuu, waktu umur saya sekitar 1.5 tahun, saya harus lepas ASI karena ibu saya hamil adik saya yang perempuan.

Buat para ibu-ibu yang terobsesi dengan lulus ASI sampai 2 tahun, mungkin ngerti kali yah gimana rasanya ketika kamu terobsesi buat bisa kasih ASI sampai anak kamu umur 2 tahun, tapi tetiba harus lepas di tengah jalan?

Nah, kira-kira begitulah perasaan ibu saya waktu tau beliau hamil lagi. Saya harus lepas ASI dan saya nangis terus semalaman, sampai akhirnyaaaaa… ibu saya memutuskan buat beli teh manis bungkus yang jaman waktu SD harganya sekitar 50 perak.

Nah, pas dikasih itu saya langsung diem dan sibuk ngenyot itu teh manis bungkus. Hasilnya? Ibu saya nangis terharu dan lega liat saya bisa anteng ngenyotin teh manis bungkus dan bisa lepas ASI dengan tenang.

Sejak saat itu, ibu saya gak pernah melarang saya tiap kali saya mau minum teh botol atau teh kotak. Bahkan ketika berita-berita soal gula dan zat-zat berbahaya lainnya yang katanya terkandung di dalamnya. That thing works like a pacifier for me! πŸ˜›

8. Perjalanan pertama saya dengan menggunakan pesawat terbang, sekaligus perjalanan pertama saya ke luar negeri sendiri tanpa orang tua adalah ke Turki. Dan Turki sudah seperti rumah kedua buat saya.

Saya cuma tinggal di Turki selama tiga bulan, tapi entah kenapa Turki punya tempat tersendiri di hati saya.

Mungkin karena Turki jadi negara pertama yang saya kunjungi, ketika Turki pun merupakan tujuan saya ketika menginjakkan kaki di pesawat terbang untuk pertama kalinya.

Kalau dipikir-pikir, saya sebenernya lebih lama tinggal di Jeddah daripada di Turki. Tapi gak tau kenapa, saya selalu kangen Turki. Mungkin karena saya nemu orang-orang yang betul-betul ‘kena’ di hati selama disana.

Atau mungkin kenyataan bahwa walaupun saya cuma tinggal 3 bulan di Turki, tapi Bahasa Turki saya lebih bagus daripada Bahasa Arab saya yang cuma tau mafi kalam Arabic. πŸ™

Sejauh ini, saya baru 2 kali ke Turki tapi saya masih selalu pengen balik kesana kalau ada kesempatan. Gak cuma saya nemu teman-teman dan keluarga baru, saya merasa nemu ‘rumah’ disana. πŸ™‚

9. Saya sayang binatang lebih daripada manusia.

Terdengar konyol sih memang, tapi saya harus akui kalau saya nangis lebih sering waktu Disco meninggal daripada waktu bibi saya meninggal. πŸ™

Bahkan, salah satu mantan pacar saya pernah komplain karena dia ngeras kalau saya lebih sayang binatang daripada dia.

Gara-garanya, kita lagi jalan-jalan di Istanbul dan saya selalu terdistract sama kenyataan begitu banyaknya kucing-kucing liar yang menggemaskan disana. πŸ˜€

Tapi, saya pun gak repot-repot membantah karena emang kenyataannya saya nangis bombay waktu kucing saya hilang, tapi pas putus sama dia hidup saya cuma sedikit hampa tanpa ngeluarin air mata. HAHA.

Bahkan nih, saya ini gak malu-malu buat negur anak-anak kecil yang main ke rumah saya dan berbuat jahat sama kucing atau ikan-ikan peliharaan saya.

Kenapa? Karena saya lebih sering menemukan orangtua yang gak peduli anaknya nyiksa binatang daripada orangtua yang ngasih penjelasan ke anaknya kenapa ini-itu gak boleh. Hmm.

Makanya, ketika orangtua mereka gak berbuat apa-apa, saya langsung dengan tega kasih penjelasan kalau mereka juga gak akan suka digebukin kayak gitu. Makanya jangan. Hmm.

Apakah saya jahat? Disini lho kenapa seorang realist seperti saya diperlukan.

Kenapa? Bahkan saat ini saya bertekad, kalau suatu hari nanti saya punya anak saya gak bakal cekokin anak saya sama cerita soal Santa Klaus. Saya bakal jadi seorang ibu yang bacain Matilda buat dongen sebelum tidur mereka supaya ngerti kalau hidup itu gak selamanya indah, dan kadang mereka harus ketemu sama guru diktator macem Ms. Trunchbull. Hmm.

10. Kemanapun saya pergi, sebisa mungkin saya menyempatkan diri untuk mengunjungi kuburan.

Lagi-lagi, saya pernah baca postingan seseorang di grup tukang bully, Backpacker Internasional, tentang Kranji Memorial Park di Singapore. Tentunya, para bully itu mempertanyakan buat apa jauh-jauh ke Singapore cuma buat ke kuburan?

Saya pun membela yang punya thread karena kebetulan dari sekian banyak tempat yang bisa dikunjungi, salah satu tempat yang sebisa mungkin saya kunjungi ketika traveling adalah kuburan.

Kebetulan, saya sendiri belum pernah ke Kranji Memorial Park. Makanya thread soal Kranji ini menarik buat saya dan akhirnya saya baca begitu banyak orang-orang yang malah ngetawain keputusan yang punya thread buat mengunjungi kuburan.

Tipe-tipe orang Indonesia yang ngaku traveler, tapi gak mau menerima kenyataan kalau gaya traveling tiap orang beda. Hmm.

Oke, sekarang soal kenapa saya doyan ke kuburan… Siapa tau kamu berada diantara golongan orang-orang tukang bully kaya yang saya omongin diatas.

Alasan kenapa saya suka dateng ke kuburan, karena kadang di kuburan lah kita sadar supaya gak menyia-nyiakan kehidupan. Biasanya, saya sendiri dateng ke memorial park atau taman makam pahlawan, karena saya juga pecinta sejarah.

Sebagai contoh, minggu lalu saya iseng ke Taman Makam Kalibata sore-sore karena iseng dan emang lokasi makam ini deket sama tempat tinggal saya di Jakarta, cuma sekitar 15 menit jalan kaki. Pas dateng kesana, saya langsung minta dibawa ke makamnya Pierre Tendean karena beliau pahlawan paling ganteng, dan ternyata pas saya dateng kesana itu cuma 4 hari setelah hari ulang tahun beliau yang ke-79.

Ya sekalian juga kirim doa ya khan?

Dari beberapa taman makam pahlawan yang saya kunjungi, diantaranya yang ada di Indonesia, Myanmar dan Vietnam, saya menemukan trend para pengunjung taman makam pahlawan di masing-masing negara berdasarkan pengamatan saya.

Misalnya, taman makam di Indonesia nyaris kosong dan gak ada pengunjungnya. Yah, mungkin kebanyakan dari orang-orang Indonesia berasal dari golongan tukang bully yang suka ngetawain orang cuma karena jalan-jalan ke kuburan.

Sedangkan di Vietnam, saya sempet dateng ke taman makam pahlawan mereka di Dong Ha, dan yang dateng biasanya anak-anak kecil yang malah main bola di pelataran makam. Hmm.

Kalau di Myanmar, saya ke Taukkyan War Cemetery, orang-orangnya beda lagi karena banyak yang kesana buat pacaran. Aneh, tapi nyata.

11. Satu hal yang penting gak penting, karena banyak orang yang gak tau. Gak banyak yang tau kalau nama lengkap saya Lies Marya Sutimi.

Iya, tapi orangtua saya gak masukin nama Lies-nya di akta kelahiran sehingga secara resmi nama saya cuma Marya Sutimi.

Tapi, bahkan kalung pertama yang saya punya adalah kalung custom dengan nama Lies di liontin-nya. Dan kalungnya ini kalung emas, yang akhirnya dipretelin waktu saya diculik pas SD.Β 

Ya ampun, kalau dipikir-pikir yah hidup saya tuh emang pahit getir banget. Ya diculik sampe dipretelin kalungnya lah, dilecehin lah, belum lagi dikatain gak ada habisnya karena kelakuan saya yang emang minta banget dikatain.

Hidup saya penuh banget warnanya selama 29 tahun saya hidup di dunia ini yah? πŸ™

Pas kecil dibawa sama orang gak jelas ke Braga dari sekolah, diambil kalungnya. Pas gede kerjaannya berantem mulu sama bos sampe akhirnya bertekad jadi bos sendiri. Not even sorry sih sama 29 tahun pengalaman saya hidup. πŸ˜€

Satu-satunya harapan ibu saya di umur saya yang ke-29 adalah supaya saya bisa segera berkeluarga. Menurut ibu saya, saya ga bisa betul-betul bertingkah dewasa sebelum berkeluarga.

Sedangkan di sisi lain, selain emang susah juga nyari cowok jaman now karena saya strong and independent woman, saya juga masih gak yakin kalau saya bakal bisa memelihara bahtera rumah tangga dengan baik. Belum lagi, salah satu sahabat saya sedang dalam proses perceraian dengan usia pernikahan yang bahkan belum genap 2 tahun.

Semua orang punya jalan hidup masing-masing, begitu juga dengan saya. Gak ada yang tau khan? Mungkin sekarang saya nulis soal begitu sulitnya cari cowok jaman sekarang dan gak kepikiran buat keluarga walaupun sebenernya pengen. Tapi siapa yang tau khan, mungkin besok atau lusa saya sebar undangan? πŸ˜€

Anything could happen, selama kita bersyukur sama kehidupan yang kita punya.Β 

Jadi, itu 11 hal yang mungkin kamu gak tau soal saya. Mudah-mudahan selain ini bisa membantu saya untuk lebih mengerti tentang diri saya di umur yang ke-29 ini, postingan ini juga bisa jadi awal dari silaturahmi saya dan kamu para fans saya tercinta. HAHA.

Kalau misalnya ada satu hal yang pengen orang lain tau tentang kamu, kira-kira hal apa yang pengen kamu kasihtau ke mereka soal hidup kamu? πŸ˜€

5 thoughts on “11 Hal Tentang Saya Di Umur Yang Ke-29

    1. beneraaaaan.. turki itu salah satu negara yang paling ramah kucing. gak cuma di istanbul, di kota tempat aku tinggal dulu di izmir pun kucing tuh banyak dan gemuk2. gak kaya disini. hihihi. πŸ˜›

  1. Satu hal yang nggak bisa aku ceritain mungkin rasa depresi aku yang kadang datang berlebihan. Tapi kalau hal lain sih orang juga tau siapa aku nggak ada yang ditutupin πŸ˜€

    1. aku pas sd pernah ulangan terus karna ga ada angka di kertas ulangan aku, pas ditanya ibu aku bilang ga tau nilainya berapa soalnya ga ada angkanya.. taunya ga ada angkanya karena salah semua. itu ibu aku langsung mencak-mencak ngajarin aku rumus semaleman. hahaha. πŸ˜›

Tinggalkan Balasan